Bangun rumah lagi (2)-upah tukang

Bener nih..temen gw suhu pembangunan rumah tinggal bilang kalo yg nentukan bangunan itu tukang. Secara garis  besar tukang tukang ini bisa dikategorikan sebagai tukang rumahan sama tukang proyek. Tukang proyek itu yang kerjanya di bangunan tingkat di sudirman,kuningan..kira kira begitu. Upahnya murah, tapi skill nya rada gak pas untuk rumahan. Di proyek material yang digunakan beda dengan rumah. mereka pasti pake mortar lalu bata ringan..jadi gak pernah ngaduk semen..lalu jelas bentuk bangunannya..tinggal ikutin aja.

tukang rumahan, ada yg grup tukang bikin rumah dari awal hingga jadi..biasanya tinggal di lokasi…lalu ada juga tukang rumahan yang segala bisa…kayu ok, batu ok, listrik juga bisa, ngecat paham..tapi gak buat bikin rumah. Renovasi lah maksimal. ini biasanya deket deket rumah kita aja..kerja untuk max 2 minggu gitu..tapi gak perlu diawasi tiap hari…

Pak Mat itu masuk grup rumahan bikin rumah…jadi paham baca gambar arsitek dan tinggal di lokasi kerja. soalnya keluarga di jawa tengah sana. Nah untuk asal muasal tukang nih…waktu itu pernah renovasi berat..bikin tingkat buat rumah kost 17 kamar. ini masuk kategori LCC (low cost kost ) alias kayak lion air. temen gw bilang pake tukang dia aja..grup dari Serang..upahnya murah..tapi hasil kerjaannya gawat. Ngobrol punya ngobrol rupanya memang asal muasal daerah tukang itu penting juga. Kalo untuk rumah tinggal sendiri yang perlu kerapihan..tukang asal jawa tengah terkenal baik. rada mahal dan tentunya tinggal di lokasi kita…tukang jawa barat banyak di proyek juga..rada murah upahnya..sekali lagi ini pendapat pribadi aja.

Kali ini bangun rumahnya pake upah sistem borongan. Lokasi rada jauh jadi kayaknya kunjungan gak bisa sering sering. paling top seminggu sekali..jadi upah tukangnya dicoba dengan skema baru. Kalo waktu itu harian setiap minggu gw catat berapa pengeluarannya…kali ini gw bilang ke pak Mat, borongan upah saja. Dia tentu saja gembira . Pada dasarnya mereka ingin punya penghasilan lebih tinggi….jadi rela aja kerja mulai jam 7 pagi..selesai jam 6 sore..plus malem malem kalo lagi nganggur bisa sambil ngiket besi..ato kerja halus lainnya.  Kalo dibayar harian, gw perhatikan..mulai jam 8 pagi..selesai 4.30…karena tidak ada insentif buat mereka. Lembur? ngga deh..gw pernah nyoba, upahnya jadi double..untuk kerjaan dari jam 5 sore sampai 9 malem aja..ato kira kira 4-5 jam aja..plus besok lesu..kecapekan…jadi mulainya bisa lebih siang…untuk beberapa kerjaan gak baik dikerjain malam..plaster, pasang ubin, ngecat..tidak dianjurkan malam. Jadi untuk menghindarkan ini..dibayarlah harian..dan mereka kerja kecepatan normal..dapat bayaran normal..padahal mau dan mampu kerja 120% diatas level sekarang..kira kira gitu.

Upah borongan kuncinya kita tau berapa kira kira komponen ini. Berbekal catatan waktu itu, gw pikir sekitar 50-60 jutaan untuk 120 meter persegi atao 450 ribu per meter dengan syarat tukang listrik , atap, plafon, bikin kusen dan pintu tidak termasuk pekerjaan. Tukang gw gak punya data pendukung..jadi konservatif sekali. Seperti yg gw kuatirkan..dia takut banget rugi..jadi dia ajukan harga kira kira 650 ribu per meter persegi. padahal bangunan nanti kira kira 120 meter. jadi total hampir 80 juta. Temen gw ..suhu nya  pembangunan rumah, bilang kalo dia biasanya 500 ribu per meter terima kunci alias terima jadi. atap kusen plafon pun termasuk disitu..waduh..jauh banget yak penawaran pak Mat. kalo kata temen gw berarti 60 juta sudah ikut kerja atap,kusen,plafon tuh… Tetapi gw sih mo fair aja..gw tunjukin aja catatan pengeluaran upah tukang waktu bangun 2 rumah sebelumnya plus janji gak bakal deh dia rugi..toh belajar bareng sama gw. akhirnya deal dengan 450 ribu.

Sejauh ini progressnya seperti gw duga. mereka dapat insentif kerja. Sepanjang material selalu tersedia..jadi kecepatan kerja tidak terganggu, mereka kerja cepat. Gw binun juga ngeliat progress nya yang keliatannya kok lebih cepat dibanding kalo harian. Ya ini nih yang disebut insentif. tinggal aja nanti diliat hasil kerjanya….

urut dari bawah ke atas genteng dilempar

 

tukang tukang tambahan
tukang tukang tambahan
lagi ngecor ...
lagi ngecor …
lempar genteng buat dioper ke atas
pak mat in action....
pak mat in action….

 

 

 

Advertisements