Bikin rumah kost-gak sengaja

Tadinya ini rumah pak Iyan, dijual lewat pos kota. entah kenapa gw datengin dan beli. Lagi perlu uang berat beliau. Soalnya pas bayarnya ke beberapa orang rentenir, buat dia sisa paling 40 juta. itu juga buat bayar utang bahan. Pak Iyan ini pedagang garment tasik. sangat berpengalaman dan mainnya di tanah abang. Pas kebakar pasar tanah abang mulai deh hidupnya kusut. karena barang jadinya gak bisa dibayar yang punya kios. sementara itu bahan baku, tenaga kerja dll kan harus dibayar langsung. jadilah dia terperangkap di hutang rentenir.

mo bangkit, masuk garment china yagn super murah. dia aja bingung gimana bisa baju muslim dari china bisa lebih murah dari gang tasik yang sudah pengalaman segala macam. makin susah lah hidupnya. Sesudah dijual dia minta kontrak disana, oke setahun dia kontrak dan bayar. tahun berikutnya nyerah..he.he..he..ya sudah nungguin rumah aja lah. dari pada kosong gak keruan.

Lokasinya di dalam gang, gak masuk mobil. tapi cuma 150 meter dari jl. buncit raya. jadi memang banyak kos kos an di sekitaran. Tadinya gak ada niat bikin kos2an. Jadi habis beli ini rumah, notaris yg urus jadi HGB. Ini tanahnya 140 meter persegi bentuk L, suratnya girik. Dijual 200 juta, ngurus HGB nya sama notaris 70 Juta…he.he..he..gokil deh. Waktu itu gw blom tau sih. padahal diurus notaris juga sama lamanya..setahun baru jadi. ya sudahlah pokoknya sudah jadi HGB,

Keterkejutan pertama, HGB nya ternyata  hanya untuk 120 m, karena di depan rumah menurut peta DKI akan dibuat jalan tembus lebar 4 meter. jadi area itu tidak akan oleh ada sertifikat. makanya kepotong 20 m. meskipun fisik sih gak kurang tapi gak ada salahnya hati hati beli rumah/tanah dengan cek dulu di tata kota DKI. sampai sekarang ..sudah 15 tahun..blom ada tuh jalan…he.he.he..

Keterkejutan kedua, waktu mo bikin SHM, karena harus konversi HGB nya ke SHM, gw urus ke kelurahan dulu untuk IMB nya..kan bisa pakai PM1 kalo dah terlanjur jadi rumah..ternyata gak bisa. ini daerah peruntukannya sarana pendidikan, di peta nya tertulis SP.  Terkejut banget dan nyesel juga..kenapa ceroboh gini ya. Gw komplain ke notarisnya..kenapa gak cek dulu ke tata kota…Bisa pak dicoba..nah maksudnya apa nih dicoba. dah males deh urusan sama notaris ginian..rupanya dia juga gak paham nih soal pengamanan buat klien nya. Ini pentingnya kita cek dulu peruntukan wilayah itu apa..kalo sarana pendidikan kita cuma bisa bikin TK,SD,SMP dan sejenisnya, gak boleh bikin rumah tinggal. kalo rumah tinggal itu Wisma Kecil, Sedang dst..Jangan lupa juga liat rencana bikin jalan. kalo sudah ada rencana itu, meskipun gak tau kapan bikinnya, tetap aja gak bisa kita dikasih hak diatas tanah itu. hadeh…

Ya sudah kejepit deh, kalo gak ada IMB mana bisa orang beli kalo KPR. jadi yg ada hanya sertifikat HGB aja. Gw coba jual 300 juta aja gak ada yg mo beli. Bikin kos2 an aja deh. toh sudah sebagian dicor lantai 2 nya. Jadi bukan mo ngusahain rumah kos ,mo jual rumah kos baru. 

Materialnya serba murah tentunya. Biar cepat, dindingnya pake Hebel dari toko bangunan lokal aja. Lalu atap pakai asbes, plafon triplek tipis. WC nya closet jongkok aja, rame rame. karena WC di luar juga kok. Ini jadinya 17 kamar dengan 6 WC yang ada disudut huruf L nya. 

Depannya pintu plus Jendela buka. Belinya di Mas Wignyo..murah meriah. Dindingnya bahkan tidak diplester lagi..karena sudah rata Hebel, tinggal diaci aja langsung. Yang paling teringat itu lantainya. Ada diskon malam malam di Mitra 10. Dapat lantai keramik 40×40 KW P alias KW Proyek. butuh 120 meter persegi kalo gak salah waktu itu. .

Ini pelajarannya banyak. pertama harus sabar sama tukang. Pagi pagi gw minta kepala tukangnya untuk bikin pegangan tangan pagar balkon, karena nanti siang tukang las nya akan datang. Mungkin cara nyuruhnya salah kali ya..dia  hilang gengsinya didepan para anak buahnya. Gw ke kantor..jam 10 an mereka minggat semua. Gila dah..ditinggal gitu aja. Gw call HP nya gak diangkat lagi. Tapi gpp juga deh..kerjaannya jorok, gak rapih. Tapi paling ngga musti istirahat seminggu dulu..nyari grup tukang baru.

Selebihnya lancar aja bangunnya. pas jadi, pak Iyan tetap nunggu disana. Selama bangun, gw bilang kalo ada yg nanya ini kos2an tolong kumpulin no HP mya. Total ada 14 HP nih..jadi pas jual dan ada yg minat gw bilang ini sudah ada yg minat, silakan call aja. waktu iut sih kelasnya kira kira 400-500 ribu per bulan ya. tapi karena memang gak niat ngusahain kos2an jadi gak terlalu tertarik sama berapa per bulannya ya.

Ada yg minat ternyata sudah punya rumah kos2an..jadilah terjual 625 juta. dengan modal 270 juta plus bangun 100 juta, masih ada lah cuan nya..ini cara kreatif keluar dari posisi terjepit ya. Pak iyan gw promosikan sebagai penjaga rumah kos dengan istri dan anak2nya dikasih 1 kamar. jadilah dia punya kerjaan tetap, istrinya pun jadi tukang cuci. Ibu yg beli itu sekarang kata pak iyan sudah beli 2 lagi di sebelah rumah. bagus deh..berarti dia juga cuan kan..semua bahagia deh. 

ini dia tampang rumah kos ‘kecelakaan’ itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: