Pantesan aja…search google sana sini kok gak nemu apa apa tentang ganti nama, pecah SPPT PBB 2013. Memang sudah diinformasikan bahwa untuk tahun 2013 ..segala urusan PBB sudah diserahkan ke pemerintah daerah. Nah problem dimulai…waktu ke Kantor Pajak..dikonfirmasi lagi..bahwa semua urusan..termasuk print sppt lama, ganti nama, pecah sppt ..koreksi dan sebagainya sudah dialihkan ke pemda DKI.
Pertanyaan pertama, di kantor apa ya di pemda? lurah kah? camat? ato dinas pelayanan pajak? walikota?
dari kantor pelayanan pajak tebet, disebutkan bahwa kantor yg urus pbb ada di kecamatan…
Keperluan kali ini mo pecah sppt pbb. jadi aslinya pbb itu satu sppt untuk tanah 2 bidang. nah sekarang tanahnya sudah jadi 2sertifikat..jadi perlu dipecah sppt pbb nya supaya masing masing bidang punya sppt sendiri. disamping itu, sppt masih atas nama pemilik lama..jadi perlu dimutasi nama…
Dengan was was..soalnya gaya pemda nih yang akan dihadapi ..bukan petugas kantor pajak…pagi pagi banget…naik ke lantai 3 gedung kecamatan tebet.
Loket kosong..tidak ada orang..he.he.he…ambil aja kartu antrian..n masuk ke dalam ruangan…semua lagi sibuk..tapi ada satu yg bisa ditanya…jawabannya simpel aja…sppt untuk tahun 2013 sudah dicetak dan sedang didistribusikan ke kelurahan masing masing..nanti bapak bayar aja kalo dah sampai dari RT nya…jadi harus nunggu. kalo mau bayar sekaragn dah bisa belum? dia bilang..tanya aja ke bank DKI nya dibawah..yg jelas bayar pakai internet banking ato atm untuk bank lain gak bisa lagi. weh balik ke jaman mundur nih.
lalu gw tanya untuk soal pecah sppt dan mutasi…karena dibutuhkan untuk bikin imb…syaratnya kan pembayaran pbb terbaru…ya belum bisa pak..tunggu aja ..katanya dengan ringan..tapi itu bagian loket dah dateng..tanya sama dia aja.
ke bagian loket lagi..dan jawabannya sama..kalo mo bayar bisa aja..nanti kalo dah terima sppt dari pak rt/rw..tapi jangan dibayar dulu pak..mending sppt nya nanti baru dibawa kesini lagi untuk mutasi/pecah sppt. good lah..tapi syarat pecah/mutasinya apa aja mas…ini dia nih, kami belum tau pak..soalnya nunggu peraturan gubernur keluar..nanti akhir maret…he.he.he…matilah gw. jadi gak bakal bisa urus ini sampai pergub keluar…pantes aja gak ada informasi sama sekali yak soal ini…
untungnya untuk urus imb masih dikasih kemudahan..pake sppt pbb tahun 2012..jadilah gw urus pengukuran dulu dengan sppt lama…

Update:

per September 2013, gw dateng lagi ke kecamatan n ternyata sudah bisa tuh…jadi dikasih formulir isian dulu..untuk pecah 2 berarti 2 formulir harus diisi…dokumen lagi standar aja..sertifikat, pbb lama, ktp pemilik dsb….nah mereka bilang karena pbb 2013 sudah dibayar, maka pemecahan ini efektif tahun 2014..jadi keluarnya untuk tagihan 2014. Gw bilang gimana kalo mo ditransaksikan di tahun 2013…gak apa kok..silakan aja pakai pbb yg masih gabungan…tinggal diproporsionalkan saja…notaris juga bilang begitu.

salah satu prosedur mereka mengunjungi obyek pajaknya..nah keliatan deh kan kalo rumahnya sekarang sudah berubah..jadi harusnya nilai bangunan lebih tinggi..karena sudah berubah menjadi 2 lantai..tapi itu kan nanti efeknya di 2014. ok, silakan mengurus pemecahan pbb bagi yang berkepentingan…

Advertisements