Tag Archives: ujian SIM

Bikin SIM Internasional

Untuk yang mau nyoba nyetir di luar indonesia, tentu kalau punya SIM internasional lebih tenang. Yang jelas sih kalau mau  sewa mobil pasti selain credit card diminta SIM ini. Di Belanda pasti ditanya dan SIM internasional saja sudah cukup. Di Italia kalau sewa mobil malah harus juga melampirkan SIM lokal. Kalau mau sewa dan nyetir gantian, maka perlu kita minta opsi additional driver.  Driver cadangan ini juga perlu menunjukkan SIM internasional dan lokal.

Browsing di google ternyata kok mudah ya… jadi rada ragu nih. Syaratnya mudah banget…Bawa aja copy plus asli: KTP..lalu SIM sendiri yang masih laku, Paspor kita sendiri,Meterai Rp 6,000, foto 4×6 sebanyak 3 lembar, kalau laki laki pakai dasi dan background foto biru. Plus ada biaya resmi 250 ribu. Urusnya di Kantor Ditlantas di Jl. MT Haryono..jadi kalo datangnya dari arah cawang ke Pancoran..kantornya di sebelah kiri jalan..sesudah tikungan putaran kolong stasiun KA Tebet kira kira 50 meter lagi.

Masuk aja, nanti sekuritinya nanya..bilang aja mo urus SIM Internasional. Lalu lurus aja..nanti ketemu masjid. Parkirnya rada susah..karena gabung dengan kantor TMC polda itu. Akhirnya dapet parkir juga sih…paralel di belakang banget…depan rusunawa nya polri.

Tetapi kantornya bukan di gedung TMC yg gede…kantor untuk SIM ini di sebelah masjid. agak kecil tapi pintunya kelilhatan tulisannya…jadi tinggal ambil nomor saja. Gw dateng jam 8.30 dan tidak ada orang yg antri..dapet nomor 4. Jadi langsung dilayani. Isi formulir, serahkan semua copy dokumen diatas plus foto dan meterai juga uang 250 ribu nya. Lalu nunggu di ruang kecil itu juga. Tapi nyaman lah ruangannya.

Ajaib, gw baru aja baru baca koran…sengaja bawa dari rumah kali aja lama..eh taunya dah dipanggil. sudah jadi !! gw hitung lamaan nyari parkir dari pelayanannya..gak sampai 15 menit.
Pas isi formulir ada orang juga baru dateng dan isi formulir disebelah gw. Ternyata kalo mau bikin SIM mobil dan sim motor..fotonya juga harus dua set..plus 250 ribunya dikali dua juga.

Rasanya lebih enak kalo kita siapin semua di rumah..tinggal daftar dan jreng…langsung jadi. luar biasa nih Polri..sambil mikir juga ya..ini gimana sih kok dianggap sim lokal yg didapat sudah memenuhi syarat teknis ya…tapi ya sudahlah..asumsinya pemegang SIM lokal saat ini dianggap sudah memenuhi syarat teknis mengemudi juga, jadi SIM internasional ini yakin aja dikasih gak pake ujian ato test segala.

Yang ada dikasih berkas..map yang isinya panduan mengemudi inggris indonesia..tebal. tapi gak sempat gw baca deh. Malah lumayan juga kali ya buat yang mau ujian SIM  lokal… kayaknya banyak teori-teori seperti arti marka jalan, tanda lalu lintas dan lainnya.

Ini dia SIM nya..panjang..jadi dilipat 3 dan gak bisa dikantongin…

sim-internasional-1 sim-internasional-2

Advertisements

Ujian sim A di daan mogot

Gara gara menunda nunda..alhasil SIM A yang ada terlambat diperpanjang 5 tahun !!!

Terpaksa bikin baru nih..karena perpanjangan yang sudah kelewat lama prosedur nya sama juga..perlu ujian dsb. Jadi paling efisien memang kalau sudah mau habis..sebelum tanggal habis diperpanjang segera..jadi gak usah pakai prosedur panjang ini. Sabtu, 20 Juli berkunjunglah ke Daan Mogot..bareng sama istri yang SIM nya juga sudah habis lama. Malemnya cari di google dulu..alamat pas nya..untuk nentuin mo pake busway ato bawa mobil aja…keliatannya pake busway juga gak susah yak..cuma 3 halte dari grogol (halte Taman Kota) ..tapi akhirnya diputuskan bawa mobil aja lah..tapi agak pagi..maklum, daan mogot kan termasyhur macetnya..n gw gak kenal itu jalan kelakuannya.

Jam 8.30 pagi sudah sampai disana..gak susah kok tempatnya..sesudah fly-over yg panjang banget itu..ketemu halte taman kota, kira kira 200 meter, muter balik, lalu tempatnya ada di kiri..segera sesudah putaran balik tadi. Nah pas parkir, ternyata gak ada tuh calo calo nya..ternyata kalo sabtu kata tukang parkirnya no-calo. Ok deh…pasaran pake calo untuk SIM A sekitar 800-850 ribu..jadi urus sendiri aja lah. Pertama bawa foto-copy KTP ..dan daftar kesehatan…loketnya pas masuk ke lokasi..sebelah kiri..jadi sebelum parkiran..daftarnya pake KTP..bayar 25 ribu. dah dapet formulirnya..bawa ke ruang sebelahnya…taruh di meja..langsung dipanggil..disuruh duduk n test pengelihatan..2 baris aja..belom juga kita selesai bilang..dia dah manggil orang lain..he.he.he..kilat banget mbak.

Kedua, baru ke gedung biru itu..yg ada PM di depan lobbynya..kalo gak ada urusan gak boleh masuk. jadi gw tunjukkin dong kalo gw mo bikin sim baru…disuruh ke loket BRI..setor biayanya..kasih aja itu form kesehatan..bayar 120 ribu. nanti formulirnya dikasih lagi..tanda daftar…KEtiga geser dikit..ada loket asuransi..bayar lagi 30 ribu..per orang. dah gitu kita isi deh formulirnya..sederhana aja..dan seperti biasa..isiannya banyak tapi gak perlu semua diisi kok. Keempat..pindah ke ruang dalam..untuk ujian teori SIM. ada lagi pemeriksaan..yang gak berkepentingan gak boleh masuk..jadi kita harus tunjukkin berkas berkas..biar keliatan ada kepentingan. Daftar ke loket 1 untuk ujian teori..di wing kanan tuh. Sesudah dapet stempel n nomor registrasi..baru deh ke ruang ujian..di ujung..ruang 4 dan 5 kalo gak salah..jadi ada 2-3 ruangan..kalo dah penuh baru berangkat eh baru mulai ujiannya. Jadi kita tinggal tunjukin berkas..lalu masuk ruangan..cari tempat duduk sendiri. Jangan lupa nih..beli dulu pulpen n pensil 2B..di parkiran juga ada sih..5 000 perak satu set.

Ujiannya susyah…banget !!! soalnya ada beberapa seri..jadi kiri kanan gak sama tuh…tapi kalo diperhatikan sih cuma dibolak balik aja soalnya..jadi keliatan dari gambarnya tuh. gw sama istri berdiskusi untuk ngisinya..cuma 30 soal aja, multiple choice, penuh jebakan..dan hanya dikasih waktu 15 menit aja. Kilat juga sih ujiannya..dikumpulin, lalu nunggu deh hasilnya. Karena gw gak tau pasti teorinya, gw ikut aja jawaban di soal…ada yg kasih tanda jawaban yang benar..gak yakin sih, tapi dari pada nebak ya.

Seperti biasa..kebiasaan indonesia nih…ada loketnya, 30 menit lagi petugas panggil nama…eh semua pada ngerubung di depan loket. klop deh..petugas gak nyuruh duduk..peserta memang kelakuannya payah. alhasil yg dipanggil susah payah ke loket..malah makin lama ya. Dari 30 soal, harus betul 18 paling sedikit, itu namanya lulus. kurang dari itu akan ditulis “ulang” alias gak lulus. Gw berdua gak lulus euy..he.he.he…artinya 2 minggu lagi baru bisa balik..lagi. Langsung aja ujian teori lagi.

Gak ngerti kenapa gitu ya..jawaban yang bener kita gak dikasih tau..udah gitu soalnya itu menguji sesuatu..yg bahannya kita gak tau ada dimana..teori teori tentang marka jalan, tanda tanda lalu lintas, arti gerakan tangan polisi, pemberian prioritas di perempatan..itu semua ditanyain tapi gak tau mo belajar dimana ..Ya sudah deh..kira kira sejam berarti habis di daan mogot hari ini..pulang deh.

Dari semua yg gw ceritain kalo gw gak lulus..rata rata bilang kalo itu memang permainan polisi..gak bakal kita dikasih lulus ujian. ada yg 3 kali, empat kali..sampai bosen alias uji ketabahan ..baru diluluskan. tapi masa iya ya? memang sih keterlaluan juga ..masa ujian kita gak bisa tau mana yang salah mana yang bener..lalu gak belajar dulu teorinya dimana.

Google lagi..ternyata ada juga sumbernya..buku ujian bisa dibeli on-line di kang jamal..HP 085746052659; .www.panduansim.blogspot.com beliau kumpulin 500 soal plus jawaban..tapi fotocopy an..jadi ada gambar yg gelap sama sekali..cuma ada soal aja…tapi lumayan lah buat baca baca.

Ada juga yg kasih pdf nya gratis bisa didonlot…http://asrian.wordpress.com/2010/11/04/kumpulan-soal-dan-jawaban-teori-sim-download-pdf/

ada juga web-site resminya http://www.lantas.metro.polri.go.id/cat/index.php/register; ini buat simulasi ujian..n nanti dikasih nilai..jadi bagus juga buat latihan ujian.

Terakhir, kalo gak bisa dapet semua itu..silakan e-mail gw aja..nanti gw kirim file pdf nya..boleh ngedonlot juga dari web orang. tapi sama juga sih..kualitasnya jelek..karena fotocopyan discan..entah ada dimana ya buku yg aslinya..dijual disana juga ngga tuh.

Baca sekali aja…lalu kasih tanda jawabannya..jadi kayak menghafal jawaban aja sih…lalu siap untuk ujian lagi..dateng lagi deh ke daan mogot Sabtu 2 minggu lagi. Langsung ke ruang teori dan kasih unjuk berkas kemarin (plus tanda ulang…he.he,.he…)  tunggu ruangan penuh dulu..baru deh ujian dimulai..Lumayan tuh buku, gw beli yg dari kang jamal..beberapa soal pas banget..jadi sudah dihafal jawabannya..

Setelah tunggu 30 menitan keluar deh hasilnya..n gw lulus..bener 19 soal, istri gw juga lulus. Cihuuuyyyyy…Kali aja petugasnya kesian kali ya..ngeliat ketabahan kita..he.he.he…kan berkasnya ada tandanya ujian kemarin..lalu dikasih tanda lagi untuk ujian kali ini..jadi kalo dah 3 kali gak lulus pasti ada 3 lembar tuh tanda ujiannya.

Kali ini mitos kalo polisi sengaja gak ngelulusin setiap peserta yg gak nembak SIM terbukti tidak benar. memang peserta yg gak ngerti teorinya sih..buktinya kalo belajar dan dipelajari…bisa kok. paling nggak jawabannya gak nebak lagi.

Sesudah teori..pindah lagi ke lapangan praktek. kali ini ujian praktek mengendara..daftar lagi ke loket praktek..lalu isi formulir praktek..sedikit aja yg kita isi..dan kita nyebrang lapangan ketemuin polisi instrukturnya. biasanya berombongan..dibriefing dulu..harus ngapain aja…baru disuruh nunggu di halte pinggir lapangan ujian. Mo pake mobil sendiri boleh juga..tinggal bilang aja. nanti ditungguin mobilnya supaya dimasukkin ke arena..Harusnya ditilang langsung tuh ya..he.he.he.masa belum punya SIM dah nyetir mobil sendiri ke arena.

Dipanggil namanya satu satu..ada dua mobil ujian. Gw kebagian yang xenia…satu lagi APV. Tata caranya, kalo gagal langsung out. biasanya disuruh balik ke tempat awal. jadi kalo nabrak tiang..ato tidak pake seatbelt diawal..ato gas mobilnya kasar..pasti disuruh balik n gak lulus. Instruktur ikutan bareng kita.

Urutannya nih..pertama, jalan lurus kira kira 100 meter..kiri kanan ada tiang plastik tinggi 30 centimeter..jarak antar tiang 10 meteran..Jarak mobil kita ke kiri kanan tiang plastik cuma 20 centimeter kali.Jadi lucu juga ada peserta yg mo bawa mobil sendiri n mobilnya honda CRV..apa muat ya?. Di ujung jalan lurus ini ada tanda STOP. Jadi kita harus melambat..dan berhenti. teorinya kan gitu..kalo ada tanda stop, kita kasih prioritas buat orang lain lewat. Kalo gak melambat n berhenti..langsung disuruh belok kiri n balik ketempat awal alias gagal. Kedua, mundur di jalur tadi..balik lagi n modalnya cuma ngeliat spion. wuih…seru juga, tapi kalo biasa ke tebet mah..ini ujian gak susah..jalan di tebet kan sama aja ya..sempit, banyak pot. kalo ketemu orang kudu mundur..nah kayak gitu deh ujiannya.

KEtiga, zig-zag..kira kira 5 tiang…gak boleh kena tentunya. Sesudah sampai di ujung jalan..disuruh mundur zig-zag…jalan yg tadi lagi…dan gak boleh nengok nengok tiangnya (pendek banget soalnya jadi suka ilang dari spion)….jadi cuma modal liat spion kiri n kanan aja.

Keempat..parkir paralel..jadi mundur..lalu masuk parkir paralel..n gak boleh nyenggol tiang belakang, kiri dan depan. lalu keluar dari parkiran paralel tadi…Kalo sukses..Kelima, parkir seri..kayak yg di mall itu..tapi gak boleh diulang alias maju mundur..jadi mundur aja..dan harus sekali masuk..gak boleh nyenggol tiang. Kalo sukses juga, lulus artinya…tinggal keluar dari parkiran seri tadi..n dikasih deh itu formulir balik ke kita dengan tanda tulisan lulus.

ujian praktek ini bener bener serius rupanya..peserta pertama, gasnya gede banget..lalu agak loncat mobilnya..langsung disuruh brenti..mundur dikit..n keluar mobil dengan kecut karena formulir ditulis tidak lulus. Berikutnya, lupa pake seatbelt..lurus aja..diujung jalan suruh ke kiri..muter n balik ke tempat awal. disuruh keluar mobil alias gak lulus. ada yg sudah sampai ke tahap empat…kesenggol tiang n jatuh. langsung disuruh balik ke tempat awal alias gagal. gelo deh..jadi musti lulus sempurna nih. giliran gw, keluar deh style pengemudi teladan…pasang belt, posisi tangan di jam 9 dan 3…rem tangan dipakai..jalan pelan pelan n halus aja..padahal setengah kopling terus euy..kesian mobilnya. soalnya gw mo dapet radius putar n kontrol yg baik ..jadi yg dimainkan kopling aja..

Mobil uji  yg xenia mulai tahap satu…mobil yg APV mulai dari tahap lima..kira kira ada 10 orang yg ujian..tapi gak ada yg lulus euy..gw urutan ke 8 kali..baru deh lulus..he.he.he. Abis itu balikin lagi formulirnya..distempel..ke loket lagi..lalu foto, n ambil deh SIM nya..Ada yg kasih duit ke pegawai yg kasih SIM nya…gw nggak deh. kan sudah sesuai prosedur semua yak.

Sekali lagi mitos kalo bikin SIM harus nembak…kalo normal gak bakal lulus itu ternyata hanya mitos saja…jadi belajar aja dulu teorinya..baru ujian. kalo prakteknya sih ya tergantung kita ya..yg jelas kita dipaksa harus menjadi pengemudi yg baik, meskipun realitasnya sih gak persis sama…

Ini foto gw lagi ujian (diambil sama istri gw yg lagi nungguin)….

 

ujian sim