rencananya rumah ada lantai 2..gak seluruhnya, tapi sebagian saja. inginnya pengerjaan lantai 2 cepat, bersih, murah dengan tidak mengabaikan kekuatan. ada beberapa pilihan. pertama cor konvensional pake mesin molen. kedua, cor konvensional pake beton jadi seperti readymix,jayamix dll. ketiga pake panel lantai.
browsing deh di hebel.co.id..mereka sediakan pelbagai jenis panel lantai. akhirnya pililhan jatuh pada panel lantai dengan pertimbangan:
– pengerjaan cepat, lantai 2 itu total luasnya 78 meter persegi, diselesaikan pengerjaan lantainya dalam waktu 3 hari kerja saja.
– tidak perlu cetakan beton yang butuh kayu, triplek minimal 9 milimeter, besi yang dirangkai manual, upah tukang dan mandor.
– kayu sisa tidak bisa dipakai lagi..dulu sih kaso nya bisa buat plafon rumah jadi orang pake cor konvensional. sekarang dah gak ada gunanya lagi kayu bekas cornya. plafon dah pake gipsum dengan rangka besi hollow. rangka atap juga gitu, gak pake kayu juga. dengan kata lain cor konvensional itu memboroskan bahan kayu.
– sesudah dicor harus nunggu dulu 2 minggu. nah apa yang harus dikerjain tukangnya kalo nunggu segitu lama plus area dibawah lantai yg dicor itu gak bisa diolah karena penuh kayu bekisting?

Tadinya malah mo pake anak tangga dari produk hebel, blok regular, lintel juga. tapi kayaknya yang tersedia hanya panel lantai dan blok. kalau anak tangga masih belum populer..n lintel gak jelas kenapa gak ada ya..padahal di web nya ada.

harga per meter terpasang sekarang 325 ribu. jadi dengan biaya segitu, kita terima jadi aja. ada pelbagai ukuran panjang. lebarnya standar 60 cm, panjangnya maximum 325 cm. kalo lebih panjang dari itu,harus dipasang balok lagi. panel lantai ini harus dikelilingi balok..jadi kalo ada kamar ukuran 5X5 meter gitu maka selain balok keliling, ditengah juga perlu dipasang balok..karena max 325 cm itu.
kekuatan panel lantai ini menurut web nya sih 325 kg/m persegi. aku pikir cukuplah kalo buat rumah saja. toh gak ada barang berat yang dilantai 2 nya.

Setelah call salesnya, mas suryo, aku diminta kirim gambar struktur rumahnya. nah terbukti lagi menggunakan jasa arsitek yang menghasilkan juga gambar kerja sangat berguna. aku tinggal kirim gambar struktur lantai 1 dan lantai 2 via e-mail ke suryo dari hebel. suryo kirim ke bagian teknik, lalu di email balik deh berapa kebutuhan panel lantainya dari bagian teknik nya hebel…total kita harus bayar dalam meter persegi, tapi gambar teknis nya menunjukkan jenis-jenis panel yang akan digunakan. aku pakai 8 jenis panel, mulai dari panjang 1.50 meter hingga 3.25 meter.

kalo gambar sudah, total lantai sudah, kita tinggal transfer via bca. lalu sesudah tukang menyelesaikan balok-baloknya, bagian teknik pemasangan harus ditelfon memberitahu. mereka cek, apakah balok cukup rata, dan ukur ulang sekali lagi, takutnya gambar kerja tidak sesuai dengan kenyataannya. eh bener juga…berdasarkan gambar dibutuhkan 78 meter persegi, ternyata sesudah cor balok jadi, pak Djoko tukang pasang dari hebel nya dateng dan ukur ulang. dibutuhkan beda dengan gambar tekniknya..total hanya butuh 77 meter saja.

Meksipun rada telat janjinya, akhirnya hari sabtu kemarin panel lantai nya datang tapi pak joko n teamnya belum..alhasil kita harus turunin sendiri tuh..soalnya yang dateng dari hebel cuma truk n sopir aja. lumayan berat sih, perlu 4 orang..apalagi yang ukuran 3,25 meter…kalo yg 1 meteran sih masih ok.

Joko dan tim dateng..baru deh diangkat keatas sebagian, karena dah setengah hari. pengin lihat juga gimana angkat itu panel ke atas ya..soalnya kalo di web bilangnya pake katrol -tekel- segala. ternyata ngga tuh..asli cuma dipikul dari depan talinya kayak selang air pemadam kebakaran itu..dari katun. dipikul berempat pake tali..ke tempat naiknya. Lalu disana ada balok kayu dua, dibikin kayak tangga tapi anak tangganya dibawah. jadi mirip tangga terbalik. Panel diberdirikan..lalu dipasang tali lagi dibawah..ditarik deh dari atas..meluncur diatas balok kayu tadi..didorong juga dari bawah 1 orang..
Sampai diatas, untuk menggesernya pakai 2 pipa besi pendek..sekitar 40 cm..yang berfungsi seperti roda..jadi digelindingkan kesana-kemari saja panelnya..untuk didudukkan di balokan tembok tadi. luar biasa praktis.
untuk 77meter ini..mereka mulai sabtu 1/2 hari, minggu libur,senin, selasa full and rabu dah jadi, semua dan sudah sudah rata.

tadinya bingung juga bagaimana caranya supaya panel itu tidak bergerak. baca diweb katanya sih diikat dengan cor dengan besi satu batang..gimana persisnya pengin juga liat. Bener juga, pas joko n team dateng mereka sudah bawa besi 12..lonjoran..sama pm600 nya Mortar..itu semen instant untuk meratakan lantai..kira2 mirip dengan adukan untuk plesteran kali ya…plus ada juga thin bed nya mortar..lupa nomor berapa..untuk menambal panel yang sompal. nah kalo liat di gambar ada garis-garis itu lubah antar panel..jadi setiap sisi panel ada alur seperti selokan kecil..5 cm..nanti bertemu dengan alur yg sama dari panel yg lain..jadi deh ada selokan antar panel baik sisi panjang maupun pendeknya…nah di sini lah ditaru besi beton itu..sebatang saja..diikat disetiap pertemuannya…alur ini kemudian dicor istilah mereka..tapi sebenarnya diisi dengan pm60..lalu diratakan..Termasuk juga sisi ujung panel yang ada diujung balok…dipasang triplek tebal dibalok cor kita..lalu diisi juga dengan pm600 supaya rapih dan siku. ini dia tumpukan pm600 nya.

belum tau juga apa iya lebih murah dari cor konvensional..feeling sih iya. dengan 325 ribu sudah tidak perlu bayar tukang, tidak perlu beli triplek dan nanti dibuang, kaso dll plus ribet nya itu lho…tapi, ada tapinya nih..325 ribu itu untuk lantai 2.kalao pasang di lantai 3..misalnya untuk atap dak gitu..harganya beda..kalo buat lantai 3 nambah 75 per meter kalo gak salah..plus kalo untuk atap dak..total jadi 450 ribu per meter termasuk waterproofing nya..satu lagi, minimal pemasangan untuk 30-35 meter..jadi kalau beli untuk 20 meter..perlu tambahan untuk ongkos pasang..

Advertisements