Bangun Rumah (23) setelah setahun

Setelah hampir setahun jadi dan ditempati..terlihatlah beberapa ‘kekurangan’ atau ‘ketidaksempurnaan’ atau kecerobohan tukang dan kelemahan pengawasan..pada proses pembangunan rumah, pembelian bahan..dan hasilnya seperti ini:

1. Lantai kamar mandi yg ternyata tidak tahan air panas, tidak tahan noda ..waktu itu belinya habitat-milan seri cotton ..ini yg bertekstur, krem dan tidak licin..jadi agak dof. Ternyata air dari shower itu kan tidak sempurna mengalir habis, nah sisa yang tertinggal meninggalkan bercak..lama-lama bercak jadi hitam..sudah disikat pakai sabun ..tidak juga hilang. yg belum sih pake porstex atau yang sejenis ya..tapi kelihatannya memang lapisannya tidak tahan sama bercak air.

bercak air di keramik habitat milan

 

 

 

 

 

 

 

 

2. Acian tembok putih Drymix. Memang terlihat cepat mengaci nya serta buat tukang lebih mudah kerjanya. tidak lelah kata mereka. soalnya kalau acian pakai semen biasa harus terus digosok supaya tidak kering dan benjol-benjol. disamping itu,warna putihnya sangat menolong buat cat..lebih ringan mewarnai temboknya..karena dasarnya sudah putih, dibandingkan kalau acian semen, warna abu-abu.

Ternyata acian mortar ini lebih lunak..jadi aku pakai buat aci pilar rumah di teras..kena senggol dikit aja sudah sompal. rupanya memang kalau untuk pinggir jendela, pintu, tiang..sudut tembok..aciaan mortar putih ini tidak tangguh. tukang nya sempat bilang dicampur semen kalau buat bagian-bagian sudut..gw gak percaya..ternyata bener deh. ato sekalian aja aciannya gak pake mortar deh, pake semen aja buat sudutnya.

sudut tiang sompal aciannya

 

 

 

 

 

 

 

 

3. Plafon terlepas. Ini pekerjaan yang ternyata harus ditunggu dan dilihat terus. Plafon rumah diborongkan pemasangannya saja ke tukang, gak taunya tukang mendelegasikan ke anak buah tanpa pengawasan sama sekali. alhasil baru beberapa bulan plafon gipsumnya lepas..kalo kata tukang yang ahli, ini karena cornice (bubuk putih seperti semen yang melekatkan gypsum) sudah terlanjur kering..tetapi masih ditempel. jadi idealnya bubur cornice masih berair..ditempelkan gypsumnya..perlahan dia mengering dan lengket. kalau sudah agak kering cornicenya, nanti gypsumnya yang lepas…duh kenapa ya gak diliatin waktu itu…

 

 

 

 

 

 

 

4. ini dia penyakit tembok yang laten..susah banget menghindarkannya. retak rambut. Tembok yang sudah dipasang batu bata atau hebel, diplaster..diaci licin, dikasih alkali, baru dicat 2x lapis..ternyata retak. biar gak mengganggu retak ini tidak merata di seluruh bagian rumah. Kelihatannya ini masalah pengerjaan. salah satu sebabnya pasir yg digunakan jelek, terlalu banyak lumpurnya, jadi belum bersih dicuci. kemungkinan lain, ngaduk pasir semen nya belum mateng alias belum cukup tercampur. akibatnya kurang homogen..enaknya pakai molen kali ya jadi terjamin homogen. lainnya-kecil kemungkinan tukangnya waktu plaster gak digosok dan ditekan rata..berkali-kali..sehingga kelihatan rata, tapi nanti waktu kena panas atau hujan..keluar deh tuh retak yang mengganggu mata.

Advertisements

5 Comments

  1. terima kasih mas untuk sharing nya. saya juga lagi renov rumah dan website nya membantu sekali, serkang saya masuk tahap plester. tanya ama tukang, mreka bilang kalo waktu plester dah retak nanti di aci pun akan retak, jadi waktu di plester kelar, di tunggu , tidak boleh ada retak, kalo ada retak harus di perbaiki.

    kmaren saya ragu aci mau pake mortar utama atau tiga roda, tapi tukangnya bilang lebih baik pake tigar roda karna kuat, atau akibatnya sama kaaya rumah mas sekrang terutama di sudut, kepentok benyok.

    pasir – sekrang pasir banyakan dari ciomas, ada yang bialng pasir lampung lebih bagus, tapi pengerjaannay bisa setngah mati untuk tukang, karana di timpuk ngak mau nempel,. jadi kdang kalo tukangnya tidak baek, malah di taruh lumpur supaay gampang nempel waktu plester.

    ternyata aci pake drymix pun bisa retak rambut juga yah. saya coba omong kmaren ama tukangnya, gimana cara emncegah ini. semen di banyakin, pasir aygn bagus, jagnan banyak lumpur, dan terakhir air. plester dengan air pam. kalo pake air sumur, kadar garam terlalu tinggi jadi rumah menurut tukangnya bisa retak rambut.

    nanti kalo saya ada pertanyaan saya mau tanya mas lagi. itu keramik kamar mandi bisa begitu apakah karana air tergenang atau emmang kualitas kramik nay yagn kurang bagus ?. karan sya belom beli keramik kamar mandi. dan untuk ruang laen, kebanyakan saya pake niro. karna suka warna dan kualitasnya. thanks. hary

  2. wah selamat renovasi mas..kalo bisa ketemu tukang yg model begitu enak juga sih..bisa diajak tukar menukar ide..teori vs pengalaman… kalau lantai kamar mandinya aku sih cenderung kualitasnya yg tidak siap untuk heavy duty kali ya..kena air panas, tergenang, lemak sabun..

  3. om,
    mau tanya, itu tembok yang udah retak apa sudah di perbaiki ? gimana pengalaman perbaikannya ?
    kebetulan tembok dinding hebel saya setelah 5 bulan mulai retak, ada yang retak rambut dan ada yang retak bisa
    thx

  4. belum..kayaknya sih retak karena plaster gak bagus yak..(pasir jelek, kematangan adukan,kurang basah tembok hebelnya..jadi nyerap air plasteran cepat banget… dll) jadi aku tidak perbaiki karena dengan cat ulang saja sudah hilang kok yg retak rambut..kalo yg retak sampai dalam sih nggak ada ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s