SHGB jadi SHM. Gak susah tapi …..

Ini pengalaman gw ngurus sertifikat HGB  jadi SHM buat rumah sendiri, luas tanah cuma 142 meter di kantor BPN Jaksel. Gw masih inget pengalaman 3 tahun lalu waktu masih ada pelayanan sabtu minggu. Gw dateng untuk peningkatan HGB juga dan sehari jadi..biayanya cuma 50 ribu. Luar biasa melayani…jadi sengaja buka sabtu minggu supaya masyarakat mau datang ke bpn untuk urus sendiri dokumennya dan bayar dengan tarif resmi. Diam diam ternyata pelayanan sabtu minggu ini sudah almarhum, alias gak diterusin. Gak jelas kenapa. Waktu launchingnya di 2014 rame banget..waktu wafat diem diem aja…

Dari website BPN gak ada sama sekali tuh informasi dokumen apa aja yang harus dibawa. akhirnya gw google bebas dan dapat. Beberapa sama sih dokumennya..Tapi yg mengerikan… ada beberapa website bilang kalo biayanya bukan hanya biaya pendaftaran yang Rp 50 ribu saja. Mereka bilang nanti biayanya plus BPHTB-Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan, Biaya Notaris, Biaya ukur, biaya konstatering report. Lihat deh di website http:// rumah123.com; juga http://rumah.com…Padahal gak banget tuh. Kalo kita beli rumah dari orang lain, waktu notaris bikin Akta Jual Beli-AJB, kan kita pembeli harus bayar BPHTB 5%..jadi gak ada lagi tuh biaya BPHTB dll untuk peningkatan. Jadi jelas ya, hanya 50 ribu saja.

Ini syarat yang harus dibawa..dan ternyata sampai disana kurang. Mereka punya daftar dokumen sendiri dan gak sama total dengan di website yang ada. Umumnya dokumen yang diminta itu:

  1. Sertifikat asli HGB. 
  2. Fotokopi IMB (Izin Mendirikan Bangunan) tempat tinggal. 
  3. Fotokopi SPPT PBB (Surat Pemberitahuan Pajak Terutang Pajak Bumi dan Bangunan) Tahun Berjalan, 
  4. Fotokopi Kartu Tanda Penduduk dan Kartu Keluarga. 
  5. Surat pernyataan bermeterai bahwa tidak memiliki tanah perumahan lebih dari 5 bidang
  6. Surat permohonan, kepada kepala kantor pertanahan tempat lokasi properti berada.

nomor 5 dan 6 itu nanti ambilnya di kantor BPN. Jangan lupa bawa meterai soalnya kedua surat tadi perlu kita tanda tangani diatas meterai.

Iseng-iseng cek juga, kalo ke BPN Jaksel waktu bulan Akhir Agustus..waktu JKT masih PPKM gimana ya..Googling  lagi..eh taunya ada Siaman, sistem antrian mandiri. https://siaman.bpnjaksel.com. Jadi khusus  BPN Jaksel, perlu isi form dulu di SIAMAN ( supaya bisa dapet QR dan jam kita bisa berkunjung). Waduh ..gak bilang bilang nih. 

di Siaman kita bakal binun sendiri..layanan cuma 3 jenis..pertama Konsultasi..dokumen yg perlu diupload surat PCR negative…Kedua pelayanan langsung pemilik..ketiga pelayanan dikuasakan..Yang jelas kalo gw mo urus peningkatan status gini gak ada menunya. ya udah gw isi asal aja..mana perlu juga upload dokumen. Ini juga gw asal aja..yg penting kan dapet nomor antrian. .Padahal jenis layanan yang tersedia di BPN itu  ada 43 jenis..mulai yang sederhana sampai njlimet. Peningkatan status ada di 43 jenis ini..detail dokumennya juga disebutkan…

Nah disini dah ada variasi dokumennya nih..gw kasih bold.

  1. Formulir permohonan yang sudah diisi dan ditandatangani pemohon atau kuasanya di atas materai cukup.
  2. Surat kuasa apabila dikuasakan.
  3. Fotokopi identitas pemohon (KTP/KK) dan kuasa apabila dikuasakan, yang telah dicocokan dengan aslinya oleh petugas loket.
  4. Surat Persetujuan dari kreditor, jika dibebani Hak Tanggungan.
  5. Sertifikat Asli.
  6. Copy SPPT dan PBB tahun berjalan yang telah dicocokan dengan aslinya oleh petugas loket.
  7. penyerahan bukti SSB (BPHTB) dan bukti bayar uang pemasukan (pada saat pendaftaran hak).
  8. Copy IMB atau Surat Keterangan Kepala Desa/Lurah bagi perubahan hak dari HGB/HP menjadi HM untuk rumah tinggal dengan luas sampai dengan 600 M2.
Problem mulai pas gw submit. gak bisa bisa…selalu dibilang kurang lengkap dokumennya. Malam gw coba malah server error katanya. Senin subuh gw coba..masih sama. iseng2 gw kecilin ukuran file yg gw upload…ternyata ini penyakitnya. Bisa disubmit…gw kebagian senin jam 1 siang. Hadeh..kenapa ya gak dibilang max size dari file yg bisa diuplot..😊😊
 
Ke BPN jaksel gak berani deh bawa mobil. mending parkir di ruko tanjung mas ..dari situ ngojek ajah. lebih cepat dan praktis. pas lewat jalan Alwi..kebayang tuh kalo bawa mobil ketemuan..harus mundur…. Gw sampai jam 12 kurang 10 menit..sama satpam gak boleh masuk..harus pake faceshield..he.he.he.gak baca media kali nih..kan faceshield gak efektif tapi kenapa jadi harus ya…
 
gw keluar pagar beli faceshield dulu. dari sana gw bilang mo masuk daftar..satpam bilang jatah nya jam 1 pak..oke gw mo minta formulir surat pernyataan itu aja dulu biar bisa sambil diisi..eh dia bilang ntar aja jam 1..ya sudah deh. nunggu aja di tenda luar gedung..sementara gedung ditutup..he..he…he..kita disuruh nunggu kepanasan di luar..sementara lantai dasar ditutup gak boleh ada orang.
 
akhirnya jam 1 orang berdesakan di pintu masuk. Satpam minta bukti QR code itu diprint dulu..biar bisa discan dan dapet nomor antrian..hadeh..masa sih harus scan kertas lagi..terpaksa deh ke fotocopian..ngeprint. dari situ ke satpam..discan baru keluar struk kecil nomor antrian. Ini sistemnya digital..pola pikirnya masih belon. Kenapa gak di Siaman aja dikasih nomor antrian langsung…
 
gw akhirnya masuk ke ruang pelayanan..adem. tapi antrian ini di loket berapa..dipanggil ato gimana. gw tanya satpam..katanya kalo ada loket kosong aja pak. jadi nggak dipanggil, gak ada nomor antrian..kalo kosong ya datengin aja..hadeh..ngapain pake nomor antrian nih…Hadeh..lagi lagi nih, digital tapi masih bar-bar sistem antre nya.
 
gw ngadep salah satu meja..yg pake karpet merah..krn ini 2 loket khusus buat yg ngurus sendiri alias gak pake kuasa. diperiksa dokumen yg gw rujuk dari website bpn..eh keluar deh sabda yang mengagetkan..kurang dokumennya..
 
Pertama, copy kartu keluarga..gak bisa lagi kartu keluarga kayak gini ..harus yg ada barcode nya..lha? emang ada apa ya KK yang baru? ini aja dah ngebingunin..di google..kartu keluarga aja..Di website Siaman, kartu keluarga dan aslinya yang akan dicek saja oleh petugas..eh sekarang menurut petugas harus yg ada barcode nya…hadeh…
 
 
Kedua, harus ada foto berwarna yang nunjukin gw di depan rumah ini..lha kan gak ada di website syarat ini mbak? dengan santai dia bilang nanti bisa ditolak pak sama koordinator di dalam…hadeh.
 
Ketiga, sertifikat harus dicopy ato discan sertifikatnya dan file nya harus di email ke alamat: loketjaksel@gmail.com..
 
 
Keempat, ini yg bikin gw frustrasi…dan yakin gak bisa sehari jadi nih masukin dokumen aja…harus ada tanda validasi/ ploting..ini gw harus minta di meja terpisah.. gw protes..kok gak ada di websitenya semua dokumen ini? dengan tenang dibilang..ya kalo nanti ditolak di dalam gimana pak…ya sudahlah, gw nyerah deh..ke loket ploting..lama nunggu..krn gak jelas urutannya..tapi gw liat banyak orang yg keliatannya sudah paham dan tinggal taruh aja dokumennya..Akhirnya ada kesempatan gw ngadep. eh dia pendek aja bilangnya..oke, silakan dateng besok. Hah? kenapa besok, dia bilang ploting itu makan waktu 1 hari pak..
Hadeh…BPN..ploting ini kan urusn internal bpn ya..kenapa gak diterima aja pendaftarannya..dah gitu ploting nya mereka aja internal..nyocokin data sertifikat gw dengan database digital bpn? kenapa gw harus dapet dulu surat sudah divalidasi plotiing baru bisa daftar..
 
ya sudah, pulang dengan tangan hampa..krn ploting blom ada..pendaftaran tidak bisa diterima.
 
Dua hari lagi gw dateng..jam 11.30 di lokasi..gw boleh masuk tanpa nomor antrian tanpa daftar di Siaman..jadi itu daftar antrian basa basi aja…Gw bilang aja ke satpamnya..nyampain dokumen yg kurang aja…dah gitu aja. boleh masuk. gw ke loket plotiing..5 menit keluar tuh hasilnya..dah gitu ke loket pendaftaran untuk peningkatan ..diperiksa semua dokumen sempurna..dah, nunggu surat perintah setor 50 ribu…gw kuatir ntar jam 12 istirahat nih..bakal nunggu sejam lagi..gw tagih..eh belum pak..2x ..gak jelas juga. akhirnya jam 12 diusir satpam deh…nunggu lagi di tenda panas.
 
jam 1 gw masuk lagi..nanya dah blom perintah setornya..belum pak..gw tanya lagi 10 menit lagi..gw kuatir jam 2 ntar malah tutup..terpaksa balik lagi besok kan..eh gw dipanggil..mo roya pak? hadeh..bukan bu, peningkatan. akhirnya dia ke ruang belakang..dengan males2an..dan keluar berkas gw..dipanggil lagi..dikasih surat setor..
 
gw keluar ke bank dki..2 menit aja proses setor 50ribu nya..gw masuk lagi..dikasih 1 lembar asli..dah gitu aja. lha ngambilnya nanti gimana bu…2 minggu lagi katanya..gw protes ..di website BPN katanya 5 hari kerja..gimana sih?. dia bilang kalo dateng blom jadi gimana? lha kok malah nanya gw..hadeh..bener bener gak ada niat ngelayanin nih pegawe BPN….Dia anjurin liat aja di aplikasi sentuh tanahku…untuk tahu apakah sertifikat gw dah bisa diambil blom.
 
Gw coba di rumah tuh aplikasi sentuh tanahku..seperti biasa..daftar..verifikasi.lalu login..dan muter muter aja…gak bisa masuk..gw coba 4x ..sama aja. ya sudah lah..ada yg komen bagus banget..kenapa ya kalo aplikasi pemerintah selalu gak handal…lucu buat gw komen nya.
 
Intinya nih, peningkatan hgb jadi shm itu butuh dokumen:
Sertifkat Asli pluls copy utk validasi/plotting
Copy IMB
Copy PBB dan tanda bayar pbb
Copy KTP dan Kartu Keluarga yagn ada barcode (ternyata maksudnya tanda tangan lurahnya pake QR code)
Form dittd plus meterai permohonan ke BPN
Form dittd plus meterai -pernyataan gak punya lebih dari 5 bidang tanah
Foto berwarna di depan lokasi rumah/tanah yang kita maksudkan
File sertifikat di email ke loket@gmail.com
tanda validasi ploting-mending ini dulu diminta waktu dateng pertama. besoknya baru deh ngurus pendaftaran
 
Prosesnya….kalo dah dapet jam kedatangan dari aplikasi SIAMAN..kita minta dulu 2 surat pernyataan ke pojok ruangan, dikasih gratis plus map putih. Dah gitu daftar ke loket daftar untuk pemilik langsung-yg tidak dikuasakan. nanti diperiksa, baru disuruh ke loket validasi. Isi formulir plus serahkan copy sertifikat. Besok boleh diambil..tapi bagusnya sih 2 hari aja lah..daripada daripada nih. dah dapet validasi..balik lagi ke loket daftar..diperiksa lengkap, dikasih blanko setor 50 ribu. kita harus setor ke bank dki di luar kantor..dan kalo punya atm..hanya BRI yang bisa. Bukti setor kita balikin lagi..dan lembar 1 dikasih kita..buat ngambil nanti..silakan donlot aplikasi sentuh tanahku..semoga bisa..
 
Gw blom ambil sih sertifikatnya..mending nunggu 2 minggu kayak petugas itu bilang deh..meskipun janji BPN di website hanya 5 hari kerja. Yang bikin sakit hati waktu ngantri sih..kok kalo ke pegawe kantor notaris..yg merupakan kuasa..baek dan ramah semua..mereka juga sudah paham banget dan bypass sistem gampang aja…
 
kalo ke gw nih..pembayar pajak patuh, yang uang pajaknya dipakai buat gaji petugas bpn..kok ya gak bisa dikasih informasi yang jelas, terang benderang,pelayanan cepat ? apa memang bpn ini ngarep semua masyarakat kalo ngurus lewat notaris aja deh….jadi petugas bpn urusannya dengan pegawe notaris aja..daripada ke masyarakat langsung..yg bayar resmi aja. Kecewa gw…
 
 
 
 
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: