Lama gak kedengeran permohonan IMB nya…kalo kita coba coba explorasi itu web nya..kelihatan memang prosesnya…jadi ada yg lagi periksa dokumen. kalo kurang diberitahu via email…lalu kita lengkapi dengan upload. selesai..kita lihat lagi..terakhir tanggal 24 november keliatan bahwa sudah ok verifikasi dokumen pendukung. Jadi diterbitkanlah Surat Keterangan Retribusi Daerah (SKRD) untuk IMB..nilainya 100 ribu dan dibayar di bank DKI.
SKRD ini kalo kita lihat di web nya sudah terbit..kita harus ambil sendiri ke kecamatan..ketemu dengan bagian IMB tentunya. Lalu kita setor ke bank DKI..halaman 1 yang sudah dicap untuk kita, sisanya untuk bagian IMB lagi.

Halaman satu nya lalu kita upload lagi di web dengan nomor pendaftaran kita yg awal..lalu tunggu lagi respond dari bagian IMB nya. Jangan lupa pada bagian komentar kita isi…aku isinya: SKRD sudah dibayar, bukti sudah diupload.

Selanjutnya, rajin rajin berkunjung ke web nya..yg paling gampang sih bookmark aja alamatnya..jadi waktu pendaftaran pertama mereka kirim email ..nah dari email ini kita berkunjung ke webnya..lalu dibookmark khusus nomor pendaftaran kita. ini jauh lebih mudah.karena kalau cari sendiri..lalu log in ..ribet

Muncul lagi komentar SKRD sudah divalidasi….dan akhirnya muncul komentar SK IMB sudah bisa diambil. Segera bergegas ke bagian IMB pagi pagi..bawa semua dokumen ASLI yang kita upload ke web tadi. Sertifikat, PBB, KRK, Peta…cukup ditunjukkan ke bagian IMB..lalu disuruh tanda tangan..jadi deh IMB nya.

Ini pendapatku pribadi  tentang web nya..Asli gak paham gimana bisa sih web untuk pelayanan kacrut begini. Gak informatif sama sekali…dan lebih sering down dari pada normalnya. …Mau cek status aja gak ngerti gimana caranya..yg paling jelas kalau mau daftar saja..ada petunjuk dalam versi pdf. Sisanya…bener bener kurang informatif. Jadi sabar aja..klik aja semua buat nyoba..

Jadi dari 22 Oktober pertama daftar online..jadinya tanggal 14 Desember..alias  hampir 2 bulan ato 6 minggu lah… Gak jelek jelek banget sih..

Advertisements