Bangun Rumah lagi (5) cor konvensional vs panel hebel

sudah dicor..sudah ditembok lantai 2 nya

sudah dicor..sudah ditembok lantai 2 nya

 

sudah dicor sudah ditembok lantai 2nya

sudah dicor sudah ditembok lantai 2nya

 

januari 27-2

 

 

 

 

 

 

 

Tepat tanggal 17 Januari..waktu jakarta hujan lebat..banjir dimana mana..jam 11 siang, tukang gw malah baru mulai ngecor lantai 2. dengan pasukan 15 orang…ngecornya butuh waktu sampai jam 9 malam..termasuk makan siang, makan malam…dikebut kayak gitu soalnya scaffolding disewa sampai tanggal 3 feb…nah untuk cor nya kan perlu setidaknya 2 minggu untuk pengeringan..jadi paling telat tanggal 20 januari sudah harus dicor. makanya pak Mat..boss tukang memutuskan harus tanggal 17 Januari itu…

Setelah dicor seharian..besoknya tukang libur..pegal pegal kali yak..memang dahysat ngecor konvensional itu..capek banget pastinya. nah setelah jadi..langsung dipasang temboknya…2 hari sesudah cor …gambarnya dibawah aja lah.

Sekarang perhitungannya..murah mana sih panel hebel sama ngecor konvensional..nah ini dia perhitungannya…tapi rada ribet juga sih..soalnya lantai dua itu kan terdiri dari balok (horisontal) dan plat (lantai)..nah panel hebel itu hanya mencakup plat saja…artinya untuk pakai panel hebel kan tetap harus cor balok juga…bisa aja sih dihitunga besi  untuk plat aja berapa banyak..tapi kan upah tukang plus cor nya mencakup plat dan balok.

Intinya susah bandinginnya..kecuali panel hebel plus balok/kolom/fondasi..dibandingkan dengan konvensional plat,balok,kolom,fondasi. Tapi kalau untuk kira kira aja sih..hitungannya begini.

Luas lantai yang dicor 70 meter persegi. terakhir di web hebel.co.id harga plat terpasang 345 ribu per meter persegi. jadi untuk plat lantai saja kalo pakai hebel 24,150 ribu.

sejauh ini biaya yang sudah keluar mulai dari status tembok lantai satu terpasang…lalu mulai pasang besi untuk balok (Besi 12)..pasang scaffolding..pasang bekisting triplek..pasang plastik…pasang besi untuk plat lantai (besi 8 di dobel)..lalu cor.

upah tukang termasuk tukang cor habis selama 4 minggu 11 juta. pasir, split, semen,plastik, kayu balok,kayu papan habis 16 juta. triplek tebal 4,800 ribu, sewa molen 760 ribu (termasuk overtime..aslinya sih 400 ribu), sewa scaffolding 1,500 ribu, besi 12 SNI sama besi 8 SNI total habis 27 juta plus 4,7 juta = 31,7 juta (ini untuk fondasi,kolom,balok semua…jadi gak buat lantai 2 aja), kaso 1.100 ribu. untuk besi 8 SNI..kira kira untuk plat saja habis 270 (hitungan teoritis) x 35 ribu = 9,450 ribu lalu untuk balok kira kira 30 batang besi 12 SNI @85 ribu = 2,550 ribu.

Nah total biaya tukang, material dan besi (kolom dan plat saja) habisnya = 47 150 ribu..untuk 70 meter persegi..jadi per meter sekitar 670 ribu…tetap susah deh membandingkan dengan panel hebel..karena balok juga memakan cor..memakan upah tukang..

yg paling gampang mungkin ambil triplek 4.8 juta, sewa molen 780 ribu, upah tukang cor 2.6 juta, sewa scaffolding 1,5 juta besi 9,45 juta plus 2.5 juta..lalu bahan yg 16 juta itu dibagi 2 lah..jadi 8 juta buat plat, 8 juta buat balok..kira kira aja. ..upah tukang juga dibagi 2 deh..buat plat 5.5 juta..buat balok 5.5 juta juga…nah untuk plat lantai aja kira kira habisnya 28 juta…weh malah lebih mahal yak dibanding panel lantai hebel.

tapi hitungannya bisa dikoreksi..dari bahan yg 16 juta itu…beli balok besar plus papan..kira kira habis 8 juta..nah ini bahan kan bisa dipakai lagi..begitu juga triplek tebal yang 4.8 juta..ini bisa dipakai untuk cor lagi. katakanlah bisa dipakai tiga kali..jadi per pemakaian itu habisnya 8+4,8 dibagi 3 =  4,3 juta lah..jadi total biayanya bisa turun sampai 24 juta..ya sama juga yak dengan hebel.

masih ada lagi satu lagi..untuk pemakaian panel  hebel..supaya gak bunyi duk duk…perlu balok yg lebih rapat..jaraknya bisa 2.5 meter..jadi lebih boros baloknya…(besi dan cor).

ya begitulah kira kira perhitungannya kasar dan amat sangat tidak berdasar teori..pokoknya semua biaya dikeluarkan dicatat aja…nanti kalo sudah jadi rumahnya..tinggal dibagi aja total biaya dibagi luas meter persegi…gampang aja kan.

balok dan plat sudah siap dicor

balok dan plat sudah siap dicor

balok baru diikat besi nya

balok baru diikat besi nya

rangkain besi 8 rangkap 2

rangkaian besi 8 rangkap 2-plat lantai

lagi ngecor ...
lagi ngecor …

january 17-2

lagi ngecor juga

lagi ngecor juga

setelah dicor...
setelah dicor…

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Bangun Rumah lagi (5) cor konvensional vs panel hebel

  1. wendy

    Mas, info dikeseluruhan blog ini bermanfaat sekali 🙂
    saya sekarang sedang merenovasi rumah, bisa dibilang total krn bentuk rumah lama berbeda dr yang diinginkan. Rencananya memakai hebel untuk dinding dan lantainya yang dibilang lebih ringan dari dak konvensional atau bata biasa. rencananya dibuat 2.5 lantai (lantai 3 hanya untuk km pembantu dan ruang service serta taman kering saja)
    karena di jabodetabek sudah panas, kami putuskan membuat plafond setinggi 4 m total. nah, menurut pengalaman Mas, jumlah cakar ayam untuk fondasi dengan tinggi 4 dan memakai hebel (untuk dinding dan semua lantai), berbeda ga dengan jumlah cakar ayam jika memakai cor/bata konvensional?

    Berapa tebal balokan yang dibuat untuk tempat dudukan hebel lantai?

    terima kasih banyak sebelumnya

  2. pahalanainggolan Post author

    waduh..memang sih kalau terlalu rendah rumah..sirkulasi udara lebih lambat..tapi kalo ekstrim…kok ya gak enak juga ya. ..yg aku bayangkan pasti jadi aneh proporsinya..jangkung banget…kecuali ruangannya besaar…kalo normal saja..bagusnya sih tingginya normal..aku pakai 310 cm bersih…dari lantai ke plafon untuk bawah..dan 300cm untuk atas…karena diatas kan sirkulasi angin lebih keras…satu lagi, kalo tinggi begitu..efektifitas atas untuk nahan tempias air hujan berkurang…proporsi tinggi pintu…tinggi jendela…jadi banyak yang perlu disesuaikan…aku setuju kalau rumah perlu cukup sirkulasi udara, apalagi kalau rumahnya dulu beli dari developer..mereka kerap pakai tingggi minimum..supaya cost lebih rendah…jadi memang harus kita buat ke tinggi yg normal…

    aku nyontek dari gambar nya mas heri arsitek….kalo balok dia pakai 200 cm x 350 cm besi 8 buah..ada juga yg 150×300 ..kalau untuk balok penyangga atap lantai 2..dia pakai 150×200 saja..besi 4 buah…untuk kolom yg penting..150×300 besi 8 buah..kolom praktis 150×150 cm saja…besi 4 buah…untuk sloop bawah..200×300 besi 8 buah..ada juga yg 150×250 besi 6 buah…komentar para suhu berbeda beda ..ada yg bilang terlalu boros..ada yg ok saja..tapi belum pernah yang aku dengar bilang kurang kuat..jadi aku mau aman aja lah..biar aja boros..daripada daripada….ini menurut orang awam saja..toh beda cost nya juga gak amat sangat signifikan untuk rumah kecil ku…

  3. faisal

    bang..infonya sangat berguna sekali. terus terang saya ini mo cari tukang aja belum dapat2… mohon ijin boleh gak pake jasa nya pak mat. kayakna sudah terbukti kesaktiannya..trims…

  4. faisal

    wadooh msh lama bgt ya…ni istri udh manyun aja pak…pak mat ada kembarannya ga ya?? tolong bpk…please help me…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s