bangun rumah (8)- tukang harian ato borongan? part 1

yang namanya ngurus tukang..kalah kali ngurus karyawan di kantor. kadang-kadang logikanya gw gak ngerti, ya keruan ..wong gw bukan tukang. singkatnya manajemen tukang membutuhkan skill tersendiri. bangunan kali ini pakai tukang harian..jadi komposisi pasukan, mandor (120 ribu per hari), tukang 2 orang (80 ribu), kenek-pembantu umum (55 ribu). semua dicari dan dikomandanin mandor. mandor harus bisa baca gambar kerja arsitek. disamping itu sebenarnya dia harus bisa mengelola arus barang, urutan kerjaan plus kasih arahan teknis ke tukang. untuk itu kalo cari mandor, cari yg bekas tukang kepala..jadi kalo kasih arahan teknis dijalankan dan dihormati para tukang. kan ada tuh teorinya, kalo di dunia profesional, rasa hormat diperoleh dari keahlian teknis atao profesionalnya. semakin ahli semakin dihormati.

pertanyaan dari awal waktu kita mo bangun rumah, gimana deal dengan tukangnya. kalo gak mau susah tentu aja panggil kontraktor..deal harga, setuju. tinggal merem deh…janjian tanggal berapa serah terima kunci. material dan upah mereka yang tanggung. yang dijanjikan spesifikasi bahan/hasl kerjaan. kayaknya dengan cara ini kita bisa menghemat waktu, konsentrasi dll. tapi jeleknya kita gak bisa mengontrol kalo ada perubahan ato material yang digunakan. misalnya kalo tiang harus besi 12, tapi dipasang besi 10, kan kita gak tau tuh..karena dah tertanam beton. demikian juga kalo kita mau mengadakan perubahan disain..bakal repot, karena perlu perubahan harga juga. per teori, mereka akan ngebut kerjanya. kan untungnya dari waktu aktual yg lebih rendah dari waktu yang dianggarkan. satu lagi, kualitas bahan akan dicari seminimum mungkin sehingga bisa mencapai aktual dibawah anggaran. Nah tinggal deh kita yang harus mengawasi kualitas bahan yg digunakan dan cara pengerjaannya. punya waktu gak ya?

buat awam, cara ini payah. soalnya kita gak punya referensi bagaimana menghitungnya. paling top rujukannya adalah harga per meter, kalau rumah tinggal 3 juta per meter sudah ok. kalo rumah kos mungkin 2 juta dah ok. nah tinggal aja kita kalikan berapa bangunan yang akan dibuat dengan angka tersebut. Buat gw borongan ini menaruh kita di posisi yang lemah. pertama, kita gak punya rujukan berapa harga yang pantas, kedua kita gak punya pengetahuan harga dan kualitas bahan bangunan…nah kondisi ini artinya kita masuk ke negosiasi dengan calon pemborong dengan kekayaan informasi yang berbeda. mereka sangat paham harga dan kualitas..sedangkan kita nol besar. kalo dibilang lantai granit..itu kan artinya dari harga 90 ribu hingga 330 ribu per meter..nah lo, gimana tuh janjiannya, kalo dia pasang granit china yang kurang dari 100 ribu?

ada juga yang deal upah aja. jadi kita kasih gambar kerja, lalu nanti dia hitung upah kerjanya. secara garis besar dipercaya rasio 30% dari bahan adalah upah. kalo dah dapet rincian bahan penting dan mahal, maka upah tukang /mandor bisa dikira2 30% dari total bahan. ini kelemahannya sangat jelas, perkembangan material bahan bangunan berjalan terbalik. bahan makin mahal..artinya 30% upah makin tinggi, padahal dengan bahan yang makin mahal waktu kerja makin singkat. jadi terbalik kan dengan upah, seharusnya dengan bahan mahal, waktu kerja lebih singkat maka porsi upah harus lebih kecil dari 30%. contoh, kalo kita pake bahan blok bata ringan hebel, harga material lebih mahal dibanding bata..padahal ngerjain tembok dengan hebel malah lebih cepat…nah 30% dari harga hebel kan salah kaprah 2x tuh.
belon lagi kalo kerjaan dioutsource sebagian..kusen diborongkan ke tukang kusen alumunium, alias kita terima jadi. nah kan komponen ini tidak boleh termasuk bahan..karena tidak ada kontribusi tukang kesini.
kelemahan berikutnya, kita juga gak punya referensi berapa lama sebenernya kerjaan ini. paling top kita tanya..berapa lama kira2..jawabannya pasti yang paling safe…7 bulan dengan 5 orang..artinya kita membuat estimasi anggaran upah atas dasar informasi dari orang yang akan kita bayar upahnya. tentu saja informasinya gak mantaf ya. dengan 5 orang, upah per hari bisa dihitung, per minggu, per bulan hingga jadi. nah kuncinya kan di data berapa lama ini selesai. kita gak punya ide, gak tau dan gak punya rujukan data. mandor punya..pengalaman dia..tinggal aja ditambahin harinya buat cadangan…Habis itu model borongan ini tukang akan kerja siang malam..ngebut. jadi kita perlu awasi kualitas kerjaannya..bahan sih gak usah kita risau..karena kita yg beli.

nah yang berikutnya, bikin pusing kepala tapi enak juga ngikutinnya. upah harian. gw coba ini karena waktu bangun kost2an 6 bulan lalu pake metode ini. hasilnya..kerjaan dah 70% semua gw pecat..mandor terutama. dan dia ajak semua tukang berhenti juga…sempat berhenti 2 hari.tapi gw bisa bawa lagi tukang 2 orang plus kenek 1 aja..selesai juga tuh. perkara biasa..gak sepikir antara kita sama mandor, kita mau cepat..bukan karena mo menekan upah tukang saja..tapi mo cepat jadi, selesai..dijual. eh mereka santai aja..bahkan tukangnya pulang 2-3 hari..alhasil tukang gak pernah lengkap, tapi mandor tetap full..lalu kenek dianggap jadi tukang..en kerjaan kualitas gak becus..waktu diminta mengatur tukang supaya full squad, dia marah..ya sudah…gw bayar langsung gajinya per hari itu..n go! abis itu baru pusing cari tukang…

nah kali ini gitu juga..main harian aja…kelakuan sama..dia pikir kalo kita mo cepat itu artinya mo ngirit..tentu saja iya, tapi ngapain bikin rumah 7 bulan kalo 5 bulan bisa..kalo memang selesai cepat kan kita pasti kasih bonus..lagian gw tawarin tukang yg nginep di lokasi untuk kerja malem..yg ringan dan tidak berisik tentunya..misal ikat besi beton..bikin cincin beton…lumayan kan buat income tambahan…eh mandornya gak mau..tentu aja karna income dia gak nambah. minggu libur..he..he..mantaf kan. jadilah progressnya kayak siput n bikin gregetan.

kayaknya gw mo masuk ke borongan upah aja..tapi temen gw anjurin parsial. artinya borong dulu pasang genteng sampai rapih. lalu borongin lagi plester n aci…kalo ok borong lagi pasang keramik..dan seterusnya. pertanyaannya berapa harga borongan per bagian pekerjaan ini ? Lagi bongkar2 buku, eh dapet buku bagus..judulnya MENINGKAT RUMAH MUNGIL-Panduan Lengkap Struktur- karangan: Rita Laksmitasari Rahayu-Terbitan Gramedia, sayang gak ada tahun/bulan terbit. jadi harga yang disebut disitu gak jelas tahun berapa..aku duga sih tahun 2008. lanjut…

Advertisements

9 Comments

  1. Pingback: program
  2. Pingback: Kerja Online
  3. emang pusing sama urusan tukang tukang mas, sy panggil tukang utk ngebenerin rumah kost yg bocor, dan ngecat kamar. Target 3 hari jadinya malah 4 hari. Awal minta 100 ribu, katanya udh profesional kerjanya. Sy bilang biasanya 75 ribu, akhirnya krn kepepet kamar anak kost bocor, sy setuju 90 ribu per hari. Belum kerja udh kas bon 50 ribu, baru sehari kas bon lagi 50 ribu, hari kedua mau pinjam uang sama orang warteg 100 ribu, waduh.. gaji sama kasbon balapan nich, pikir saya…

    Terakhir bon gak bener hitungannya, ada uang yang kepake, krn saya gak sreg ama kerjaannya, saya tetap hitung uang yang kepake, alias gak bisa bisa gratisan aja, hrs ada tanggung jawab pengembalian. Ehhh.. dia bilang itu uang beli aqua etc etc.. padahal gak ada perjanjian tiap hari ngebeliin aqua. Gak mau ngembaliiin. Duh.. gimana tuh ngadepin tukang yg model beginian ya..?

    Jadi menurut mas, berapa sich ongkos tukang yang pantes dikasih utk kerjaan 5 – 7 hari?

  4. sama aja bu/ pak. aku juga sedang ngalamin yang kayak begini. bikin stres. bener2 susah ngadepinnya. ntah gimana pola pemikirannya, aku gak paham. renovasi yang kulakukan sangat sangat minim. aku itung2 sebenernya bisa dilakuin 2 minggu. awal mula ketemu, aku masih pikir2 apakah dia tukang asli ataukah bukan. tapi dia menegaskan kalo gak segera deal, dia mau ngerjakan proyek lain. ya.. singkat pikir aku langsung bilang iya aja. sepertinya berpengalaman. dan langsung sepakat borongan. hari pertama masuk, yang jadi prajuritnya anak2 bau kencur setingkat SMP. loh!!! kok begini. tapi ya udahlah.. jangan liat dari covernya. sehari dua hari gak ada perkembangan. rumahq dibuat berantakan. sini belum selesai, pindah kesitu, dan seterusnya. dapat 1 minggu rumahku telah berhasil kacau. dinding dipaku dimana2. pasang kusen bisa sampe 2-3x. pasang copot pasang copot. gak pas. alasannya bangunan lama gak siku, bla bla bla. dan karena aku sudah terlanjur stres, pusing, marah, kecewa, dan sebagainya, q putusin stop!!!!
    sekarang aku lagi ngungsi d rumah mertua. menenangkan diri. sambil mencari tukang yang benar2 tukang.
    dalam hati aku berpikir, andai aku punya pasion dalam pertukangan, aku akan bekerja sebaik mungkin dan tepat waktu. sehingga kepercayaan terjaga. terus dapat orderan. bisa melatih anak buah dan kemudian menjadi master tukang.

  5. Kalau ada yg mau bikin rumah atau renovasi saya siap saya sebagai mandor,,bisa gambar sendiri.biasanya saya borongan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s