tidak terasa ternyata paspor sudah hampir habis masa berlakunya. harus diperpanjang. Kalo lewat waktu..bisa kena denda. Lima tahun yang lalu gw urus paspor pake calo..jadi tinggal datang ke kantor imigrasi karawang, ketemu calo nya..diantar ke ruang foto, lalu ke ruang wawancara…lalu pulang. Habis kira2 2 jam deh prosesnya. Beberapa hari lagi calo nya dateng ke rumah..bawa paspor. Yang gw tau sih ongkosnya aduhai juga ..hampir sejuta kalo gak salah, padahal yg resmi gak sampai 200 ribu waktu itu…

Nah berhubung mau mencoba pelayanan publik pada era reformasi birokrasi ini, maka dengan gagah berani gw nyatakan mo urus sendiri…meskipun terbayang-bayang jaman tahun 98 waktu ngurus sendiri bikin paspor di kantor imigrasi jakarta selatan yang maha tersohor seramnya itu. Waktu itu, serba gelap. Gak tau form apa diambil dimana..jadi mengeja deh..tanya sana, tanya sini…biasanya sih customer service yang paling handal, ramah dan jempolan adalah TUKANG FOTOCOPY. Jadi inget waktu balik nama di komdak…tukang fotocopy tau apa aja yg harus dilampirkan dan kemana kita harus pergi.

Alhasil di buncit waktu itu dateng jam 8 pagi, tanya sana sini,akhirnya bisa masukin berkasnya..dah gitu nunggu…gak jelas di loket mana kita mo dipanggil…sampai jam 2 siang ! akhirnya gak sabar juga kan, apa lagi liat berpuluh-puluh orang ditenteng sama para calo itu..langsung masuk ke ruang foto..n pulang. duh enak bener sih yg punya duit ini….Setelah tanya ke petugas loket, baru deh dipanggil foto n wawancara sekaligus…Paspor baru jadinya 1 minggu lagi. Kalo gak salah waktu itu di kalangan calo dikenal istilah langsung jadi, orang tinggal dateng, foto, paspor jadi..SQ kalo gak salah istilahnya. Lalu ada yg 3 hari jadi, dateng…foto..wawancara nanti 3 hari lagi jadi…ato normal..1 minggu baru jadi…tapi ini semua kisah jaman dulu….sekarang gimana?

Pertama, mereka sudah on-line…(artinya kalo ditelfon selalu on the line alias gak jawab…he.he..he…) tapi bener sih..kata tivi yang ada di ruang tunggu juga gitu…ngurus paspor gak harus di kantor imigrasi wilayah kita…dimana aja bisa. Usul gw sih pilih aja kantor yang rada sepi… Ngobrol2 sama calo di karawang..katanya jakarta timur rada sepi. Kantor karawang ini mencakup kabupaten dan kota bekasi, kotakarawang.

Lokasinya gampang ..dari tol halim…sesudah pintu cikarang yg kedua kita siap2 karena akan keluar pintu karawang barat..ambil jalur yang kiri ….lalu terus lurus selurus lurusnya..naik fly over…lampu merah, belok kanan…terus lagi..ketemu lampu merah..kantor imigrasinya pas di sudut kiri lampu merah itu.
Bukanya mulai 9-4sore..istirahat jam 12-13.00 ..kalo mo kesana n blum makan siang..hati-hati..tidak ada kantin untuk makan siang yg layak…..(boleh percaya boleh nggak) kalo mau makan dipinggir jalan raya..ada tukang baso mangkal.

Kedua, proses pertama masukin berkas. Dateng pertama sih pake nomer…jadi masukin berkas plus formulir yang udah diisi di loket 1…lalu dikasih nomer…berkasnya standar aja, copy kartu keluarga, ktp, akta lahir, akta nikah,paspor lama (kalo perpanjangan). Habis berkas diterima, diberi nomor, nanti dipanggil….Jam 2 siang adalah waktu terakhir untuk pemasukan berkas. Waktu dipanggil diberi tanda terima berkas sekaligus tanggal untuk kembali lagi foto…kalo gak salah 2 hari sejak tanggal kita serahkan berkas…kita bisa aja dateng kapan2..maksimum 3 bulan.

Ketiga, proses foto dan wawancara. Kita bawa tanda terima berkas, serahkan ke loket 1 lagi…lalu langsung ke kasir di seberang ruangan…nunggu berkas kita dipanggil untuk bayar. Sayangnya kasirnya melayani calo duluan..he.he..he..jadi kita nunggu panggilan, tapi calo nya dateng langsung ke loket n bayar…duh ! setelah 30 menit nunggu..gak dipanggil juga sementara itu calo ngerubung di depan loket..gw datang deh ke kasir..tadinya kalo dia ngotot gw dah mau bilang ..sebagai pembayar pajak, gaji anda dari pajak yang saya bayar..kok anda malah melayani calo-calo yg bawa orang asing..teganya dirimu…eh taunya kasirnya takut juga kalo ada yg nanya..langsung aja berkas gw diambil dari sebelah kanan dia, n disuruh bayar..270 ribu. resmi ini.

Keempat, berkas yang sudah dibayar itu dimasukkin ke jendela kecil menuju ruang foto…10 menit, dipanggil foto dan diambil sidik jarinya. proses ini aja yg paling waras gw rasa. petugas manggil keras suaranya, foto berdasarkan urutan berkas dari kasir…jadi fair lah.

Kelima, selesai foto berkas dimasukin ke jendela kecil antara ruang foto dengan ruang interview…di bagian interview, pegawainya tidak ada rasa melayani sama sekali. memanggil nama dari balik kaca n kaya orang ngedumel. Jadi pemohon paspor diharapkan bisa membaca gerak bibirnya….Interview pertanyaan sangat berat..he..he…he..misalnya, apakah benar nama anda seperti yang ada di komputer saya…ya bener lah bu, wong diinput dari awal begitu….apakah benar no telp anda ini….he..he..he…intinya, gak ada yg ditanya sebenernya…langsung diminta tandatangan paspor..

Paspor baru bisa diambil 2 hari kemudian..sesudah jam 2 !
Hari ini menghabiskan 2 jam hari ini untuk proses kasir, foto dan interview…nomor antrian itu cuma buat proses pertama aja, nyerahin berkas..sesudahnya..proses gelap…gak jelas siapa yang duluan…

Keenam…pas harinya..ambil paspor, pelayanan ambil paspor hanya diatas jam 2…kenapa sih harus dibatasin gini..wong tinggal ambil aja kok…sama juga proses gelap, gak jelas siapa yang duluan dan belakangan..yang dah pasti adalah pelayannya..di loket 2 SAMA SEKALI tidak service oriented…gw dateng jam 13.30..loket 2 dah buka, bukti pembayaran gw kasih n bilang mo ambil paspor. dia nanya..tanggal berapa, gw unjukin..wah..agak sore nih katanya….gw diam aja..

nunggu deh di depan loket dia…n gak jelas dia ngerjain apa sebenernya..bolak balik, mondar mandir..yg ambil paspor dicuekin aja…kalo ada calo dateng..dia ambil satu paspor…kayaknya gak rela gitu kalo orang dateng, ambil paspor dan pulang…harus nunggu dulu n melihat penuh harap ke dia…duh !

setelah nunggu 2 jam ! bayangin ngambil barang yg udah kita tandatangani 2 hari yg lalu aja musti 2 jam…barulah dipanggil nama kita..n disuruh fotocopy dulu paspornya…gw fotocopy deket situ..n balikin..selesailah perjuangan membuat paspor ini dengan biaya 270 ribu, plus tol plus bensin plus sabar..

Moral cerita dari pengurusan paspor ini sangat banyak…pertama-tama ada spanduk maha besar tepat diatas loket2nya…(loketnya kayak reception area nya hotel…) jangan menggunakan calo..karena akan merugikan anda sendiri…gede banget…tapi pegawainya jadi calo..calo asli juga berkeliaran..jadi jangan sakit hati deh ngeliat pegawai nya ramah banget sama calo n judes kalo kita nanya…money talk.
kedua, semua yang namanya reformasi birokrasi harus dimonitor hingga ke titik pelayanan terrendah. bayangkan ruangan besar, jorok, ada tukang tahu tukang otak2 keliling nawarin barang..kursi diisi kira2 60-70 orang…AC cuma nyala sebiji dari seharusnya 3. bener-bener kayak mandi uap rasanya. Ada yang peduli dari mereka para birokrat ? gw yakin membuat ruangan itu nyaman gak butuh biaya banyak..cukup larang tukang dagangan, pegawai cleaning servicenya bersihin area itu seharian…AC dibetulin, sama jendela pintu dilap..jorok banget, sampai jijik mo megang pintunya aja.
Ketiga, kita..rakyat jelata ini harus lebih sering mengurus sendiri supaya birokrasi terdorong kearah yang lebih baik. gw liat mereka kaum pegawai negeri yang ngakunya income sendikit tapi gemar melayani calo..bukannya melayani kita pembayar gaji mereka. Tapi mereka takut juga kalo orang ngantri n melihat garang ke mereka. contoh deh di komdak sana…terbuka, jelas, bernomor ..akhirnya banyak banget orang gw liat urus perpanjangan stnk sendiri…apalagi kalo ada yg nanya dah sampai dimana berkas saya..dia gak enak hati karena dah ngeduluin calo…Jadi..ayo, berkorban dikit. Mari mengurus dokumen sendiri..biar rugi waktu..tapi kalo semua mau ikut rugi, mereka para birokrat itu akan malu juga dan terdorong untuk lebih ramah..lebih berjiwa pelayan…

Pak Menteri..pak Dirjen..gak usah kaok-kaok di koran di televisi kalo dep kehakiman dah berubah pak..coba aja langsung liat di kantor pelayanan imigrasi…kalo model gini sih gak heran orang bisa bikin paspor 5 biji …wong gak ada kontrol pak, calo bisa ngurus semua.

Advertisements