Mau berantas suap? yg ngasih bebasin,yg nerima hukum berat.

Korupsi dengan segala akibat yang kita rasakan tentu saja penyebabnya banyak. ini sistem yang kompleks dan runyam. jadi jangan coba coba mikir korupsi selesai dengan hukuman mati. ato dengan remunerasi gaji pegawai negeri yang dinaikkan. Tidak semudah itu pastinya. Jadi banyak yang harus dibenerin untuk menyelesaikan korupsi baik yang kecil kecilan, sedang dan jumbo…yang sederhana sampai korupsi yang canggih..yang gampang beresinnya sampai yang rumit dan super rumit.

Untuk urusan suap menyuap, yang beri suap juga kena hukum. Ini yang bikin korupsi gak selesai selesai di Indonesia. Bayangkan aja..satu instansi mau dibersihkan dari praktek korupsi. katakanlah kantor pajak. Untuk itu semua petugas pajak harus jujur dalam memungut pajak dari masyarakat. Oke, pas dimulai…ternyata kalo masyarakat menyuap petugas pajak, kedua-duanya kena pasal pidana korupsi. Lha, ngapain ngelaporin petugas yang nakal..yang suka meras..kalo masyarakat sebagai pemberi juga harus kena juga. Mendingan ya sudah, kolusi aja..pajak yang harus dibayar 100 perak, bilang aja setuju kalo bayarkan ke negara hanya 10 perak, untuk petugas pajak 30 perak..jadi tadinya harus keluar duit 100 perak, alhasil dengan kolusi jadi hanya 40 perak. Masyarakat pengusaha senang…petugas pajak senang karena tambah tajir kan..negara rugi. tadinya pendapatan pajak 100 perak, realisasinya hanya 10 perak. Nah memberantasnya gak bisa sekaligus..petugas dan pengusaha harus bersih dan jujur. Idealnya sih iya begitu..makanya UU Pidana korupsi kita bilang penyuap dan yang disuap kedua nya kena pasal. Tapi realitasnya menurut gw malah salah nih. Mau sekaligus ngebersihkan petugas pajak dan masyarakat pengusaha..alhasil kedua nya tidak tercapai.

Menurut gw nih..harus bertahap, satu satu. Petugas pajaknya aja dulu yang dibersihkan. Caranya kalo ada suap menyuap..lalu masyarakat pengusaha yang menyuap lapor, maka dia jangan dikenakan hukuman. malah harus dikasih ‘hadiah’ berupa pembebasan pasal penyuapan. Pajak yang harus dibayar juga boleh didiskon…Jadi kalo dia sudah deal tadinya 10 perak aja pajaknya..bukannya 100 perak..ya sudahlah, biar aja 10 perak.

Alasan gw nih..kalo dia gak kena pasal penyuapan..pasti dia berani dong melaporkan oknum petugas pajak yang minta suap. Berikutnya kalo dah lapor..tapi harus tetap bayar 100 perak pajak ini sih namanya cuma cari musuh..cari repot. Tetap aja harus bayar 100 perak..jadi malah nambah musuh di kantor pajak sana..tahun depan bisa lebih ganas diperiksanya…Jadi kasih aja dia bayar tarif yang sudah disepakati..ato katakanlah didiskon 50% dari pajak sebenernya. Jadi dia harus bayar jadi 50 perak aja. bukan 100 perak. Nah ini namanya kasih insentif penguatan untuk perbuatan baik kan…berani ngelapor dan ada untungnya kalo ngelaporin petugas pajak nakal.

Dengan model ini, paling ngga petugas pajak takut macam-macam..karena bisa aja dah deal juga ternyata dilaporin bisa cilaka dia. Bisa dijamin petugas pajak gak akan mau main main..setiap tawaran dari pengusaha pasti dilihat dengan curiga..jangan2 ini cuma mau bayar pajak diskon 50% nih..pura pura nyuap, gw terima eh abis itu dia lapor..mending gak diterima aja suapnya..jadi periksa aja yang bener..dan kenakan perhitungan pajak yang sebenernya.

Lha kalo petugas pajak dah takut nerima suap..pengusaha mo nyuap siapa lagi? kan pasti brenti tuh praktek suap menyuapnya dan pastinya penerimaan negara jadi bener bener di jumlah yang seharusnya. Jadi jangan coba bersihin kedua pihak sekaligus..malah gak bersih dua dua nya nanti..satu aja dibersihkan, dibikin takut korupsi..nanti pihak pengusaha pasti juga taat pajak..karena gak ada petugas yang mau disuap kan.

Jadi kalo masyarakat mo ngurus IMB ato sertifikat misalnya. kalo dimintain uang extra sama petugas pada waktu proses ngurus..kasih aja dan dokumentasikan. Paling ngga nomor seri uang nya catat aja dulu..ato kalo transfer lebih bagus..kalo pake foto lebih mantap lagi. Nah, sesudah transaksi, pemerintah siapin dong pelaporan yang gampang dan cepat..digital kalo bisa. misalnya pakai WA aja lapornya. Habis itu baru diklarifikasi ya..bener gak pelapor ini lagi ngurus IMB ato Sertifikat misalnya..dan seterusnya. Kalo terbukti memang terjadi suap. maka sertifikat ato IMB nya dikasih gratis dan segera diterbitkan deh..Jalur extra..jalur penghargaan dari pemerintah…Petugas yang nerima suapnya segera dihukum. Uangnya kembalikan ke masyarakat. Kalo begini kan masyarakat juga semangat memberantas korupsi..semangat ngelaporin oknum petugas yang korup..karena uang suap dikembalikan..pengurusan malah diberi jalur cepat…

Kalo yang sekarang bener bener gak ada insentif buat masyarakat. Kalo lapor harus membuktikan dan kalo terbukti suap menyuap malah masyarakat juga kena pasal. Lalu kalo lapor tetap aja urusan perijinan misalnya gak selesai..malah malah temen2 oknum tadi kesal dan marah..jadi prosesnya malah bisa dibikin susah dan berbelit belit ato dicari salahnya sehingga ditolak. Mana ada gunanya ngelapor..mana ada juga program pemberantasan korupsi suap menyuap yang bisa terjadi ya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: