Lapor lalu rampas hartanya..kalo dari korupsi.

Buat para penyelenggara negara-rata rata pejaba hingga eselon 2- dan orang yang memegang jabatan strategis, beresiko seperti hakim, penyidik,pemeriksa pajak dll…UU minta untuk menyampaikan laporan  harta ke KPK. Ini amanat reformasi..menjabarkan Tap MPR yang bilang anti KKN kalo gak salah.

Jadi UU LHKPN – laporan harta kekayaan penyelenggara negara, disahkan..lalu UU KPK diterbitkan-untuk mengelola laporan ini dalam kerangka upaya pencegahan korupsi. Sayang..ketinggalan satu, UU untuk harta ato kekayaan yang tidak sah (illicit enrichment). Padahal diniatkan disinilah semua sanksi ditetapkan..buat yang tidak mau lapor harta..dikasih sanksi, lalu buat yang lapor tapi gak bener isi laporannya..disanksi juga. termasuk lagi..menerangkan asal muasal hartanya dari mana…Sedap ya. Kalo jadi ini UU keluar sebenernya..mumpung lagi semangat reformasi..bisa jadi negara gw dah maju dan sejahtera kali ya sekarang…Paling nggak yang mo korup jadi mikir lebih panjang…karena ngumpetin hasil korupsnya jadi lebih susah. Apalagi kalo ketauan…..ketauan hartanya aja dah ribet tuh neranginnya dari mana..dan kalo gak bisa ngejelasin asal usulnya…bisa malah diambil hartanya.

Karenanya situasi sekarang untuk laporan harta dan pencegahan korupsi rasanya gak sempurna. Gak ada sanksi pidana untuk yg gak lapor …dan gak ada juga sanksi pidana kalo lapor gak bener.. Ya jadilah kayak gini.  Tiap waktu malah kita yang sibuk menghimbau..meminta agar melaporkan hartanya. Jangan cuma pameran harta aja..tapi laporkan dong. Ini anehnya pejabat kita..pamer mau, tapi suruh ngelapor gak mau.

Kenapa ya sanksi itu gak sekaligus dikenakan ? …padahal kan logis aja ya kalo mo mencegah orang korupsi dan belom bisa mencegah tindakan korupsinya..ya tungguin aja diujung..bikin susah aja nyimpan hasil korupsinya…ato sekalian aja kalo ketauan asset nya besar dan tidak wajar..sekalian aja periksa dan minta dijelaskan darimana saja datangnya asset ini.

Misalnya nih ada orang yang nerima suap, gratifikasi ato apa saja lah terkait jabatannya selama bertahun tahun.. kalo duitnya itu disimpan di rekening bank..baik nama dia sendiri atau nama anak/istri/suami…maka pasti terdeteksi. bahkan detail rekeningnya dia nerima dari siapa aja kan bisa dicari. Ato yang lebih canggih dikit.uangnya dibeliin polis asuransi yang guede banget..tapi kan bakal ada nomor preminya tuh. Bisa juga dia investasikan uangnya di pasar modal, bisa beli saham, obligasi ato apa aja deh instrumen pasar modal. Tetap aja bisa dilacak..kan semua harus ada namanya. Yang paling sering sih, uangnya dibeliin tanah ato rumah..yang pasti dokumen sahnya ada ..sertifikat yang dikeluarin BPN. dari situ bisa dilacak..kalo dicek namanya ke bpn kan keluar tuh sertifikat apa aja yang ada atas nama dia..ato anaknya, ato istrinya….Bahkan kalo duitnya  dibeliin mobil, truk  pokoknya kendaraan yang harus daftar di samsat..tetap aja bisa dilacak.

Kemampuan melacak ini tentu ada batasnya juga. kalo dia belikan tanah ato rumah tapi atas nama supirnya. tentu aja gak kelacak..tapi kebayang ngga resikonya. tiba tiba supirnya meninggal, rebutan harta deh anak istrinya..bisa melayang tuh rumah ato tanah..karena nama supir nya itu artinya supir dan keluarganya yang berhak. jadi berresiko besar kalo pakai nama orang lain..

Ada satu lagi kalo nama nama ini dicek profilnya. dicross data nya ke dirjen pajak misalnya. apa bener ini supir punya nomor pokok wajib pajak. kalo gak punya npwp tapi punya tanah berhektar hektar kan sudah cukup tuh untuk mulai diteliti..mungkin dari sisi pajaknya ya. Singkatnya, kalo dibikin susah nyimpen hasilnya..pasti orang lebih mikir untuk korup.

Belakangan publik diributin lagi sama rencana dorong RUU Perampasan Asset. Ngeri juga sih denger judulnya..sambil baca baca gw liat pasal 3 nya.

Setiap orang yang memiliki aset yang tidak seimbang dengan penghasilannya atau yang tidak seimbang dengan sumber penambahan kekayaannya dan tidak dapat membuktikan asal usul perolehannya secara sah, maka aset tersebut dapat dirampas berdasarkan UU ini

Aset yang tidak seimbang sebagaimana dimaksud merupakan aset tidak wajar yang dihitung melalui total kekayaan dikurang penghasilan yang diperoleh secara sah.

Ini bagus banget dan mendukung kepatuhan serta kebenaran laporan harta. Apalagi kalo secara eksplisit disebut bahwa ini dilakukan melalui pemeriksaan Laporan Harta…gw tanggung pada ketar ketir tuh orang orang yang selama ini nyimpan hasil korupsinya baik hasil dari suap, penerimaan gratiifkasi ato yang lainnya.

Nah ini yang luput dari perhatian kita semua. Ternyata RUU ini gak masuk prolegnas sama DPR..artinya gak masuk dalam daftar RUU yang bakal dibahas tahun ini… Sedih nggak? ..gw pikir yang bikin UU kan cuma dua pihak. pertama pemerintah, kedua DPR..kalo gak masuk prolegnas artinya DPR gak ngerasa penting..kalo pemerintah gak ngerasa penting juga..ya gak bakal pemerintah mendesak supaya dibahas dan disahkan. Kalo ngeliat isinya bisa dimengerti..ini bakal jadi dahsyat dan efeknya kemana mana. Semua penyelenggara negara bakal ketar ketir karena harta yang diperoleh dengan tidak sah..bisa dirampas.

Kalo pemerintah gak semangat mendorong..DPR juga gak ngerasa ini penting..gw sekarang jadi ngerti kenapa korupsi di Indonesia bakal never ending story alias gak bakal selesai. Semua pihak yang omongannya berkomitmen memberantas korupsi sebenernya gak sepenuh hati. tergantung kepentingannya aja..baik pribadi ato juga kepentingan kelompoknya. Padahal kalo semua penyelenggara negera gak bisa lagi ngumpetin harta haram nya..ato kalo ketauan dirampas..bukannya korupsi bakal mati kekeringan? -kalo gw analogiin dengan tanaman nih.

Gw nungguin sambil memantau berita berita di media..gak ada tuh merasa kehilangan dengan tidak masuknya RUU ini ke prolegnas…bikin gw mikir lagi..jangan jangan memang masyarakat juga tidak serius untuk pemerintahan yang bersih ya..karena miskin dan terdampak korupsi aja berteriak lantang..kalo gak miskin..dirinya gak terdampak ..ya biar aja orang lain korup…Sedih..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: