Surat Domisili Yayasan

Kalau orang bilang birokrat itu mempersulit urusan dan uud alias ujungnya duit..kayaknya gak persis begitu. Kali ini bukan birokratnya yang bikin susah dan terpaksa harus diselesaikan dengan adat yang berlaku di negeri ini. Penyebabnya sangat jelas yaitu aturan yang gak mungkin dipenuhi. Birokrat tahu pasti..dan mengeksploitasinya..alias menjalankan aturan dengan kaca mata kuda buat siapa juga yang coba coba ngurus dengan jalur prosedural resmi..
Kisahnya kira kira begini. Yayasan yg gw urus harus memperpanjang pendaftaran di Kemendagri. Ternyata sudah habis sejak 2012. Jadi mau dimohonkan perpanjangan pendaftarannya dan salah satu syaratnya adalah melampirkan Surat Domisili Usaha dari kelurahan yang diketahui kecamatan.
Karena yayasan sudah vakum alias tidak aktif..maka alamat domisilinya sekarang gw pindahin aja ke rumah sendiri. Lalu operasional kerjanya akan virtual saja..alias tiap staff rencananya kerja dari rumah masing masing aja..pake fasilitas internet. Jadi praktis tidak ada staff yang akan datang ngantor ke rumah gw rutin.
Nah, kan berarti tidak perlu keluarin untuk kontrak kantor ya..dan tentu saja gak perlu juga sediakan ruang kerja dll nya. Jadi atas dasar kondisi ini, alamat yayasan diganti ke alamat rumah gw.

Berbekal surat pengantar RT/RW, pergilah gw menghadap ke resepsionis kelurahan. Ibu petugas dengan ramah kasih tahu syarat syaratnya. ada di layar sentuh kelurahan. KTP pemohon, akta pendirian,surat pernyataan dari tetangga kiri,kanan,depan,belakang,diketahui lagi RT dan RW bahwa tidak keberatan domisili usaha kita di alamat yang dimaksud, lalu copy IMB dan copy PBB.

Surat pernyataan tidak keberatan harus bermeterai..dan minta ke tetangga itu yang ribet banget..kan harus menghadap tetangga, lalu menerangkan apa maksud permintaan tanda tangan ini..buat domisili..domisili apa? yayasan..bikin apa nanti? berisik ngga? ..tapi kurang dari sejam..beres deh dari tetangga. tanda tangan RT lagi..untuk surat pernyataan ini. lancar juga. Tiba deh ke pak RW lagi..nerangin lagi..bahwa ini yayasan kegiatannya virtual saja, tidak mengganggu tetangga, tidak ada staff yang ngantor..akhirnya dia tandatangan juga.

Maju lagi deh ke kelurahan dan disambut sekertaris lurah dengan ramah. Gw terangin panjang pendek..eh dia cuma lihat IMB..tertulis jelas bahwa penggunaan buat rumah tinggal. Dengan enteng dia bilang gak bisa keluar Surat Domisili nya karena alamat gw itu IMB nya buat rumah tinggal !!!.

Gile…gw ngotot..sambil bilang berarti kantor yang di deket rumah..-ada kantor dengan staff dua puluhan kali..motor parkir banyak..mobil juga. ngeganggu parkir deh- itu IMB nya bukan rumah apa? Dia bilang aturannya begitu..jadi patuh sama aturan aja dia… Gw minta tolong..eh dia kasih advis konyol banget..mending minta rubah peruntukannya ke Tata Ruang Kecamatan..jadi tempat usaha. Baru deh bisa Lurah bikin surat Domisili. Nah, semua kantor di daerah gw ..pake rumah, apa mereka juga ganti IMB nya? lagian gak mungkin juga Tata Ruang merubah peruntukan cuma buat rumah gw saja…jadi intinya ini advis yang keliatan ngebantu padahal gak mungkin.  Gw bilang akan laporin semua kantor yg di daerah gw karena bisa punya Surat Domisili padahal di rumah yang peruntukannya rumah tinggal. Dia rada mundur..bilang ke gw, kalo tinggal aja suratnya..nanti tergantung kebijakan lurah aja.

Dua hari lagi gw dateng ..dan disambut ibu petugas dengan ramah dan enteng…dia bilang silakan diminta dulu ACC dari Tata Ruang kecamatan..lalu dari Camat…baru nanti Lurah terbitkan suratnya. Lah gimana sih? kan suratnya diterbitkan Lurah dan Camat hanya mengetahui..kok malah jadi Camat duluan..wah trick apa lagi nih …gw ke Kecamatan sambil pesimis…gak mungkin Tata ruang mau ACC..kan jelas melanggar peruntukan.

Sebelum ke tata ruang gw konsultasi sama petugas IMB..nanya nanya aja..eh dia bilang persis seperti gw duga. Tata ruang sih pasti bilang ini peruntukannya rumah tinggal..jadi ke Camat pasti ditolak. Gw dianjurin ke staff yang biasa urus surat ini ke Camat..gw cari deh. ketemu..dan sekali lagi menerangkan. Dia terbingung bingung..kok ke Camat dulu..dia bilang sih gampang aja..kalo buat sosial..kayak yayasan gini..boleh aja. Dia suruh gw balik ke kelurahan lagi…Wedeh…puyeng dah.

Alhasil ya sudahlah..naga-naganya ini peraturan yang memang sudah tidak bisa lagi ditawar nih. Gw menghadap lagi ke ibu petugas di kelurahan..dan bilang kalo dari kecamatan malah bingung dengan permintaan ACC. Ibu inipun berlagak bingung juga..sambil bilang kalo IMB begini tidak bisa. Ya sudahlah..begini saja bu..tolong saya lah…. Langung tuh..besok bisa diambil. Kali ini janjinya tepat. Langsung bisa diambil.

Rasanya aturan tentang rumah jadi alamat bisnis perlu ditinjau ulang nih. Kalo diperbolehkan..jadi kantor…tentu mengganggu tetangga, parkir dll. Tapi kalo kaku….kesian yang mo bisnis on-line misalnya..kan gak perlu staff, gak ganggu tetangga..dan mendukung UKM kali ya. Jadi birokrat memanfaatkan kekakuan aturan bahwa peruntukan IMB itu harus dipatuhi. Sementara itu mereka memfasilitasi rumah yang jadi kantor yang mau berdamai..

Alternatif lain rupanya ada. Pakai alamat virtual. Lihat deh di koran..banyak yang sewa kan alamat..mereka punya space di daerah bisnis. Pinggir jalan besar misalnya. Lalu kita bisa sewa alamat dan nanti diberikan Surat Domisili Usaha juga…ada yang 4,5 Juta ..ada juga yang nawarin 6 Juta. Nah alamat kantor kita nanti sesuai alamat virtual ini..tetapi faktualnya kegiatan operasional di tempat lain..di perumahan misalnya. Kreatif banget ya. Satu alamat virtual bisa digunakan untuk banyak organisasi…ya lumayan deh jadi ladang bisnis baru. Padahal bahayanya lebih besar malah ya…kan gak ketauan ini kantor aslinya dimana…apa gak lebih baik kalau aturan rumah jadi kantor dimodifikasi terbatas. hanya kantor yang tanpa staff yang boleh misalnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s