Category Archives: NGURUS DOKUMEN

pengalaman ngurus dokumen

Bikin SIM Internasional

Untuk yang mau nyoba nyetir di luar indonesia, tentu kalau punya SIM internasional lebih tenang. Yang jelas sih kalau mau  sewa mobil pasti selain credit card diminta SIM ini. Di Belanda pasti ditanya dan SIM internasional saja sudah cukup. Di Italia kalau sewa mobil malah harus juga melampirkan SIM lokal. Kalau mau sewa dan nyetir gantian, maka perlu kita minta opsi additional driver.  Driver cadangan ini juga perlu menunjukkan SIM internasional dan lokal.

Browsing di google ternyata kok mudah ya… jadi rada ragu nih. Syaratnya mudah banget…Bawa aja copy plus asli: KTP..lalu SIM sendiri yang masih laku, Paspor kita sendiri,Meterai Rp 6,000, foto 4×6 sebanyak 3 lembar, kalau laki laki pakai dasi dan background foto biru. Plus ada biaya resmi 250 ribu. Urusnya di Kantor Ditlantas di Jl. MT Haryono..jadi kalo datangnya dari arah cawang ke Pancoran..kantornya di sebelah kiri jalan..sesudah tikungan putaran kolong stasiun KA Tebet kira kira 50 meter lagi.

Masuk aja, nanti sekuritinya nanya..bilang aja mo urus SIM Internasional. Lalu lurus aja..nanti ketemu masjid. Parkirnya rada susah..karena gabung dengan kantor TMC polda itu. Akhirnya dapet parkir juga sih…paralel di belakang banget…depan rusunawa nya polri.

Tetapi kantornya bukan di gedung TMC yg gede…kantor untuk SIM ini di sebelah masjid. agak kecil tapi pintunya kelilhatan tulisannya…jadi tinggal ambil nomor saja. Gw dateng jam 8.30 dan tidak ada orang yg antri..dapet nomor 4. Jadi langsung dilayani. Isi formulir, serahkan semua copy dokumen diatas plus foto dan meterai juga uang 250 ribu nya. Lalu nunggu di ruang kecil itu juga. Tapi nyaman lah ruangannya.

Ajaib, gw baru aja baru baca koran…sengaja bawa dari rumah kali aja lama..eh taunya dah dipanggil. sudah jadi !! gw hitung lamaan nyari parkir dari pelayanannya..gak sampai 15 menit.
Pas isi formulir ada orang juga baru dateng dan isi formulir disebelah gw. Ternyata kalo mau bikin SIM mobil dan sim motor..fotonya juga harus dua set..plus 250 ribunya dikali dua juga.

Rasanya lebih enak kalo kita siapin semua di rumah..tinggal daftar dan jreng…langsung jadi. luar biasa nih Polri..sambil mikir juga ya..ini gimana sih kok dianggap sim lokal yg didapat sudah memenuhi syarat teknis ya…tapi ya sudahlah..asumsinya pemegang SIM lokal saat ini dianggap sudah memenuhi syarat teknis mengemudi juga, jadi SIM internasional ini yakin aja dikasih gak pake ujian ato test segala.

Yang ada dikasih berkas..map yang isinya panduan mengemudi inggris indonesia..tebal. tapi gak sempat gw baca deh. Malah lumayan juga kali ya buat yang mau ujian SIM  lokal… kayaknya banyak teori-teori seperti arti marka jalan, tanda lalu lintas dan lainnya.

Ini dia SIM nya..panjang..jadi dilipat 3 dan gak bisa dikantongin…

sim-internasional-1 sim-internasional-2

Advertisements

Penggabungan Sertifikat

Sesudah terkesan dengan pelayanan yang oke banget untuk peningkatan hak..dari HGB ke SHM yang hanya sejam ..di hari libur, kali ini dari 2 SHM yang ada mau digabung jadi satu sertifikat saja. Pengalamannya…lumayan menyedihkan..dari kantor yang sama padahal.

Ini tanah aslinya perbatasan..jadi dibeli temen gw dengan posisi satu sertifikat hak milik, satu lagi girik. Nah karena perbatasan jadi satu bidang tanah, sebagian SHM sebagian masih girik. yang girik kemudian ditingkatkan jadi HGB..sudah jadi. Gw tingkatkan lagi yg hgb jadi shm..lalu sekarang keduanya mo digabungkan..karena sudah berdiri rumah diatasnya..kan konyol kalo satu rumah dijual suratnya terdiri dari 2 shm..keduanya atas nama yg sama..nama gw.

Awalnya sih di google kayaknya gampang aja prosesnya..15 hari kerja standarnya. tapi waktu itu gw kasih ke notaris  untuk menggabungnya..eh malah nolak nolak..males ngerjainnya pak katanya..butuh setidaknya 2 bulan..dan 7 juta biayanya. karena dia males malesan juga…ya sudah deh coba aja sendiri. jadilah cuti di awal juni 2016 buat ngurus penggabungan ini.

Proses seperti biasa, ke loket..ajaib pertama, gak suruh beli map dari koperasi yang 10 ribu perak itu….tapi petugas penggabungan sedang tidak ada di tempat..waduh, gimana nih pelayanannya, gw sudah datang 35 kilometer jauhnya.bolak balik 70 km ..kalo gak ada penggantinya gawat nih..gw ngotot minta dicariin petugasnya…ya sudah ditunjuklah nama orang di gedung seberang..gw kesana bawa berkas 2 map..pertama pengukuran, kedua penggabungan. syarat-syaratnya gw  liat di web http:// bpn.go.id. Jadi sudah memenuhi syarat semua.

Gak meyakinkan banget pelayanannya…meja petugasnya dibawah tangga..kita menghadap dia..dengan jarak meja ke tembok hanya 1 meter kali..lalu diperiksa ini itunya dan dibilang akan diukur dulu..Gw mempertanyakan…pak, di web katanya kalau perlu aja diukurnya..oh ngga pak..semua harus diukur..waduh, ngapain juga ya diukur ulang..wong di masing masing sertifikat kan sudah ada hasil ukur..dan keduanya sebidang alias di bidang yang sama..ngapain juga  ya diukur lagi..tapi ya sudahlah. gw oke aja..kapan dan siapa yang akan mengukur..nanti akan ditunjuk..gw harus telfon dia dulu.
Continue reading

Peningkatan HGB jadi SHM di Tangsel

Hampir hampir gak percaya..lihat di web bppn.go.id ..katanya ada pelayanan sabtu dan minggu. Kalo sabtu pernah lihat spanduknya di jakarta selatan. Tapi minggu? bener gak ya. Ada perlu meningkatkan status sertifikat hgb di bpn tangerang selatan. jadi hari minggu 15 mei..dateng deh kesana sekitar jam 9 an. lokasinya di ruko belakang ITC ato BSD junction. Ruko nya luas dan  tempat parkir memadai. jadi kalo mo jalan sedikit aja sih..silakan parkir di mana aja..toh kompleks ruko nya luas.

Jangan lupa..kalo ke bpn, bawa meterai 6000 yang banyak. soalnya perlu dan kadang gak ngerti juga mo nyari kemana. Pulpen? jelas..musti bawa sendiri. Dokumen dokumen mending bawa aja deh..dari pada kurang nanti mending lebih. toh gak berat juga kan dokumennya.

Tanggal 15 ternyata libur..he..he..he…ada pertemuan di jakarta pak, kata satpamnya. enaknya dia minta maaf berkali kali..ok, sial aja gw nih. Minggu depannya, 22 Mei..gw dateng jam 9 lagi..ternyata jam 9-11 siang itu cuma untuk terima berkas aja. Nanti jam 1-2 siang, dokumen kayak sertifikat yg sudah jadi baru dipanggil karena dah selesai. yang penting buka ..padahal hari waisak tuh.

Untuk peningkatan gak perlu banyak kok..ktp/kk..standar deh, lalu sertifikatnya sendiri, pbb tahun terakhir plus bukti bayar..gw sih pake struk atm aja..dan sppt nya belum dapet dari pak rt..tapi diterima tuh Terakhir IMB..

Masuk..ditanyai satpam..mo meningkatkan status sertifikat…ada layar sentuh, nanti keluar nomor antrian. tapi gak berlaku nih..gw dikasih map plus bbrp formulir yang harus diisi. gw bilang berapa harganya..gratis pak. waduh, dulu sih harus beli di koperasi 10 ribu..kemajuan nih bpn. Isi formulir plus nempel meterai..tumpuk deh di meja counternya. Nanti ada petugas yg periksa…kelengkapan dokumen. ini yg paling krusial..kalo dia bilang kurang..ya balik lagi deh. gw kuatir soal pbb..soalnya gak punya sppt..dan cuma punya bukti bayar atm bca aja..ternyata lolos tuh…ditanya tanya..tapi gw jawab dengan sopan..apalagi dia tau gw jauh jauh dateng buat urus ini saja….
Continue reading

Call 123 – pasang sambungan listrik baru

Aslinya itu rumah sudah ada sambungan listrik. Model lama, daya 2,200 watt dan pakai langganan. Karena rumahnya dibongkar habis dan dibuat jadi dua rumah, nah yang satu lagi perlu sambungan listrik baru. Tahun lalu di Pamulang sambung listrik baru juga, untuk 3 rumah. Tinggal telfon aja 123. Direspons lumayan cepat. Di Pamulang sekitar 3 minggu, lalu yang berikutnya 2 minggu. Kali ini di Jakarta luar biasa…3 hari direspons dan terpasang.

Call 123 nya PLN ada menu pasang baru. Siapin aja KTP, sama pulpen buat nulis kode. KTP diperluin nanti ditanya nomor KTP nya. Sesudah operatornya minta banyak informasi, termasuk RT/RW Kelurahan Kecamatan alamat yang kita mau pasang listriknya, dia juga minta disiapin copy IMB di lokasi. Padahal kenyataannya gak pernah tuh diminta petugasnya- baik di Pamulang dan di Jakarta. Continue reading

IMB online: ngurus di kecamatan (2)- cihuuy..selesai juga.

Lama gak kedengeran permohonan IMB nya…kalo kita coba coba explorasi itu web nya..kelihatan memang prosesnya…jadi ada yg lagi periksa dokumen. kalo kurang diberitahu via email…lalu kita lengkapi dengan upload. selesai..kita lihat lagi..terakhir tanggal 24 november keliatan bahwa sudah ok verifikasi dokumen pendukung. Jadi diterbitkanlah Surat Keterangan Retribusi Daerah (SKRD) untuk IMB..nilainya 100 ribu dan dibayar di bank DKI.
SKRD ini kalo kita lihat di web nya sudah terbit..kita harus ambil sendiri ke kecamatan..ketemu dengan bagian IMB tentunya. Lalu kita setor ke bank DKI..halaman 1 yang sudah dicap untuk kita, sisanya untuk bagian IMB lagi.

Halaman satu nya lalu kita upload lagi di web dengan nomor pendaftaran kita yg awal..lalu tunggu lagi respond dari bagian IMB nya. Jangan lupa pada bagian komentar kita isi…aku isinya: SKRD sudah dibayar, bukti sudah diupload.

Selanjutnya, rajin rajin berkunjung ke web nya..yg paling gampang sih bookmark aja alamatnya..jadi waktu pendaftaran pertama mereka kirim email ..nah dari email ini kita berkunjung ke webnya..lalu dibookmark khusus nomor pendaftaran kita. ini jauh lebih mudah.karena kalau cari sendiri..lalu log in ..ribet

Muncul lagi komentar SKRD sudah divalidasi….dan akhirnya muncul komentar SK IMB sudah bisa diambil. Segera bergegas ke bagian IMB pagi pagi..bawa semua dokumen ASLI yang kita upload ke web tadi. Sertifikat, PBB, KRK, Peta…cukup ditunjukkan ke bagian IMB..lalu disuruh tanda tangan..jadi deh IMB nya.

Ini pendapatku pribadi  tentang web nya..Asli gak paham gimana bisa sih web untuk pelayanan kacrut begini. Gak informatif sama sekali…dan lebih sering down dari pada normalnya. …Mau cek status aja gak ngerti gimana caranya..yg paling jelas kalau mau daftar saja..ada petunjuk dalam versi pdf. Sisanya…bener bener kurang informatif. Jadi sabar aja..klik aja semua buat nyoba..

Jadi dari 22 Oktober pertama daftar online..jadinya tanggal 14 Desember..alias  hampir 2 bulan ato 6 minggu lah… Gak jelek jelek banget sih..

IMB online: ngurus di kecamatan (1)

Ngurus IMB di kecamatan DKI sekarang sudah harus online. Tetapi tahapan awal masih sama.

Pertama, dapatkan dulu yang namanya KRK alias Ketetapan Rencana Kota. KRK ini selembar kertas yang menyatakan tanah kita boleh atau tidak dibangun sebagaimana kita mohon. gw mohon untuk dibangun sebagai rumah tinggal. KRK sendiri bikinnya ada tahapan nya juga…meskipun lebih mudah. Datang aja ke counter pelayanan di kantor kecamatan..bawa (1) copy sertifikat, (2) pbb dan bukti bayar (3) copy KTP…dan isi formulir. Isi no hp yang bisa dihubungi..karena proses selanjutnya adalah ukur tanah kita. Mereka akan call hp ..biasanya mendadak, pagi call mo ngukur siang ini…he.he.he..jadi pastikan juga ada orang di lokasi. Ngukurnya rada serius..perlu masuk ke dalam lokasi untuk ukur lebar dan panjang tanah…

Biaya gak ada di counter..nanti ditelfon tukang ukur..sekitar 2-3 hari.  gw sih kasih ganti bensin mereka..dateng berdua..siang siang panas…rela 10000% gw. jangan lupa minta no hp tukang ukurnya.

dah gitu tunggu lagi…proses 2 minggu janjinya…yang ada dah 2 minggu gak ada kabar. Gw telfon aja tukang ukur yg waktu itu. Eh disampaikan ke temannya..dan 5 menit kemudian temannya telfon..sudah jadi !! ajaib deh..untung aja gw minta telp tukang ukurnya..kalo nggak kan terpaksa harus ke kecamatan lagi ya..untuk nanya aja.

Besoknya gw ambil..bukan di counter umum tapi langsung ke ruangan bagian Tata Ruang kantor kecamatan. disana diberi wejangan..kalo tanah gw hampir gak diijinkan..(kenapa ya? perasaan gw sih baik baik aja..semua syarat dipenuhi..) untung aja boss nya baik..he.he.he..coba kalo kayak ini pak ..dia kasih liat KRK yang isi nya DITOLAK..gw sih segera bilang terima kasih pak sudah membantu..pesan sudah dimengerti dan diterima dengan baik…untung gw dah bawa duit di amplop. diserahkan KRK nya..gw serahkan amplopnya…rela juga..tapi kenapa harus mengirim pesan yak..he.he.he…

Jadi bikin KRK itu seharusnya gratis, makan waktu 2-3 minggu aja. syarat mudah..tapi kalo gak sertifikat petugasnya bilang gak dikasih ngurus IMB. Dua tahun lalu SK dari kepala BPN sudah bisa buat ngurus imb….sekarang tidak bisa lagi. harus sertifikat HGB ato HM.

Kedua, urus imb online.

syarat dan tata cara bisa diliat di link ini :

http://dppb.jakarta.go.id/beranda/files/Panduan%20Pengguna%20IMB%20Online.pdf

lengkap, step by step dan sangat jelas buat gw. Pas buka aplikasinya..wedeh..inggris semua istilahnya..pake Oracle business process segala…rada gak jelas sih stepnya..dan gak user friendly.  tentu kita harus daftar jadi user dulu…kalo dah daftar baru bisa daftar imb online nya. tengah malam juga uploadnya gak masalah. secara umum websitenya lancar..hanya gak jelas aja di dalam kita suruh ngapain abis itu gimana..intinya mo upload dokumen dokumen yang disyaratkan..

Gambar rumah versi IMB..nah ini yg selalu problem. Gw sih call aja tukang gambar yg dulu..kasih KRK nya..lalu dia gambarin. Supaya gak beda jauh, gw kasih juga gambar arsitek untuk rumah gw..jadi dia yg sesuaikan dengan peraturan KRK dan kebiasaan yang berlaku. Terutama untuk koefisien yg boleh dibangun..cuma 60%..lalu jarak dari jalan…gak boleh terlalu maju. ada batasnya tuh. Gambar skrg harus format digital..jadi autocad plus dikasih pdf juga. Tukang gambarnya bilang sekarang harganya naik..he.he..tahun lalu masih 800 ribu ..sekarang 1.5 Juta. ya sudahlah..yg penting jadi dan memenuhi syarat.

setelah upload..besoknya dapat notifikasi di e-mail..kalo dokumen gak lengkap. Kurang dokumennya. Yang kurang dokumen Surat Permohonan IMB lalu Surat Pernyataaan Tidak Sengketa nya tidak standar…harus ikut format mereka. Masalahnya di web itu gak tersedia ini formulir..ada contoh tapi dah diisi..masa harus nyalin lagi ya?

Browsing dikit..ada ternyata di website dinas nya:

http://dppb.jakarta.go.id/beranda/semua-download.html

Ya sudah..tinggal diisi..scan..lalu upload lagi. Sudah canggih sih mekanisme kerjanya..keliatan di log nya..siapa yang meriksa dokumen..lalu komentarnya apa..dan otomatis diimel ke kita…sudah gw upload perbaikan yg diminta..dan sekarang tinggal menunggu…berapa lama realisasinya dari janji yg kurang dari satu bulan itu…semoga lancar.

krk nomor 6

KRK dari tata ruang

Mengurus sertifikat di BPN Jaksel -cihuy..akhirnya terbit 7.5 bulan.

Setelah menunggu sejak tengah Juli lalu..akhirnya..terbit juga sertifikat HGB nya. cek lewat web bpn.go.id dulu..masukin nomor tanda terima berkas..dan pin nya..yg ada dibawah barcode di tandaterima. Isi tanpa spasi ato strip. Keliatan sudah selesai. Wah rada gak percaya nih, coba cek lewat sms 2409..ini canggih juga..ketik sesuai yang diminta..Berkas spasi..nomor pendaftaran dll…dibalas langsung, sudah selesai. Ya syukur deh..gw bergegas ke BPN Jaksel untuk ambil buku sertifikatnya.

Total waktu yang dibutuhkan sejak akhir desember hingga 18 Agustus..8 bulan. Total biaya, resmi nih….. untuk pengukuran 500 ribu satu bidang tanah ukuran 100 meter persegi. lalu 50 ribu untuk pendaftaran hak GB menjadi sertifikat. Itu saja. yang terjadi 1 juta rupiah spy tukang ukur datang….lalu 500 ribu utk staff di seksi penerbitan SK HGB utk monitor progres dan 50 ribu untuk tip ambil sertifikatnya. next time…kalo kita sabar aja kayaknya setiap tahapan ada maximum waktu nya..jadi gw rasa mereka akan proses juga karena akan termonitor.

dari proses yang ada sepanjang ini bisa dipelajari beberapa hal..

yang paling krusial tentu saja pendaftaran pertama untuk pengukuran. Disini logika dokumen harus jalan…artinya kalau dokumen pertama bilang ini tanah atas nama A, maka ketika kita datang mohon diukur..apa dasarnya. Untuk tanah yg gw urus..dokumennya Surat Kavling Asian Games atas nama A. Lalu ada surat menikah A dengan istrinya. Ada juga surat kematiannya. Terakhir ada surat keterangan waris dari Lurah. Bahwa A memiliki anak XYZ. Jadi sekarang kepemilikan di XYZ..pindah ke gw atas dasar Akta Pemindahan Hak dari  Notaris…logis kan.

Kasus yang dulu…Surat Kavling atas nama A..lalu ada surat sepotong..dan kuitansi dari A dikuasakan ke B dengan harga tertentu. Lalu B meninggal..keterangan waris ada yang menyatakan B memiliki anak CDEF. Akta jual beli dari CDEF ke gw. Oknum BPN bilang kalo ini tidak layak diproses..karena dari A ke B itu hanya penyerahan kuasa..bukan hak. Jadi harus dicari ahli waris A agar bisa diserahkan haknya ke B dan ahli warisnya..dan itu sudah terjadi tahun 1960 alias setengah abad yang lalu !!! itu juga yg bikin prosesnya lebih panjang..9 bulan. padahal sudah bayar ke oknum BPN.

lolos dari pendaftaran..tinggal tunggu aja diukur..keluar surat ukur..lalu dipindahkan ke panitia A..keluar surat persetujuan panitia A..terbitlah SK HGB nya..setelah terbit..kita daftarkan SK itu agar diterbitkan buku Sertifikat yg hijau.

Nah semuanya kayaknya sudah ada maximum hari prosesnya…Sayangnya kita harus memonitor..kuatirnya, proses berhenti karena ada problem..kita tenang tenang aja menunggu..mereka tidak memproses karena gak lengkap. Makanya perlu juga tuh dapet nomor HP pegawainya…jadi bisa sekali sekali memonitor sudah sampai mana perjalanan dokumennya. Memonitor itu kan artinya kita harus dateng..nanya …lebih lama waktu untuk kesana nya daripada disana sendiri…makanya orang males dan serahkan saja ke notaris untuk mengurus…notaris menugaskan staffnya.

Satu lagi status berkas bisa dicek di web dan sms dua bulan lalu sih masih payah..gak jelas dan selalu tulisannya dalam proses. tapi kemarin ok banget tuh…dah bisa bilang sudah selesai. SMS juga begitu …2409 ini dulu asal asalan aja…sekarang sudah benar informasinya.

Selamat mengurus surat sendiri..kalo mau. sediakan waktu untuk bolak balik…dan sabar..kalo liat antrian gak berjalan baik ..dan menguatamakan para pegawai notaris..bukan kita  yang pemohon langsung.

 

Mengurus sertifikat di bpn jaksel (5) update

Setelah dicari cari ternyata BPHTB dan SSP Asli nya keselip di berkas waktu permohonan SK.  Langsung aja setelah dikabari dokumen itu ketemu, datang ke BPN (lagi) dan daftar untuk penerbitan sertifikatnya. Ambil nomor antrian dulu  untuk jenis kegiatan Pendaftaran SK. ada juga pendaftaran Tanah..dan bukan yang ini. Beli dulu map nya di koperasi. Diperlukan BPHTB yagn sudah divalidasi. Nah validasi ini dulu harus ke Kecamatan dan susyah nya minta ampun.perlu seminggu plus syarat dokumen seperti AJB, surat waris dll..persis kayak mo ngurus sertifikat aja. Lebay banget kecamatannya..padahal esensinya cuma mau menyatakan bahwa saya sudah bayar lho BPHTB nya..ini bukti bayarnya, nah silakan dicek apa benar sudah bayar atau belum. gitu aja kan.

Sekarang tidak perlu lagi validasi model begitu..cukup isi formulir (copy aja di koperasi)..tandatangan, beres. Jadi untuk memohon penerbitan buku sertifikat cuma perlu SK BPN Asli, BPHTB lembar 3, Surat Peryataan pengganti validasi, Surat Permohonan. Serahkan ke petugas yang amat ramah dan sangat membantu serta desk nya gak pernah penuh…

Selesai, dikasih form untuk bayar ke kasir..50 ribu per permohonan. Masukan ke loket kasir dan bayar..lalu dipanggil untuk diberi tanda terima. Bawa lagi bukti bayar itu ke desk tadi, serahkan ke petugas untuk kemudian diberi bukti pendaftaran yang isinya nomor pendaftaran baru lagi. Kata petugasnya silakan di sms ke beliau nomor pendaftaran kita.. untuk update sudah selesai belum..biasanya seminggu lebih. OK, nanti deh abis lebaran di sms nya..

 

Mengurus sertifikat di bpn jaksel (4) update-bphtb jangan dibayar dulu ya

akhirnya…SK pemberian HGB keluar juga. Setelah bawa ke lurah sebagai anggota panitia A..tanda tangan, balikin lagi ke petugas pemroses di BPN…tunggu..telfon. jawabannya sudah dinaikkan ke sub-seksi nya…telfon sekertarisnya, sedang direview oleh petugas lainnya. telfon lagi minggu depan…petugas sedang sakit..he.he..he…telfon lagi minggu depannya..sudah selesai direview, sedang di ruang boss..nanti telfon aja lagi. Minggu depannya barulah keluar berita baiknya..sudah keluar sk nya silakan ambil di loket. Jadi total sejak memasukkan formulir permohonan sampai sekarang keluar SK pemberian HGB memakan waktu 6 bulan an…fuiih. plus 6 kali mengunjungi kantor bpn nya..dan telfon berkali kali…ke beberapa orang.

Selanjutnya masuk proses pendaftaran hak..untuk penerbitan buku sertifikatnya. Syaratnya gampang aja…SK BPN pemberian hak, identitas diri plus BPHTB. nah yang ini sekarang problem. BPHTB itu sejatinya bea yg harus kita bayar ke negara karena negara memberikan hak atas tanah negara dan bangunan diatasnya kepada kita. Ini ditunjukkan dengan SK HGB ….nah supaya bisa didaftarkan hak kita ini..yang ditunjukkan dengan buku sertifikat, BPHTB harus dibayar dulu.

Problem muncul karena transaksi tahun 2013…bphtb langsung diminta notaris utk dibayar..besarannya berdasarkan harga transaksi (notaris tentukan besaran yang wajar) atau NJOP. Biasanya NJOP plus sedikitlah..sebagai harga transaksi. Dari situ dihitung BPHTB nya. Harga NJOP x luas tanah plus bangunan..ikut aja harga PBB. Lalu ada harga transaksi..ditambah 5-10% sama notarisnya.

BPHTB dihitung minimum harga NJOP..tapi notaris biasanya pakai harga transaksi..krn kan sudah rahasia umum kalo NJOP kelewat rendah. Jadilah biaya transaksi – 80 Juta pengurang BPHTB..lalu dikali tarif 5%. sudah dibayar di 2013. DKI Jakarta menaikkan NJOP gila gilaan tahun 2014…n bener juga sih. Pendaftaran butuh BPHTB yang dibayar dengan NJOP pada saat mendapat hak..yaitu bulan ini. Jadilah BPHTB yg sudah dibayar tahun lalu harus disesuaikan alias dibayar tambahanannya..karena NJOP meningkat.

Bayar BPHTB pada saat transaksi berresiko kayak gini..pertama luas tanah bisa beda antara yg di PBB dengan yg diukur BPN sesuai dengan nanti surat ukur nya. BPHTB dibayar berdasar luas riil yg ditetapkan BPN, bukan luas PBB. Kedua harga njop yang sudah berubah..ganti tahun seperti kasus gw ini.

Sialnya lagi, waktu permohonan awal, gw masukkin semua dokumen termasuk bukti bayar BPHTB dan Pajak Penjualan. Sekarang harus gw minta lagi untuk dilampirkan di proses pendaftaran hak. terpaksa dah urusan lagi ke lantai 2..minta dokumen asli itu. Dicari sama pegawai sana…dan ketemu satu, hilang satu. janjinya yg hilang mo dicari segera. Nah kalo gak ada yg asli bukti bayar BPHTB itu ..gimana gw mo daftar hak ya…

Nyesal juga, ternyata  BPHTB bayarnya kalo dah keluar SK BPN aja ..tinggal hitung luas asli menurut pengukuran BPN (kan luas PBB ato girik suka salah tuh dibanding fisiknya)…kali NJOP terkini..mark up dikit buat jadi biaya transaksi..baru deh dikurangi 80 juta dan kemudian kali 5%. Bayar ke bank DKI. Kalau memang transaksi yang tidak menyangkut pemberian hak dari negara..baru deh bisa dibayar langsung pada saat transaksi..misalnya jual beli yang sudah HGB ato SHM…ini sih pajak dan bphtb bisa langsung bayar.

Sekarang masih menunggu kabar nih..dah ketemu belum aslinya BPHTB untuk kavling yg satunya…kalo sudah dapet, baru lah..daftar hak untuk penerbitan buku sertifikat. Menanti..dan telfon lagi…..

 

 

Pasang Listrik Baru- PLN 123

Telfon PLN 123 ini ternyata seperti customer service yang tersentralisir. Jadi kalau kita punya keluhan..ya operator siap mencatat saja..lalu didistribusikan ke unit yang terkait. Jadi agak sulit kalo punya keluhan agak detail..atau mau follow up keluhan yang lalu.
Pengalaman tahun lalu: telfon 123 mau turunkan daya listrik jadi 2200 watt..teknisi gak dateng dah seminggu. Lalu, listrik mati. Dicurigai pulsa habis…karena sudah merah kedip kedip. Beli pulsa, lalu isi dan gagal terus. terpaksa telfon 123 lagi…4 hari langsung datang teknisi dari PLN jatinegara…ya sudah, diperiksa. ternyata meteran dimakan semut. Karena tidak bawa meteran pengganti, dikasih meteran cadangan dia. sekalian dong bilang bawa meteran pengganti yang 2200 watt karena sudah lapor mau turunin daya..eh gak bisa tuh. ordernya buat periksa listrik mati aja, jadi gak bisa urusan turun daya….he..he.he.. Ok deh.

Seminggu lagi, meteran dateng dan dipasang. tinggal deh itu pulsa nyangkut..karena pulsa buat nomor meteran lama yang sudah diganti. Telfon lagi 123 karena teknisi gak bisa urus pulsa..sekali lagi, ordernya menghidupkan listrik..karena problem di meteran, ganti meteran dan selesai. Bolak balik ditanya gimana caranya …kan sayang pulsa yang sudah dibayar sekitar 500 ribu dan gak bisa kepakai…masa sih jadi nyumbang ke pln. Akhirnya setelah telfon berkali kali..dan seperti biasa, hanya dicatat saja…urusan pulsa selesai..teknisi dateng..call pusat, minta kode pulsa..diinput..dan selesai. urusan turun daya ? sampai sekarang belum ada follow up tuh…kayaknya musti berkali kali ya.

Nah, kali ini mo masang listrik baru..tapi bangunan belum ada. Terus terang, rada pesimis nih..googling dulu syarat syaratnya..baru call 123. Ajaib, cuma diminta lokasi dimana, mo masang berapa watt (gw bilang 2200) lalu mo diisi pulsa awal berapa…no ktp pemilik..no ktp kuasa-kalo kita nyuruh orang…lalu dikasih deh nomor registrasi. Biaya pasang baru 1650 ribu utk 2200 watt, lalu gw isi pulsa 350 ribu..total jadi 2 juta 6 ribu perak.

coba pakai mandiri mobile banking..gagal. ini menunya bayar, listrik, non tagihan listrik…diisi digitnya..kebanyakan. Ke ATM aja lah..ternyata bisa…bayar, listrik, no taglis…isi nomor registrasi, lalu muncul tagihannya. tinggal ok dan print struk nya. Seminggu lagi ada yg telfon..ternyata ini teknisinya. minta lokasi detail. Sampai disana, cuma lihat tiang listrik terdekat..tarik kabel. Kita harus siapin kabel tufur..itu kabel besar dari meteran ke MCB yg biasa di dalam rumah. karena gw gak punya, gw suruh beli aja..eh dia ada stock. ya sudah..pakai aja dulu..nanti diganti (duit). Belum ada rumahnya dia ok aja..soalnya mo dipakai buat pompa air dan listrik tukang buat penerangan…sangat kooperatif. Setengah hari aja dah jadi…

Dengan terpaksa gw melanggar aturan PLN utk tidak memberi uang kepada petugas kami….(di akhir bicara biasanya operator 123 itu selalu ingatkan kita untuk tidak memberi uang ke petugas mereka..demi spirit anti korupsi). gw kasih pengganti kabel dan transportnya..gak banyak sih..ini judulnya customer yang puas dan memberi tip..kira kira gitu. Waktu ganti meteran tahun lalu juga gw kasih tip..dan mereka menerima aja kok. soalnya mereka itu rupanya bukan pegawai pln..alias di outsource jasa ini oleh pln ke perusahaan lain..jadi teknisi ini staff perusahaan vendor pln nya.

Monggo, boleh dicoba telp 123 nya..lumayan untuk pasang baru.