Memecah Sertifikat di BPN Jakarta Selatan- oke banget

Kalo urusan dengan BPN sudah terbayang rumit, lama dan tidak jelas. Kali ini beda banget. Gw punya sertifikat rumah seluas 160 m persegi saja. Lalu mau dipecah jadi 2 (dua) sama besarnya. Rencananya akan dibangun rumah kecil..dan waktu mohon IMB nya, ternyata walaupun satu nama, tetap aja IMB hanya diberikan untuk satu sertifikat saja. Jadi harus dipecah jadi 2 sertifikat.

Proses pertama tentu cari informasi di google. Kalo nyari di website BPN, malah gak ketemu. Kayaknya website SIAMAN bikinan BPN Jaksel paling enak dirujuk buat kelengkapan dokumen. Kunjungi aja https://siaman.bpnjaksel.com/ Pilih menu Dukungan…dan gitu info pelayanan..dan pemecahan bidang. Ini syarat dan dokumen yang harus diisi.

Formulir permohonan bahkan bisa didonlot juga..ini terdiri beberapa lembar surat sih..pertama, surat permohonan..tinggal kita lingkari permohonan untuk apa….dah gitu ada surat pernyataan..tinggal kita isi..termasuk surat kuasa.

Untuk layanan pemecahan sertifikat pribadi perlu 2 surat. Tapi yang bisa didonlot hanya satu aja..yagn surat ukur itu gak bisa dari website, alias musti dateng ke kantor bpn dan minta di pojok formulir.

Pelayanan sekarang sudah gak pake nomor urut, jadi dateng aja dan langsung ngadep satpam. Gw bilang mo pemecahan, ya dikasih nomor antrian untuk pemeriksaan kelengkapan dokumen. Pak Setiadi yang waktu itu megang loket pemeriksaan/pendaftaran meriksa sangat teliti dan sangat kooperatif plus informatif.

Ternyata sebelum memecah sertifikat, harus dimulai dengan pengukuran. Jadi memecah ada permohonannya, mengukur pun demikian, ada form permohonannya. Semua form bisa diminta di ujung ruangan. kalo donlot di siaman..surat permohonan mengukur tidak ada..jadi tetap aja harus dateng fisik ya. Jadilah ke ujung ruangan untuk minta form pengukuran dan dikasih lengkap dengan map warna kuning.

Kedatangan pertama terpaksa pulang lagi. Karena form pengukuran itu butuh tandatangan tetangga. Jadi untuk pemecahan sertifikat itu harus dimulai dengan proses pengukuran. Sebelum diukur, kita harus isi Surat Permohonan pengukuran dengan lengkap dengan lampirannya. Nah, di lampirannya itulah ternyata harus ada tanda-tangan dan KTP tetangga kiri, kanan,belakang,depan(kalo jalan raya gak usah) yang berbatasan.

Waduh..kalo tetangga gak mau ttd apa ya artinya pemecahan sertifikatnya nih. Mana tetangga gw para penghuni lama…semoga mereka mau nih. Kalo hanya tanda tangan mungkin oke, tapi kalo dimintain copy KTP…gak semua orang mau ya.

Untung aja atas bantuan bu RT..tetangga kiri kanan belakang… semua mau tandatangan dan kasih copy KTPnya. Kalo ada yg gak mau gimana ya? ato tanah kosong yang kita gak tau juga siapa yang punya dan gak di jakarta misalnya.

Jadi sesudah lampiran diisi dan ditandatangan tetangga, plus RT/RW tentunya, barulah kita isi formulir permohonan pengukuran. Gabungkan deh dengan Surat permohonan pemecahan sertifikat dan copy KTP kita. Baru datang ke BPN selatan untuk daftar. Jangan lupa bawa sertifikat asli yang mo dipecah. KTP asli tentu dibutuhkan plus copy KK. Sudah hanya itu saja yang nanti akan diperiksa pak Setiadi-waktu itu yang bertugas ya.

Kalo sudah oke menurut belio, dokumen pengukuran lengkap, dokumen pemecahan lengkap, baru deh dikasih surat untuk setor biaya pengukuran. Untuk dua bidang itu total 300 ribuan. Kita setor ke bank DKI yang ada di area BPN selatan, dapat tanda setor. Bawa lagi masuk ke dalam untuk diserahkan ke petugasnya dan nunggu. Kita tunggu dokumen yang penting, Tand terima berkas. Ini menunjukkan ato tanda kita sudah mendaftar dan ada nomor berkas kita disitu. Ini nomor penting buat kita memonitor kemajuannya nanti.

Kira kira 2 minggu, dapet WA dari pak Yusuf BPN selatan, bilang mo ngukur ke lokasi besok. Oke, kita temani mengukur di lokasi dan menunjukkan batasnya. Enaknya jaman WA, kita tinggal shareloc dan janjian jam. selesai ukur, kita tandatangan di berkasnya. gitu aja proses ukurnya.

Selanjutnya, ini yang gak jelas..dah sampai mana ya dokumen kita itu. Seharusnya sesudah pengukuran, dimasukkan hasil ukur ke sistem di BPN lalu pindah ke bagian pendaftaran. tapi gelap nih..sudah selesai belum pengukurannya. Dua minggu sejak diukur, tiba tiba dapet WA kalo gw harus ke BPN tandatangan. Rupanya waktu ukur dulu gw gak sempat menemani, jadi sekarang perlu tandatangan pemilik yang namanya ada di sertifikat. Ya datang kesana, tandatangan di berkasnya plus nanya ke mbaknya. Ini gimana ya cara monitornya. Jawabnya standar aja..lewat aplikasi Sentuh Tanahku aja pak..kalo gak bisa ya dateng ke bagian informasi. Waduh…kalo aplikasi sentuh tanahku dah berkali kali gw coba. Sampai bikin email lain buat register baru..tapi selalu muter muter gak jelas aplikasinya. jadi log in aja gak pernah sukses. Artinya harus ke bagian informasi dateng dan nanya nih.

Iseng-iseng gw liat webnya BPN dan ternyata ada nomor WA yang bisa dihubungi kalo mo ngadu. Dah gitu liat di koran ternyata BPN selatan buka pelayanan ambil hasil di Aeon Mall Tanjung Barat. syaratnya WA dulu sehari sebelumnya, untuk memastikan dokumennya dah jadi blom. Jadi ada dua nomor WA yang bisa kita pakai untuk memonitor dah jadi belum pemecahan sertifikatnya.

Pengaduan – hanya chat saja, gak bisa telfon apalagi video call : 0812-1111-2409

Aeon Mall Tg Barat- G-mall khusus untuk BPN Selatan nih : 0811-1240-912

Kuncinya kalo mo komunikasi tentu sebutkan nomor berkas kita…Eh dua duanya menjawab segera. Surprise juga nih. apalagi isi beritanya juga menyejukkan hati. Sudah selesai prosesnya silakan mau ambil ke loket di BPN selatan hari ini ato besok ke G-mall, alias gak sudah ke kantor BPN yang susyah dijangkau kendaraan mobil itu…Gw jawab, ambil aja deh hari ini ke loket…kan bisa sampai jam 2 siang.

Gw ke loket, seperti biasa, ngadep satpam, bilang mo ambil sertifikat. Dikasih nomor antrian. Jangan lupa bawa tanda terima berkas yang asli dan bawa KTP asli tentunya. Dah gitu nunggu nomor antrian dipanggil dan selesai proses.

Kali ini musti diapresiasi nih BPN selatan. 2 bulan proses pemecahan, ini juga dikurangi libur lebaran 2 minggu. Jadi kalo di website dibilang prosesnya 15 hari kerja ato 3 minggu, ini meleset gak jauh lah.

Jadi kalo disebutkan dimuka bahwa memecah itu harus diukur dan ngukur itu ada lampiran formulir yang harus ditandatangan tetangga, urusan bisa lebih singkat nih. Kalo dah lengkap soalnya cepat banget proses penerbitan surat tanda terima termasuk bayar biaya ukur.

Apalagi kalo sentuh tanahku bisa jalan normal dan waras..tapi pengaduan dan G-mall selatan sementara ini bisa lah jadi solusi. Apa sentuh tanahku itu kegedean semangat kali ya. Bayangin bikin aplikasi yang datanya se indonesia, semua jenis layanan, pemeriksaan, konsultasi ada disitu..gimana gak berat ya. Jangan jangan bikin sentuh tanahku per provinsi ato kabupaten kota aja lah..jadi datanya gak perlu nasional..toh orang kan yang mo monitor progress pengurusan hanya di lokal saja, gak perlu nasional. Soalnya tinggal urusan ini aja yang belum keliatan pergerakan dari pusdatin nya nih..makanya di playstore pun isi komentarnya sumpah serapah aja…karena bikinnya amatiran.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: