Bata Ringan CLC-Concrete Light Weight – review aja

Pengalaman memang sangat berharga…apalagi kalo bisa dibuat jadi bahan perbaikan ke depan. Sekitar akhir 2012 lalu memang bangunan sudah sampai tahap pasang dinding. alternatifnya waktu itu banyak..pertama bata merah tradisional. lebih murah batanya tapi semen pasir lebih banyak, tukang lebih capek..dan lebih lama kerjanya. tukang bilang lebih kuat kalo bata, tapi di website dibilang lebih berat beban kalau buat tingkat 2. ya sudah..lengkap dengan plus minusnya. kedua hebel atau bata ringan aerasi..lebih mahal harganya, tukang senang pakainya karena ringan, kerja tidak berat karena adukan semen pasir sedikit…apalagi kalo pake mortar..beban lebih ringan untuk lantai 2. ketiga, ini eksperimen namanya…bata ringan CLC..jadi basisnya ini semen..tapi diisi dengan foam halus..jadi ringan. kalo hebel diisi dengan gelembung udara hasil reaksi kimia..nah ini yg bikin material disebut bata ringan. Yang satu ringan karena berisi gelembung udara..yang satu lagi CLC ini berisi foam. harga lebih murah..kira kira bata ringan non-hebel merknya sudah 800 ribu per kubik, bisa 10 meter persegi tembok untuk tebal 10 cm, sedangkan untuk tebal 7,5 cm bisa sekitar 13 meter persegi.

putusan dijatuhkan ke CLC…browsing web..dan dapat penjualnya..harganya 650 ribu per kubik. dimensi tebal panjang lebar sama persis dengan hebel. untuk bangun rumah 4 kamar. tingkat, 2 lantai itu habis kira kira 4 kubik x 5 atau sekitar 20 kubik @ 650 ribu = 13 jutaan.

nah keanehan muncul waktu selesai dipasang di lantai satu..cor lantai 2 nya..pasang lagi dinding lantai 2. selesai ..lalu pasang atap dan dinding semua diplaster…kira kira 2 minggu lagi diaci semen biasa…memang waktu pemasangan dinding musim hujan..banjir bahkan..beberapa kali pemesanan CLC mundur 2-3 hari pengirimannya karena hujan (dijemur mungkin ya CLC nya). setelah musim hujan ini..tiba tiba beberapa hari panas banget…dan pak Mat bilang ada bunyi kretek kretek..rupanya acian dindingnya retak rambut..di semua tempat…wedeh…ya sudah lah..toh retak biasa dan bisa ditutup dengan mudah..karena belum dicat…

karena tembok baru dan warna abu semen..beli saja dulu cat alkali..sekitar 700 ribu satu peil ..untuk lapis dasarnya..terutama di daerah yang bisa kena lembab…warna putih..nah setelah dicat..makin terlihat retakannya…yang mengkuatirkan ada beberapa retakan yg kuatirnya retak CLC nya..jadi bukan retak acian/plasternya…ada dua tempat arah vertical dan agak lurus (tidak diagonal). katan tukangnya perlu diepoxy nih..ditambal dengan pelekat beton atao sejenisnya. akhirnya dibeli lah AM 78..untuk seliter sekitar 7o ribuan….ini cairan yg dicampur semen dengan porsi tertentu dan nantinya didempul ke retakannya untuk menutup celah.

tapi kenapa retak ya? mengganggu pikiran juga. browsing internet..dan coba melokalisir sebabnya…kalo acian tukang tidak bagus..tidak matang begitu karena tukangnya tidak menggosok acian dengan baik..(istilah tukang kalo acian bagus bakal keluar keringat..itu kayak embun air setelah diaci) tentu tidak semua dinding kan..wong tukangnya 3 orang yg aci..kan  harusnya ada bagian yang bagus dan tidak. ok, kesalahan tukang gak masuk itungan.

kalo karena plasteran jelek..pasir jelek biasanya..adukan tidak matang..bisa juga. tapi gak sampai banyak banget gitu kali ya…lagian ini kan bangunan standar aja ..masa sih pasir yg di material bangunan sudah diayak..tidak layak buat plaster sih. kayaknya ngga juga nih sebab…

yg paling seram analisanya…struktur pondasi bergerak..wuiiih…perasaan gw selalu konservatif..lagian gak ada juga niatan buat ngurangin kualitas betonnya kan ya…tandanya slof retak juga..gw cari slofnya..persis dibawah retakan dinding..gak ada sama sekali..kuat sentosa kok.

nah ada analisa satu yg rada masuk akal..perubahan cuaca kan ekstrim waktu 2 bulan itu…jadi analisisnya terjadi ketidaksamaan muai susut antara material dinding…CLC, plaster dan acian…sebagian dinding CLC dan plaster cocok..tidak sesuai dengan acian..keluar deh retak rambut…sebagian lagi CLC tidak cocok dengan plaster dan acian..keluar deh retak dinding atas bawah. selanjutnya dari dinding sebaliknya yg tidak diplaster..terlihat CLC nya retak belah !!! wedeh kok gak kuat gini yak..padahal struktur baik saja…jadi muai susut ini dalam satu bidang dinding..bisa bikin CLC nya gak tahan.

Bisa diterangkan juga secara awam…kan CLC ini bisa dibuat dalam skala rumah tangga…mesin nya banyak yg jual..asal punya lapangan jemur dah bisa bikin..lalu dijemur entah berapa lama seharusnya. nah kualitas barangnya tidak standar..karena industri rumah tangga, mudah membuatnya dan jemur nya berapa haripun tidak jelas. kayak bata merah aja..ada yang matang, kena hujan ditumpukan luar pun tidak meleleh…ada yg tidak matang..kalo kena hujan waktu ditumpuk diluar meleleh..dan kalo tukangnya ngebelah batanya gampang banget patahnya.

kira kira analisis awam terhadap CLC itu..pantes aja gw liat banyak bangunan kok tetap pakai bata merah ya…rupanya memang CLC ini tanggung banget..dan yang lebih mengkhawatirkan tidak standar kualitasnya. bisa jadi gw beli CLC yg belum kering sempurna..akibatnya dipasang..ada muai susut normal..karena barang tidak sempurna kering..patah. lalu tembok retak jadinya.  bata ringan kayak hebel setau gw dibuat di pabrik..bukan skala rumah tangga. jadi relatif kualitas standar.

sudahlah..pelajaran saja, berikutnya gw bangun pake bata merah aja…paling penyakitnya bata gak mateng aja..jadi mending beli dari sumber yg ok, test dikit…jadi deh. ada keunggulan lain yang tidak terlihat dari bata merah. pada banyak teori disebut keunggulan bata ringan adalah luasan dinding yg dihasilkan per hari lebih banyak dibanding bata..jadi bangunan lebih cepat selesai..meskipun harga material bata ringan lebih mahal (bandingkan bata untuk per meter persegi dinding butuh 72 pcs @ 520 rupiah..kalo hebel 900 ribu/10 = 90 ribu). Ternyata pada prakteknya untuk bangunan rumah kecil..keunggulan hebel tadi bisa sirna..karena temboknya belok belok..jadi musti berhenti dulu motong CLC nya…ini mengganggu irama kerja dan melambatkan pekerjaannya. praktek ini lah yang bikin bata merah lebih disukai. karenan potongan kecil kecil..kalo belok belok..ato ada kusen..bata merah lebih fleksibel. jadi teori leibh cepat bata ringan itu dipertanyakan untuk rumah kecil, banyak pintu, jendela, belokan belokan..mungkin iya untuk masang pagar pabrik kelilih sehektar..he.he.he.he..jadi tukangnya gak berhenti masang lurus saja.

retak 1

rangka baja ringan..dah jadi
dinding dengan bata CLC

bata clc

Advertisements

2 Comments

  1. Menarik & bermanfaat buat saya yg jg sdg mmbangun rumah. Terima kasih oom Pahala utk sharingnya. Dari pengalaman saya, utk material berlaku istilah harga enggak bohong. Utk bata ringan AAC pun, beda merk (& harga tentunya) ternyata juga beda kualitas. Ini saya buktikan bahwa merk Hebel adalah bata ringan yg terbaik saat ini, dibandingkan dgn merk lain yg memiliki selisih harga 10-20ribuan per kubiknya. Perbedaan yg terasa adalah: ukuran yg konsisten & presisi, kandungan material yg homogen (tidak ada kerikil), dan kepadatan yg konsisten. Ini analisa dari saya dan dirasakan juga oleh tukang saya. Semoga banyak manfaat yg bisa kita petik dari informasi & sharing anda. Terima kasih.

  2. betul sekali pak..akhirnya saya putuskan kalo bata merah yang paling cocok untuk kebutuhan saya..kelebihan dan kekurangan AAC secara teori memang harus dilihat apa yg terjadi di lapangan pak..misalnya kebiasaan tukang memotong bata ..kebawa terus kalo ngerjain hebel..jadi kalo mo setengah..dia langsung aja potong pake kampak..terbuang deh…seharusnya digergaji..biar bisa kepake lagi ya… monggo kalo ada pengalaman nya dibagi dengan pembaca lainnya pak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s