yang namanya ngurus tukang..kalah kali ngurus karyawan di kantor. kadang-kadang logikanya gw gak ngerti, ya keruan ..wong gw bukan tukang. singkatnya manajemen tukang membutuhkan skill tersendiri. bangunan kali ini pakai tukang harian..jadi komposisi pasukan, mandor (120 ribu per hari), tukang 2 orang (80 ribu), kenek-pembantu umum (55 ribu). semua dicari dan dikomandanin mandor. mandor harus bisa baca gambar kerja arsitek. disamping itu sebenarnya dia harus bisa mengelola arus barang, urutan kerjaan plus kasih arahan teknis ke tukang. untuk itu kalo cari mandor, cari yg bekas tukang kepala..jadi kalo kasih arahan teknis dijalankan dan dihormati para tukang. kan ada tuh teorinya, kalo di dunia profesional, rasa hormat diperoleh dari keahlian teknis atao profesionalnya. semakin ahli semakin dihormati.

pertanyaan dari awal waktu kita mo bangun rumah, gimana deal dengan tukangnya. kalo gak mau susah tentu aja panggil kontraktor..deal harga, setuju. tinggal merem deh…janjian tanggal berapa serah terima kunci. material dan upah mereka yang tanggung. yang dijanjikan spesifikasi bahan/hasl kerjaan. kayaknya dengan cara ini kita bisa menghemat waktu, konsentrasi dll. tapi jeleknya kita gak bisa mengontrol kalo ada perubahan ato material yang digunakan. misalnya kalo tiang harus besi 12, tapi dipasang besi 10, kan kita gak tau tuh..karena dah tertanam beton. demikian juga kalo kita mau mengadakan perubahan disain..bakal repot, karena perlu perubahan harga juga. per teori, mereka akan ngebut kerjanya. kan untungnya dari waktu aktual yg lebih rendah dari waktu yang dianggarkan. satu lagi, kualitas bahan akan dicari seminimum mungkin sehingga bisa mencapai aktual dibawah anggaran. Nah tinggal deh kita yang harus mengawasi kualitas bahan yg digunakan dan cara pengerjaannya. punya waktu gak ya?

buat awam, cara ini payah. soalnya kita gak punya referensi bagaimana menghitungnya. paling top rujukannya adalah harga per meter, kalau rumah tinggal 3 juta per meter sudah ok. kalo rumah kos mungkin 2 juta dah ok. nah tinggal aja kita kalikan berapa bangunan yang akan dibuat dengan angka tersebut. Buat gw borongan ini menaruh kita di posisi yang lemah. pertama, kita gak punya rujukan berapa harga yang pantas, kedua kita gak punya pengetahuan harga dan kualitas bahan bangunan…nah kondisi ini artinya kita masuk ke negosiasi dengan calon pemborong dengan kekayaan informasi yang berbeda. mereka sangat paham harga dan kualitas..sedangkan kita nol besar. kalo dibilang lantai granit..itu kan artinya dari harga 90 ribu hingga 330 ribu per meter..nah lo, gimana tuh janjiannya, kalo dia pasang granit china yang kurang dari 100 ribu?

ada juga yang deal upah aja. jadi kita kasih gambar kerja, lalu nanti dia hitung upah kerjanya. secara garis besar dipercaya rasio 30% dari bahan adalah upah. kalo dah dapet rincian bahan penting dan mahal, maka upah tukang /mandor bisa dikira2 30% dari total bahan. ini kelemahannya sangat jelas, perkembangan material bahan bangunan berjalan terbalik. bahan makin mahal..artinya 30% upah makin tinggi, padahal dengan bahan yang makin mahal waktu kerja makin singkat. jadi terbalik kan dengan upah, seharusnya dengan bahan mahal, waktu kerja lebih singkat maka porsi upah harus lebih kecil dari 30%. contoh, kalo kita pake bahan blok bata ringan hebel, harga material lebih mahal dibanding bata..padahal ngerjain tembok dengan hebel malah lebih cepat…nah 30% dari harga hebel kan salah kaprah 2x tuh.
belon lagi kalo kerjaan dioutsource sebagian..kusen diborongkan ke tukang kusen alumunium, alias kita terima jadi. nah kan komponen ini tidak boleh termasuk bahan..karena tidak ada kontribusi tukang kesini.
kelemahan berikutnya, kita juga gak punya referensi berapa lama sebenernya kerjaan ini. paling top kita tanya..berapa lama kira2..jawabannya pasti yang paling safe…7 bulan dengan 5 orang..artinya kita membuat estimasi anggaran upah atas dasar informasi dari orang yang akan kita bayar upahnya. tentu saja informasinya gak mantaf ya. dengan 5 orang, upah per hari bisa dihitung, per minggu, per bulan hingga jadi. nah kuncinya kan di data berapa lama ini selesai. kita gak punya ide, gak tau dan gak punya rujukan data. mandor punya..pengalaman dia..tinggal aja ditambahin harinya buat cadangan…Habis itu model borongan ini tukang akan kerja siang malam..ngebut. jadi kita perlu awasi kualitas kerjaannya..bahan sih gak usah kita risau..karena kita yg beli.

nah yang berikutnya, bikin pusing kepala tapi enak juga ngikutinnya. upah harian. gw coba ini karena waktu bangun kost2an 6 bulan lalu pake metode ini. hasilnya..kerjaan dah 70% semua gw pecat..mandor terutama. dan dia ajak semua tukang berhenti juga…sempat berhenti 2 hari.tapi gw bisa bawa lagi tukang 2 orang plus kenek 1 aja..selesai juga tuh. perkara biasa..gak sepikir antara kita sama mandor, kita mau cepat..bukan karena mo menekan upah tukang saja..tapi mo cepat jadi, selesai..dijual. eh mereka santai aja..bahkan tukangnya pulang 2-3 hari..alhasil tukang gak pernah lengkap, tapi mandor tetap full..lalu kenek dianggap jadi tukang..en kerjaan kualitas gak becus..waktu diminta mengatur tukang supaya full squad, dia marah..ya sudah…gw bayar langsung gajinya per hari itu..n go! abis itu baru pusing cari tukang…

nah kali ini gitu juga..main harian aja…kelakuan sama..dia pikir kalo kita mo cepat itu artinya mo ngirit..tentu saja iya, tapi ngapain bikin rumah 7 bulan kalo 5 bulan bisa..kalo memang selesai cepat kan kita pasti kasih bonus..lagian gw tawarin tukang yg nginep di lokasi untuk kerja malem..yg ringan dan tidak berisik tentunya..misal ikat besi beton..bikin cincin beton…lumayan kan buat income tambahan…eh mandornya gak mau..tentu aja karna income dia gak nambah. minggu libur..he..he..mantaf kan. jadilah progressnya kayak siput n bikin gregetan.

kayaknya gw mo masuk ke borongan upah aja..tapi temen gw anjurin parsial. artinya borong dulu pasang genteng sampai rapih. lalu borongin lagi plester n aci…kalo ok borong lagi pasang keramik..dan seterusnya. pertanyaannya berapa harga borongan per bagian pekerjaan ini ? Lagi bongkar2 buku, eh dapet buku bagus..judulnya MENINGKAT RUMAH MUNGIL-Panduan Lengkap Struktur- karangan: Rita Laksmitasari Rahayu-Terbitan Gramedia, sayang gak ada tahun/bulan terbit. jadi harga yang disebut disitu gak jelas tahun berapa..aku duga sih tahun 2008. lanjut…

Advertisements