Diatas 50 thn, positif Covid..lebih rumit.

Gak disangka sangka, cuma batuk kering plus bersin bersin ternyata berujung panjang. Sekitar kamis tiba tiba bangun tidur bersin banyak..dan jadi pilek. disambung dengan batuk kering sekali sekali. Kayak flu rasanya. badan gak enak. Jumat makin sering bersinnya dan pilek makin banyak. batuk makin sering dan suhu agak hangat. Pulang deh dari kantor  abis makan siang, cek suhu ternyata 37 saja. Dah gitu minum aja obat sinus..krn gw pikir ini sinus lagi ngamuk. supaya tidak produksi pilek dan sumbatan lendir di kepala cair, seperti biasa. Minum siang..minum malam, tidur enak..sabtu sudah segar lagi..bahkan masih sepedaan keliling rumah 30 menit.

 

 

 

 

Dapet WA kalo teman positif, waduh…kayaknya gak salah juga nih kalo test dulu. mending mandiri aja lah test pcr di scbd..ada drive thru dan sehari jadi. Sabtu siang antri drive thru panjang banget..akhirnya test cuma 30 detik lagi…Hari minggu siang keluar hasilnya, diWA aja positif simpulannya… Panik dan kaget pastinya. waduh..

Segera pindah ke kamar untuk isolasi di rumah. semua orang ruma pakai maskerdan gak boleh deket. untung gw diisolasi di kamar lantai 2. jadi bisa berasa isolasi beneran.  Pertama, gw telfon puskesmas yang deket rumah untuk konsultasi. Dokternya dateng ke rumah..minggu malam nih. cek suhu, saturasi, nadi dll. Gw bilang gak ada keluhan..gak sesak nafas, gak ada demam..katanya ini gejala ringan. Ternyata hari itu gw kehilangan kemampuan membaui apapun..minyak kayuputih yg baunya keras itu aja gak kecium apapun. ini yg paling jelas ciri nya..

KEdua, Senin pagi..puskesmas minta gw skrining..alias disuruh test di RSUD pasar minggu. Kesana dianter anak gw aja..semobil, gak pake AC, gak pake ngobrol, jendela dibuka..Perlu skrining mo liat paru paru nya plus ada test lain. Disana ke IGD, langsung dicek nadi, saturasi, ekg, diambil CT SCAN dada, ambil darah.

Dokter spesialis paru dateng bilang bagusnya dirawat supaya bisa dimonitor.Gw bilang boleh gak isolasi di rumah aja..ya terserah dia bilang. maksud gw secara medis apa harus di RS dirawat? . Sayangnya dokternya gak kasih informasi apa hasil semua test ini…dan gw pikir juga gak serius amat, toh boleh isolasi di rumah, artinya kan lebih relax ya.

Nah dari RSUD pasar minggu dikasih obat anti virus-belakangan gw tau ini avigan…ini anti virus yg dipakai buat HIV, dikasih vitamin C, D, Zinc sulfate..buat bekal. Jadilah senin sampai kamis minum obat..dan batuk hilang, bersin hilang, pilek hilang. hanya tetap aja badan gak enak rasanya terutama makan. Bisa bergerak normal tapi ada yang kurang fit rasanya. Hari ke 4 mulai diare…sampai hari ke 5. Dan di hari ke 5 tiba tiba dari pagi muntah muntah. gak bisa masuk apapun ke perut, termasuk obat. waduh..rada kuatir nih. mana obat sudah habis juga jatahnya hari ini.

Jumat siang gw telfon dokter puskesmas, malah dikasih obat baru…vitamin saja. iseng-iseng gw minta ke RSUD pasar minggu hasil CT scan dan test segala macam waktu senin itu. Dikirim sih, tanpa interpretasi apapun..Lh gw mana ngerti apa artinya ini foto foto thorax gw dan darah lengkap. Minta tolong dokter puskesmas interpretasikan..dan hasilnya mengagetkan. Ada kecenderungan infeksi/peradangan di paru !!

Waduh kalo ini super serius..sudah muntah seharian ternyata urusan nya sekarang peradangan di paru juga..gw putusin brenti isoman dan ke Rumah Sakit deh. Gw dibawa ke RS Pertamina yang di simprug. dijemput pakai ambulans dengan petugas pakai APD. waduh..ini pertama kali terjadi dalam hidup gw….ini RS khusus dibikin untuk merawat pasien covid saja..jadi sangat efisien dan spesialis. Di IGD ditest yg sama, suhu, saturasi, nadi, tensi darah ..dan di CT Scan lagi. Hasilnya cepat…ternyata sudah ada perbanyakan bercak di paru dibandingkan ct scan waktu di RSUD pasar minggu. Waduh..dan tensi darah selalu tinggi, yang gak pernah banget gw setinggi itu..jadi diputuskan untuk masuk ICU deh biar bisa dipantau intensif.

Jadilah ditaruh di ICU sabtu subuh….dan dimonitor semuanya termasuk dokternya bilang ada gejala pengentalan darah..haduh..ini gak pernah banget gw ngalamin. Jadi urusannya sekarang kemasukan virus yang segera harus dibuang, lalu paru paru ada peradangan/infeksi yang harus dibom antibiotik..dan pengentalan darah yg perlu dikelola juga.

Nah di ICU antivirus nya dikasih Remdevisir..tanda tangan surat pernyataan dulu..karena ini kan bukan obat yg sudah resmi untuk covid. ini dulunya dipakai untuk virus Ebola..tapi katanya efektif, jadi dipakai aja. Bedanya dengan avigan yang 5 hari pertama, ini lebih keras efeknya terutama untuk organ lain. makanya diambil darah lagi setiap pagi untuk lihat antara lain dampak remdevisir ini…

Infeksinya, dibom dengan anti biotik keras yg efeknya bikin mual..nah kan harus makan biar imun meningkat, tapi namanya rasa..boro boro ada, apalagi rasa mual. terpaksa disuntik anti mual..tapi tetap aja gak ada keinginan makan..plus gak berasa apa apa makanan apapun di lidah. jadi obat, vitamin segala macam dari infus aja. 

Minggu, dokter penanggungjawab datang..gw tanya situasinya kayak apa dan ke depan ini seperti apa. jelas banget diterangin kondisinya..jadi selain virus ini yg perlu dijaga dampaknya..dan ini karena bercak di paru jadi ini harus dimonitor peradangannya..dah gitu pengentalan terindikasi, tensi yg selalu tinggi ini abnormal..karena gak ada sejarah gw tensi diatas 135 an..ini konstan 160-165..belakangan gw ngerti deh kenapa covid ini berbahaya buat orang yg semakin tua..apalagi kalo yg punya penyerta. 

Virusnya masuk obat yg spesifik belum ada, sementara dampak ke organ lain harus dikelola juga. kalo tensi tinggi terus bisa rusak juga ginjal orang normal. kalo ada infeksi di paru misalnya kan perlu dikasih antibiotik keras..dampaknya bisa ke lambung. makanya diinfus aja. kalo saturasi oksigen turun terus kan artinya banyak organ  yg gak disupply oksigen dengan cukup. ini bisa merepotkan banyak fungsi organ lain…Ini yg menjelaskan kenapa beberapa pasien sudah negatif virusnya, tapi karena kerusakan ginjal, pneumonia, stroke, lambung..malah jadi gak ketolong. 

Dengar penjelasan dokternya jadi ngerti sambil ngeri..waduh serius nih. padahal gak demam, gak sesak dan saturasi selalu diatas 95 plus paru juga baik skor nya..dibawah 25 kalo gak salah di monitornya. 

Senin siang, dipindahin ke ruang rawat biasa. lega banget..sederhana aja pikiran gw..berarti sudah terkendali nih. sambil dikasih tau hasil swab test waktu sabtu di ICU itu ternyata sudah 36 skor nya..ditarget 40. oke..sudah bagus kayaknya. Antivirus, anti biotik dan vitamin C masih dari infus..tapi obat telan sudah banyak. mungkin dianggap lambung sudah bisa mencerna…

Tiba tiba selera makan membaik signifikan…dan enaknya go-food diijinkan di RS simprug ini.., jadi gw makan aja semua yang tidak dianjurkan…nasi padang sederhana beberapa kali…Mie goreng Mandala, McDonald paket sarapan, nasi uduk mbok Rum, Mie goreng GM..semua menunjukkan kebolehannya untuk makan pagi siang dan malam..

Sambil bengong google juga..hari ini ga dapet ivermictin..sekali minum 8 tablet..plus tablet lain lain..pagi ini minum 16 obat telan…..hadeh. Ini ivermictin ternyata obat cacing..tapi terbuki sudah menyembuhkan covid berdasar riset di Australia, jadi dicoba juga dikasih. hanya 2 hari saja sih, sudah itu stop.

Karena belum ada yg spesifik untuk membunuh virus covid ini..selain imunitas, keliatannya dokter mencoba semua cara yang mungkin. mulai avigan, remdesivir, ivermictin..pokoknya asal riset bilang bisa sembuh, dicoba. jadi belum pake uji klinis ato tahap normal sebelum bisa dinyatakan sebagai spesifik bisa membunuh virus covid. 

Dokter juga kasih pendukung supaya imunitas baik. Vitamin lengkap  dicekokin mulai D-3, vitamin C-ini yg diinfus perih rasanya..karena kental, Vitamin B kompleks, Zinc sulfate. Sepertinya diasumsikan kita defisiensi vitamin dan mineral nih. Jadi semua dikasih aja suruh minum. toh kalo kelebihan kan vitamin dibuang tubuh ya. Bahkan dikasih Lacto B = ini multi vitamin buat anak 3-12thn supaya daya tahan kuat karena balita suka jorok tangan kotor masuk mulut gitu..jadi ini buat pencernaan supaya bagus. 

Satu aja yg gw gak coba obat herbal kayak jahe diapain gitu, sambiloto, rebusan daun apa tau…juga gw gak minum obat cina yg top itu…ato madu- yg makin mahal kayaknya makin bagus ya..ato apapun juga lah…selain obat dokter.

Rabu siang diswab lagi..Kamis keluar hasilnya negatif. jadi boleh pulang..tapi, harus swab sekali lagi sebelum pulang termasuk juga test darah lengkap untuk lihat kondisi radang paru nya. oke ..yg penting dah boleh pulang.  Lumayan dah malam=malam keluar RS. Disuruh mandi di ruang transisi, dah gitu keluar RS dengan baju yg dibawa dari rumah..Rasanya kayak apa ya..lega banget..kayak lolos dari situasi sulit..kayak lulus kuliah dan diwisuda..lega pokoknya.

Jumat pagi dapat kabar hasil swab ternyata positif. Lha sudah negatif bisa balik lagi nih…Jadi dokternya minta senin segera swab lagi senin.  Kelihatannya hasil test darah mengecawakan jadi diminta lagi test darah kamis. haduh..kuciwa juga ya..kok recover nya gak cepat ya..tapi ya sudah deh. dijalanin aja.

Senin nyetir sendiri ke RS pertamina kyai maja test swab drive thru..Ngantri nya panjang bener…soalnya registrasi dan swab nya manual..jadi lama dan hanya satu jalur aja test nya….Keluar hasilnya selasa..dan masih positif juga….makin ciut deh. Gw segera WA dokternya melaporkan hasil..dibilang sih alhamdullilah ..silakan ditest lagi jumat ini…Kalo dihitung dari pertama positif hari minggu..ini sudah masuk minggu ke3 ya..pe er nya masih menegatifkan test..artinya virus sudah punah..lalu test darah bagus..artinya radang sembuh. 

Nah sejak selasa siang..gw fokus makan tinggi protein deh minum susu beruang 3x sehari…..plus treadmill sore sore sampai banjir keringat…pagi sit-up..pokoknya tiap hari harus keringetan..tapi gak bisa juga olah raga di luar rumah. Kalo ada matahari pagi..segera jemur pagi..ambil koran, duduk di balkon belakang..kopi gula sedikit..20 menit aja..

Bener tuh..jumat pcr lagi..dan sabtu keluar hasilnya ..ternyata negatif sudah. jumat juga test darah…oh iya, tulisan dahlan iskan tentang  cendol di darah..yang diindikasikan dengan skor Ddimer..ternyata sudah jadi prosedur standar kok waktu cek darah..ada selalu tuh..dan syukurnya gw selalu dibawah 0,55. jadi kayaknya ini sudah diantisipasi kok..

Segera WA dokternya..dan ternyata beliau minta 2x negatif dulu..baru isoman lagi 3 hari sebelum ngantor…Siap!. jadilah senin PCR lagi dan selasa hasilnya ternyata negatif. Test darah kata dokter sudah lumayan lah..feritinin masih diatas 400 tapi sudah turun trend nya..plus yg lain..gw gak ngerti juga apa yg dicari..tapi feritinin ini untuk lihat peradangan..

Dari semua proses ini..gw ngerasa..bahwa kalo terkena covid ini..jangan merujuk pada orang lain..karena badan kita ini spesifik. Artinya kalo ada orang yg isoman saja dan sembuh..bukan berarti kita pasti kalo isoman aja juga akan sembuh. Kalo ada yg minum herbal, obat china dll sembuh..bukan berarti kita juga pasti begitu…Ada yg sudah isoman 5 hari..dict-scan parunya bersih..sementara gw sudah bercak. nah beda kan ..kalo  dah bercak masih isoman terus..kan kacau tuh. Ato ada yg 7 hari sudah negatif..tapi gw 3 minggu lebih baru negatif..jadi beda beda. 

Makanya yg standar aja penanganannya..segera setelah positif ke dokter..minta skrining aja..cek darah, rotgen dada, ekg  dll..lalu kalo memang dokter bilang isoman ya kita ikut..kalo dibilang rawat..ya kita ikut. jangan ambi analisa sendiri dan putusan sendiri. 

Berikutnya titik kritis hari ke 5..kalo bisa ketemu dokter lagi dan minta skrining lagi..terutam lihat paru dan darah…jadi dict-scan dan tes darah..sekali lagi, biar dokter yang memutuskan gimana gimananya…

Kalo lihat cara menanganinya sih jelas 2 elemen..pertama virus dibunuh..dengan imunitas, dengan anti virus meskipun belum teruji secara spesifik..lalu dalam proses ini segala dampak lanjuta dimonitor terutama organ organ penting…lambung, paru, ginjal, hati, jantung..karena saturasi, tensi tinggi, pengentalan, obat yg keras untuk lambung..setidaknya itu pasti berdampak. ini yg bikin lain orang lain penanganan…

Diatas segalanya..mending lebay deh. jauhi orang..jauhi kerumunan..cuci tangan sesering mungkin..masker jangan lupa..jangan dipegang-pegang..jangan dilepas lepas.

One thought on “Diatas 50 thn, positif Covid..lebih rumit.

Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: