Bayar tukang harian memang ada plusnya..tapi juga ada minusnya, terutama kalo tukang rombongan dari daerah..10 orang gitu..dan tinggal di bangunan kita. susahnya begini..pada tahap pondasi..kita butuh banyak orang..yg ada cuma 10..jadi kita harus cari tenaga tambahan..tukang tanah misalnya..untuk bersih-bersih area kerja, kita bisa minta tolong tukang sampah di RT ..nah yg susah ketika kerjaan sudah rada menurun ..istilah gw kerjaan dikit-dikit tapi banyak..nah tukang tetap dengan komposisi 10 orang..jadi untuk kerjaan pasang lantai..dibutuhkan hanya 1 orang tukang ahli..juga untuk keramik kamar mandi..paling 2 orang kenek. padahal tersedia orang 10 ..jadilah yg lain ngerjain pagar, lantai carport..dsb..dsb..kita yang jadi pusing mikirin hari ini dia ngerjain apa..besok ngerjain apa lagi..soalnya kerjaan kecil2..sehari jadi.
enaknya kalo mandor alias kepala tukangnya tahu diri..jadi biasanya kalo dah tembok di plaster, diaci..lantai terpasang..sudah mulai dipulangkan tukang dan keneknya…menurun terus jumlahnya hingga akhirnya yg sisa tinggal tukang kepala..sama tukang cat tembok. nah kecepatan pengurangan ini yg penting dan akhirnya memang 2 bulan terakhir malah kecepatan menurun drastis…rasanya kalau mo efisien..begitu tembok terpasang semua, atap juga sudah..tinggal aja 4 tukang..buat 3 bulan..jadi kerjanya memang sengaja melambat..daripada banyak orang..kita binun yg sisanya ngerjain apa..kecuali memang kita kejar penyelesaian yg cepat.

mengelola biaya konstruksi dari pelbagai sisi diatas tentu saja gak ada artinya kalo dari material yg kita beli..justru terjadi pemborosan. yang paling gampang lihat saja soal pemilihan material saniter alias kamar mandi..berangkatnya lihat iklan american standard yg lagi sale..pulangnya dapet merk lain..yang lebih mahal pastinya dan barangnya bertambah dengan asesoris lain..he.he..biasa tuh. dari rumah dah niat granitnya 100 ribu aja, sampai disana..geser warnanya..eh keliatan yg lebih ok..lihat harganya..20 ribu lebih mahal..ok deh ambil aja. toh sepuluh tahun lagi juga belon tentu ganti..geser lagi, kok ada yang lebih terang..20 ribu lagi lebih mahal…pembenaran yang sama dipakai..alhasil pulangnya granit 160 ribuan yg diangkut. kebayang kan overbudgetnya bakal gimana….
belum lagi handle pintu..variasi merk dan harganya kan luas banget…percayalah ada harga ada rupa..tidak ada barang murah lebih bagus dari barang mahal..kalau ada, hanya keajaiban itu namanya..demikian juga barang mahal lebih jelek dibanding barang murah..kebodohan namanya kalo kita pilih. jadi wajarnya sih barang bagus mahal, murah jelek..tergantung kita mo beli yang mana..gak usah mo murah tapi bagus..habis waktu, capek..plus resiko terjerembab ke barang yang lebih mahal..karena keliatan lebih bagus…

jadi jangan habis2an diawal konstruksi..karena polanya justru biaya yang besar terjadi pada saat akhir..jadi besar waktu pondasi..mengecil waktu tembok dsb..membesar lagi waktu pintu, handlenya, lantai..ngecat..

akhirnya, selamat membangun..2 juta perak lebih dikit cukup kok..asal disiplin dan gunakan orang yang ahli…supaya efisien. beli di tempat yang tepat..supaya murah, gunakan material yang memadai..jangan murahan, jangan juga jor2an merek..

Advertisements