Si kuning -kurang kerjaan tapi enak juga sih

Ini cerita soal mobil corolla KE-20 ato sering dibilang corolla betawi. Ini gw beli tahun 2007. Lihat iklan di koran pos kota lalu telfon yang punya. Jadi gak liat kondisinya dulu pokokya ditawar aja lah. Yang punya di daerah kramat sentiong. Memang sih sudah lama pengin pelihara mobil tua yang harus bisa dipakai harian juga. Jadi bukan mobil tua pajangan aja. Lawas tapi masih waras. Makanya pilihannya ke Corolla KE-20 ini yang warna awalnya kuning pucat pasi. Sempat juga lihat corolla stationwagon di daerah bintaro. tapi dah kebanyakan rubahannya. PAdahal bagus tuh, jarang banget.

Ini warnanya lesu, pucat. Menggambarkan kondisi tahun itu kali ya, tahun 70 an kan teknologi cat juga blom maju dibanding sekarang. Kalo gak salah waktu itu beli nya hanya 6 juta. Surat surat lengkap dan belinya apa adanya aja. Jadi lengkap dengan kropos dan bonus karat disana sini.

Ini masih BPKB yang warna hitam dan Ejaan lama. iya lah, kan kita pakai EYD itu baru tahun 1972. Kalo lihat sejarah balik namanya sudah 6 kali pindah. BPKB nya sudah penuh. Terakhir dengan nama gw tentunya. Sayangnya dokumentasi BPKB ejaan lama ini harus berakhir, diganti yg biru.

Awalnya gw pindah rumah dari jaksel ke jaksel juga. Tapi sekalian koreksi nama di KTP. Namanya salah ketik dan sudah ada PM1 yang menerangkan kalo nama di KTP baru gw sebenernya orang yang sama dengan KTP lama. Pas perpanjangan STNK polisi putuskan ini harus diganti BPKB nya. Jadi bukan sekedar pindah alamat tapi belio disana menganggap ini orang nya juga beda. Lha gw dah ngotot bilang kalo orangnya sama, KTP nya aja yang salah pertamanya..dan sudah ada surat keterangan salah ketik..Tapi ya sudahlah. BPKB nya jadi diganti warna biru..dengan nama gw pertama.

Nah dari beli sampai sekarang, dah 14 tahunan, niat mo pake harian gak pernah tercapai. Yang ada kerjaan ganti ini itu aja. Paling parah gonta ganti nya kalo pas ada periode si kuning ini gak dapet tempat yang layak. disimpan gak dibawah atap alias dijemur dihujanin. Ini sih gak lama, 1 tahun aja dapet kondisi begini, sudah pasti banyak yang musti dibenahin dari sektor bodi/cat. Kropos merajalela pastinya.

Penyakit satu lagi yang kronis, kalo jarang dipakai, jarang dipanasin dan dipakai jalan. Haduh, kalo yg ini pasti urusan mesin, rem, accu, dan teman temannya pasti minta perbaikan, pas mo dipakai. Yang lebih parah lagi terpaksa ganti mesin karena karat.

Dua ini aja yang musti diperhatiin banget kalo memelihara mobil yg sudah 50 tahun umurnya. Pastiin ada tempat nyimpan yang gak kena panas dan hujan. Lalu pastikan tiap minggu dipanasin dan dibawa jalan. Jangan cuma dipanasin.

Karena dah banyak banget yg diganti dan dibetulin..jadi yang penting penting aja yg keinget nih.

Pertama, ganti silinder rem. Bocor minyak rem nya. Cari cari kit yg sama, ternyata gak ada. Entah kenapa model ini rada beda soal rem nya. Bahkan dengan KE-20 yang ada. Gw dah copot silindernya, bawa ke atrium senen. Kalo dibilang silinder ke-20, masih ada yg jual, tapi kalo ditunjukin yang model ini. Pasti gak ada. Sudah juga ke pasar inpres cipete. Gak ada juga. Akhirnya pake e-bay, biasanya model ini di australia ato di Thailand nih. Dapet, senang banget. Waktu itu ongkir e-bay masih gak semahal sekarang.

Oh iya, gw ini gak ngerti permesinan sama sekali. jadi selalu siap membongkar, tapi tidak bisa masang kalo susyah. apalagi kelistrikan, gak paham total. Jadi ini si kuning bener bener kayak bahan eksperimen buat belajar juga. Sebisa gw bongkar, pasti gw kerjain. nanti kalo dah gak ngerti..yang panggil montir. Derek ke bengkel juga pernah, yang deket rumah aja sih.

Kedua, sesudah rem, gw ganti selang besi nya. Semua. Tapi bikin tikungannya masih manual. jadi gak bisa nikung mulus 90 derajat. Karena gw gak ngerti juga ada alat yg bisa bikin selang besi nya melebar, kayak tukang AC punya itu, jadi gw selalu beli selang yang panjangnya pas. Gak tau kalo itu bisa dipotong dengan alat khusus dan ujungnya bisa mekar. Ya sudah gpp. Nyesal juga sih ngeliatnya. Nanti deh kalo ada waktu lagi..kita bongkar selangnya dan susun yang bagus.

Ketiga, pas nyala mesin, bergetar. Engsel pintu dah koplak alias aus. Jadi bunyi bunyi mengganggu banget. Gw copot pintunya dan engselnya sekalian. Gw gak ngerti kalo nyetel pintu nanti nya harus ahlinya. Kecuali ditandain bekas engsel posisnya yang presisi. Gw cari cari lagi ini engsel, eh modelnya juga beda. Hadeh..tapi ini masih bisa diakalin. Gw ke bengkel bubut Budaya. Di antara salemba dengan jatinegara nih. Minta dibikinin as dan bos yang pas, buat 8 engsel pintu. Gw pikir biar sekalian gak bunyi lagi nantinya. eh bisa dan tokcer tuh. Tinggal aja pintunya gak pas masuknya.

Masih urusan pintu. Rasanya kalo mo naikin kaca pintu depan berat bukan main. takut patah putarannya. Gw bawa ke pinggir jalan ke arah kampung melayu, kan banyak tuh yang betulin pintu. Dibuka bekledingnya, eh dia bilang as di regulator untuk muternya sudah aus. jadi seret nya gak bisa pakai oli ato minyak. diganti aja sekalian regulatornya karena as itu dipress dari pabriknya. Eh pas liat dudukan bautnya, gak ada yg pas banget. ya sudah deh, diganti dengan yg punya pintu kijang-ini sih yg generic tersedia-yg warna biru. Dimodifikasi dikit lubang dudukan di rangka pintunya. Kiri kanan pintu depan..langsung lancar dan ringan.

Keempat. Ganti mesin !!!. Tadinya mesin masih ori, type 3K, 1200 cc. MEskipun karburatornya pake yg 7K nih. Tapi gara gara gak dipakai lama banget dan gak dipanasin juga. Tahun berapa itu, lupa..kalo dipakai mesin panas. Ketahuan sama bengkel angara di jatibening, kalo packing kepala silinder gak bisa dibuka..dah nempel dan kropos. Makanya waktu itu air masuk ke oli.. Jadilah diganti dengan mesin bekas type 5K yang 1500 cc. Ini mesin kijang grand tahun 85 kalo gak salah. Mulai saat itu kalo cari parts bilangnya kijang 5K. Lebih mudah sih cari parts nya dan lebih murah biasanya.

Supaya gak repot juga, waktu ganti mesin, gw potong pake gerinda nomor mesinnya. supaya gak repot kalo mo perpanjangan STNK ya.

Lanjut lagi, tahun 2021…mesin 5K nya turun mesin. Penyakitnya sama, susah nyala dan kalo jalan panas banget tempraturnya. Dicek oli nya sudah kemasukan air. Lha sambil ngecat body yg kedua kali, mending diturunin aja deh mesinnya. Sekalian dilihat juga jeroannya. Waktu turun mesin ini yang jelas beberapa parts nya mesti diganti baru. Klep sama sil klep. permukaan blok dibubut supaya rata banget, ada pin yg patah dan gitu gitu deh. plus ganti ring seher dan packing mesin pastinya. Sekarang mesinnya dah berwarna hitam.

Kelima, ganti velg. Kalo aslinya sih bannya ring 12 dengan dop kaleng yg khas kayak mangkok sayur. Tapi waktu gw beli malah sudah ring 13 ban nya donat. Jadi lebar velg nya 8″ dan jauh lebih lebar dari ban nya. Haduh paling ngga suka gw nih, bikin berat setir dan gak enak juga dilihatnya. Jadilah gw tuker dengan velg kaleng ring 13 waktu baru beli tahun 2007 itu..PCD nya rada nyentrik juga..cocoknya sama daihatsu zebra. Jadi cari velg kaleng zebra PCD 114 kalo gak salah.

Nah dop nya yg ada sekarang ini bukan corolla ke-20 karena ring 13. Gw dapet waktu otobursa tahun 2009 kalo gak salah ini dop nya corona RT. Karena pas dan cocok gw pasang. Berita duka, waktu kemarin lagi senang-senangnya muter muter, karena mesin sudah fit. Gw ke sawangan lewat tol antasari sawangan. Pulangnya bencana terjadi. Di jalan layang non tol antasari ada lubang. Kena ban belakangnya..eh dop nya copot. ngegelinding dan gw liat..tapi gak mungkin berhenti ya. gw relain deh satu dop hilang. eh keterusan..di fly over pancoran juga sama. banyak lubang jalan. pas ban masuk sana..dop nya copot. yang belakang lagi..hadeh.

Gw pengen marah rasanya sama tukang ban deket rumah. seingat gw sebelum ke sawangan gw ganti ban luar, belakang semua. Soalnya ban yg ada sudah retak. permukaannya masih bagus, tapi pinggangnya dah retak. Kan dicopot tuh dop nya. mungkin kurang sempurna masangnya..makanya copot pas kena jalan berlubang..yang dia copot pagi pagi.

insert foto dop asli ke-20 dengan dop sekarang

Keenam, grill ato rambangnya masih dari besi dan modelnya kotak kotak. Nah di corbet kebanyakan itu plastik bahannya dan motifnya beda..lebih banyak garis horisontal dan ada siku ke depan. Lambang yang ada di grill juga beda, bukan bunga tapi kayak sayap. Yang ini bener bener susah nyarinya karena populasi cuma sedikit kali ya. yang jelas gw berusaha cari ini logo dan dapetnya dari e-bay.com dari australia waktu itu. Senangnya bukan main..sudah harganya rasional..300 ribuan, ongkir masih murah tahun 2010 an. Kalo sekarang entah kenapa jadi makin gak kompetitif nih beli di e-bay.

Ketujuh, urut kabel. Kadang lampu nya mati tiba tiba. Ato klakson juga gitu. Temen gw bilang mungkin karena dah banyak kabel saling silang ditambahin untuk masang ini itu. Juga mungkin karena kabelnya dah tua, jadi kemungkinan dah putus di dalam. Mending diganti aja kabel nya. Diurut gitu katanya. Cari tukang urut kabel yang oke dan beli aja kabelnya biar lebih bagus. Oke diganti kabelnya dan hasilnya bagus menurut gw sih. Rapih kerjaannya, dan karena bahan gw beli sendiri, kayaknya materialnya bagus. Paling ngga sampai sekarang gak ada problem kabel tuh.

Kedelapan, ngecat body. Ini mobil biar gak pernah dipake alias 99% hidupnya nongkrong aja, tapi sudah dicat 2x untuk kepentingan eksperimen. Cat pertama waktu baru beli. Segera dibawa ke tukang las karena kropos sudah sampai lantai dan kalau belok pun sudah meriah bunyinya karena pegangan sistem steer nya di rangka sudah kropos juga. Sayangnya las nya kurang bagus..jadi gak tuntas dan mulus gitu, terutama bagian chasis bawah.

Waktu itu masih belajar ngecat mobil. setelah las, kerjaan berbulan bulan ngelotokin cat yagn sudah bertumpuk tumpuk. Mulai dari pakai paint remover-habis bbrap kaleng. Lalu pake gerinda dengan mangkok kawat, gerinda pakai amplas model disc. Sudah dicoba semua. Sambil copotin partsnya juga. Jadi deh mobil bare metal ..besi semua. Sekaligus keliatan kropos bintik bintik, lalu penyok yg didempul.

Sudah bersih..bagian lantai diberi lapisan aspal untuk peredam bunyi. Beli nya per lembar. ukuran 40cm x 40 cm kalo gak salah. Tapi gw rasa gak ada pengaruhnya nih. Jadi lembaran-lembaran aspal ditempel ke lantai, supaya mengikuti permukaan dipanasin dengan hair-dryer..karena panas, dia jadi lemas dan bisa diatur sesuai kontur. Lama lama ketemu juga cara yang efisien. Jemur dulu lembarannya, ntar kalo dah lemas baru dipotong sesuai bentuk. Kalo dahpas dengan bentuk yang mau dilapis, tempel dan panasin pake hair dryer. Sebenernya pake pemanas yang lebih besar dan cepat panas. Di tukang jok biasanya punya nih. gw pake hair dryer aja yang ada.

Bodi diamplas halus dah gitu semprot epoxy 2 kali. biar gak muncul karat plus kasih lapisan baru di plat besinya.

Habis itu baru deh panggil tukang dempul. Gak berani kalo ngedempul body..bisa gawat hasilnya. Dah didempul..panggil lagi tukang pintu. Ini dia nih, bisa bongkar pintu, masangnya ternyata susah. Harus distel sama tukang pintu.

Sudah didempul dan diamplas- ini kerjaan susah dan kudu sabar. jadi mending tukangnya aja yg ngerjain. Waktu dempul dan amplas jangan sampai hilang nat body nya. juga harus cukup tipis dan tebalnya, sehingga sama keliatannya kiri dan kanan. Sesudah di dempul, diamplas, baru diepoxy lagi. disini keliatan jadinya yang masih blom bagus. masih blom rata, masih bergelombang dll.

Karena masih belajar, ngecat pake cat Nitro Cellulosa ato NC merek Danagloss. REncananya sekaligus juga divernis. Jadi belajar ngecat plus vernish. Yang ngecat mungkin lumayan, tapi vernish gagal total. Vernishnya bangun alias ngelotok di beberapa bagian dan meler alias terlallu tebal jadi meleleh. Kalo dah begini, ya ditunggu kering, abis itu diamplas lagi supaya vernish nya hilang. Alhasil untuk kali ini catnya tidak divernish.

Ya keliatan lebih kusam pastinya. Belom lagi perlindungan terhadap kotoran, sinar matahari dan lainnya juga pasti lebih rentan sih. Yang paling jelas kelihatan sih gak mengkilap, apalagi wet-look ato keliatan basah, gak mungkin deh.

Akhirnya dianggap selesai deh ronde pertama pengecatan ini..semua parts yang dicopot dipasang lagi.

Sudah dicat, si kuning mengalami masa vakum bbrp tahun. Gw taro di garasi tetangga depan rumah yang kebetulan kosong. Enaknya gak kena hujan dan panas. gak enaknya, rada susah untuk bawa jalan ato manasin mobilnya karena garasi sempit dan gelap gulita. Jadilah nongkrong saja sampai aki nya habis sendiri.

Gw pindah rumah, jadi gak ada lagi garasi tetangga. Untungnya di kantor ada basement parkir. jadi kebagian jatah satu dan bisa dipakai buat simpan ini si kuning. Beberapa tahun dia hidup sentosa di basement, dipanasin sering tapi gak pernah dipakai jalan. Pindah kantor, masih ada juga slot parkir beratap, jadi masih sentosa hidupnya. Totalnya mungkin 7 tahunan dia hidup baik, mulai dari garasi tetangga, basement kantor, sampai garasi kantor lagi.

Hidupnya mulai menderita pas gw pindah kantor. Gak ada lagi luxury yg namanya garasi beratap. ditaro di depan rumah saja. kena panas dan hujan. Tidak menunggu waktu lama. pertama bannya kempes. ini gak gw pompa ato ganti sampai ban nya patah pinggang, alias retak di dindingnya. kucing bersarang di kolong, lembab dari hujan. Karat merajalela. Biarpun ditutup sarung mobil, tetap aja gak terhindarkan. Dipanasin makin susah nyala plus malas juga ya. Gw pindahin lagi ke tanah kosong, karena gak enak diliat tetangga mobil tidak terpelihara kayaknya di depan rumah. Ini juga melanjutkan masa kesusahan si kuning, karena sama saja. Kena panas dan hujan.

 Lebih parah lagi, pas tanah kosong itu dibangun dan mobil gak dipindah. haduh..kena pasir semen dan didudukin tukang. sampai rada penyok kap mesinya. karat makin seram di kolong. karena lembab bawahnya kena pasir dan air. Akhirnya, muncul lagi semangat. Kenapa gak dilas lagi yg karat. Dengan bekal pengalaman ngecat motor, sepeda selama ini, kenapa gak dicat lagi. Pakai cat polyurethane ato PU yang lebih modern.

Mulai deh perbaikan, mulai dari ngelas kolong dan bak mesin yang karat. Lalu lanjut bongkar mesin untuk diturunin supaya bisa ngecat bak mesin. eh ketemu montir yang mau turunin mesin di rumah. ya sudah sambil dia turunin dari mobil dia bongkar juga. Mesin 5K nya gw cat hitam, biar rada seram deh. Pake cat kaleng aja yang hi-temp. biasanya orang pakai ini untuk ngecat knalpot.

Supaya enak juga ngerjainnya, gw beli tenda biru, terpal atap dipasang diatasnya. Dah gitu, gw pake cat PU Haraka tapi dioplos supaya kuningnya rada orange. Lalu pake vernish PU Blinken dan thinner PU Blinken juga. Supaya rada rata, gw epoxy dulu warna abu tua. Yang jual kasih advis, kalo epoxy abu tua, lalu cat kuning gini, bisa boros pak. gak bisa 4-5 lapis baru keluar kuningnya. Cat aja dulu selapis dengan kuning muda. baru nanti kuningnya masuk. Eh iya bener tuh. gw coba epoxy abu dilapis kuning, asli tuh hilang warnanya. Jadi gw lapis pakai kuning muda dulu deh.

Sudah dicat, dipasang mesinnya, baru deh diperiksa kelistrikannya. Gw ganti deh pengapiannya. Aslinya kan pakai platina. Pernah gw ganti dengan semi CDI, pakai magnit, merk nya Porter. Tapi sejalan dengan waktu, pengapiannya kadang ngadat. kemarin habis turun mesin malah harus balik ke platina lagi. Waduh males deh. Akhirnya gw beli CDI segelondongan tapi buatan taiwan aja. Tsunwa buatan taiwan,harganya 550 ribuan kalo gak salah untuk kijang 5K.

Lalu dinamo charger, yg ngisi setrumnya, gw ganti juga dengan yang pakai IC aja, jadi gak pakai cut out ato ketot lagi. Ya mo gimana lagi..pas dipanasin, lampu charge nya nyala..kadang mati. lalu nyala terus, gak pernah lagi mati. ya sudah gw bawa ke tukang dinamo, diukur pake multi meter ternyata masuk ke aki nya gak stabil. kalo digas gede, kalo ngga kecil. plus turun naik arus nya. Jadi dianjurin tukang dinamo ganti yg pakai IC aja, punya nya avanza, 60 amper kalo gak salah. Gw bayar 650 ribu, termasuk bongkar dan garansi 3 bulan.

Dah semua diganti, baru deh dipasang detailnya. Sekarang ini, belajar dari pengalaman sebelumnya ya, sekali seminggu gw keluar jalan-jalan. Muter muter kota aja, sabtu ato minggu pagi. Sekaligus manasin mesin, sama periksa ini itu yang kurang. Masih banyak sih PR nya..tapi ya dikerjain kalo lagi bisa dan mau aja deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: