Tag Archives: gambar

Urus Dokumen-Ijin Mendirikan Bangunan (IMB)

dari pelbagai sumber di internet, ngurus IMB nampaknya memang urusan yang bukan sepele. tadinya gw pikir mo urus sendiri, sesuai aturan, biarkan waktu yang menyelesaikan. tapi kayaknya kali ini harus menyerah..dan untunglah menyerah. karena kalau tidak..he..he..bisa mati konyol. rimba peraturannya luar biasa..tidak masuk diakal pada beberapa sisi..sangat mahal biaya pengurusannya..bukan soal iurannya..tapi waktu pengurusannya…dan jangan lupa, segera lokasi kita masuk radar pengawasan aparat.

sekitar tengah desember gw transaksi beli rumah 205 meter persegi tanahnya. rumah tua dan akan dibongkar serta dibangun 2 lantai..total luas lantai paling 250 meter saja, karena banyak area terbuka dan tidak full 2 lantai. kenapa harus menyerahkan pengurusan ini kepada aparat kecamatan…

Pertama, gw belum punya gambar ..arsiteknya lagi dicari. jadi gw dateng ke P2B kecamatan, ketemu aja dengan salah seorang di ruangan yg punya meja..jangan yg lagi nongkrong-nongkrong..gak jelas kan dia unit kerjanya mana. mending datengin aja yg lagi duduk di meja bagian P2B, lebih tepatnya lagi sub seksi IMB. Nah, pengalaman kalo nego dengan aparat..to the point aja, gak usah ribet-ribet..utarakan keinginan kita..kondisi sebenarnya..dan berapa.
Duaaaaaaaaarrrrr ! gw langsung bicara gitu n beliau terkaget-kaget. gw bilang, mari kita bikin urusan mudah pak. dia setujua seribu persen..gw bilang kalo harga masuk diakal, gw beli langsung. dia ngomong gak jelas..rada bisik-bisik..lalu bilang pelan banget…di belakang, cowok yg lagi duduk main HP itu wartawan..jadi ntar aja nego nya…wuih..pantes aja dia selalu bicara normatif..ngomongnya peraturan terus..harus gini harus gitu..padahal gw dah bilang mo minta tolong…
gw baca situasinya…cepat gw ngomong keras-keras..baik pak, saya akan lengkapi berkasnya dan urus segera…tentunya sesudah dapet no hp orang kecamatan ini dong…
Siang gw call n ketemuan lagi..tentu dalam suasana yang sudah lebih relax…gak ada orang sama sekali di ruangannya. ceritalah dia kalo wartawan suka meras..makanya dia lebih suka keluar ruangan, n urusan duit lewat tukang parkir aja..he.he..he.kayak mafia palermo aja neh.
singkat cerita gw bilang ini dokumen yg gw punya, akta jual beli, copy sertifikat…dua2nya dah dilegalisir sama notarisnya, plus copy KTP kita. sisanya gak ada apa2 lagi..sekarang berapa biayanya. dia bilang karena luas lebih dari 200 meter, keliatannya harus ke walikota, tapi liat deh.nanti dikoordinasikan dengan bagian advis planning..nah ini kata gw suka banget..dikoordinasikan. bahasa aparat ..artinya bisa diatur sepanjang semua aturan dipenuhi..he.he..he..ada aturan, ada harga, bayar penuh. gambar? gak punya sama sekali, lagi dibuat..paling bisa keluar denah ruang aja..OK gak masalah, berarti gambar dari kita ya..katanya..setuju boss..keluar deh angka 8-10 juta. gw cepat aja bilang deal 8 ya. berapa gw harus kasih dulu…modal percaya aja. 3 juta. done !

Kedua, aturan IMB itu bener2 ideal dan sangat bagus. bayangkan sempadan bangunan …1/2 kali lebar jalan depan rumah. harus dipenuhi. jadi kalo jalan depan rumah kita lebar 8 meter. artinya dari bangunan kita yang terluar ke selokan gak boleh kurang dari 4 meter…jadi bisa dipastikan bahwa kalo aturan ini dipenuhi, semua pasti punya taman depan…kalo mo pake teras..lebih mundur lagi..karena teras sudah dihitung bangunan. kebayangkan rumah yg temboknya nempel langsung ke jalan apa artinya..melanggar total !!! kebayang juga kalo rumah kita di hoek alias di sudut..gak ada cerita tuh bangun tembok habis di salah satu sisi jalan..harus disisain di dua sisinya..ampun..berapa sisa tanahnya.
satu lagi rasio bangunan dan tanah terbuka untuk resapan. maximum hanya bisa bangun 60% dari permukaan tanah. jadi kalo tanah 200 meter artinya 80 meter harus terbuka ..termasuk bukaan di samping..jadi ke tetangga gak boleh nempel tuh….gw pernah lihat rumah yang sempurna begini …kiri kanan dengan tetangga ada lorong 1 meter..belakang halaman, depan halaman..
inti ceritanya, kalo mo dicari-cari mah pasti aja gambar kita salah..ini dia pangkal urusannya..kalo kita bawa gambar sendiri bakal ditolak, dikoreksi macem2..dan kalo diikutin..ngiri kita lihat tetangga..he.he..he..yg patuh malah berasa rugi.
untung gw gak punya gambar..2 hari kemudian gw kasih aja denah..tampak depan, sama pembagian ruang..wah tingkat ya pak..harus ijin tetangga nih seharusnya pake tandatangan segala…. waduh…tapi kan dah termasuk paket ya..iya sih. fuiiiih..lega gw.

Ketiga, waktu. alhasil dikerjain sama aparat kecamatan..seminggu keluar advis planning. ini dari bagian yg lain di kecamatan..tapi termasuk paket, jadi dia yg urus. kira-kira dokumen ini mo bilang bahwa lokasi tanah kita itu bener buat pemukiman. jadi sebelum ini keluar dateng dulu tukang ukur…digambar deh lokasi tanah kita. keluar lah advis planningnya. disini sebenernya dah bisa mulai bongkar rumah…
sesudah itu, kira2 seminggu lagi keluar plang kuning..nah kalo ada ini dah aman bener..silakan bangun..meskipun imb belum ada..plang kuning ini menandakan imb sedang diproses…
kebayang kalo ngurus sendiri..harus nunggu gambar diverifikasi segala baru keluar ini plang kuning..bolak baliknya jangan lupa..pasti mahal juga tuh ujungnya.
kira2 1 bulan lagi, keluar deh tuh IMB..thanks boss. service memuaskan !!!

keempat, radar aparat. begitu kita urus sendiri, kita harus lengkapi semua persyaratan yg aduhai itu tadi…kalo dah ok, kita gak tau juga berapa lambat mereka ke bagian advis planning, lalu ke imb lagi…periksa gambar..baru keluar plang kuning..abis itu habislah kita dipelototin kalo2 ada yang dilanggar…karena kecamatan itu kecil aja areanya..jadi kalo ada apa2 gitu pasti mereka hafal lokasinya. jadilah lokasi kita masuk radar pengawasan mereka….

bukannya nganjurin ambil jalan pintas, yakinkan saja kita punya 3 hal..disain yg tidak melanggar atau full memenuhi syarat, waktu yang cukup buat nunggu imb keluar, waktu yang lebih untuk mengontrol proses di kecamatan..bolak balik nanya misalnya…
kalo gak punya salah satu aja dari 3 hal diatas..mari masuk ke loket pelayanan khusus..he.he..he..