jual beli jabatan..lumayan sih dapetnya

Ada aja kelakuan kepala daerah sekarang ini…Baru kena OTT ibu bupati Probolinggo dan suaminya yg anggota DPR. Ini menarik soalnya suaminya itu sebelum anggota DPR ternyata menjabat bupati probolinggo 10 tahun alias 2 periode..jadi ini jabatan yang diwariskan ke istrinya. Ada yang lapor lalu disadap…kena deh.  Pasangan ini dan kaki tangannya tentunya  mungut 20 juta dari bawahannya..pegawai pemda probolinggo yang mau ngisi jabatan kepala desa sementara..cuma 6 bulan. Dan ini ada 250 desa yang butuh kepala desa sementara kayak gini.

Probolinggo

Kalo kepada desa yang definitif ya dipilih masyarakat. Pemilihan 250 an kepala desa ini harusnya Desember 2020. Karena covid diundur jadi Desember 2021. Tapi masa jabatan 5 tahunan para kepala desa ini habis sekitar Juni-Juli tahun 2021. Jadi harus diangkat pejabat kepala desa sementara. Calon pengisi jabatan sementara yang hanya 6 bulan ini ya pegawe pemda probolinggo. Nah para calon ini yang dikoordinasikan untuk nyetor @20 juta.. lumayan kan kalo semua nyetor bisa dapet 5 Milyar tuh bupati…soalnya Bupati lah yang tandatangan untuk mengangkat para pejabat sementara ini, kalo udah ada paraf dari suaminya…. Jadi tandatangannya bisa bikin 5 M.

Kira kira Jual beli jabatan itu sederhananya ada jabatan yang mo diisi. Para calon harus memenuhi syarat dulu…dah gitu barulah nyetor untuk boss yang tandatangan pengangkatannya. Ada lagi variasinya..supaya bisa dapet di lokasi tertentu..jabatan sama, harus nyetor.  berikutnya..dah di posisi yang enak dan lokasi enak..supaya gak dipindah, ya nyetor…Gitu aja sih…

Nah, jabatan yang mo diisi ini di daerah ada beberapa model. Pertama, jabatan yang tersedia sedikit tapi menguasai anggaran daerah. ini jabatan kepala dinas..yang anggarannya besar ato berurusan dengan masyarakat/pengusaha tentu ‘harga’ kursinya lebih tinggi. Kepala dinas itu di daerah gak lebih dari 20 kursi.  termasuk juga jabatan kayak camat. kalo desanya ada 250 an..camatnya bisa sekitar 20-25 an tuh..Jabatan direktur BUMD juga bisa jadi obyek buat setoran. BUMD ini kayak bumn tapi yang punya pemda …biasanya persh air minum ato PAM,  pasar..gak terlalu banyak sih BUMD ini. tapi tetap aja bisa dijadiin obyek ya.

Kedua, jabatannya banyak..misalnya guru dan kepala sekolah. Untuk dapat jabatan kepala sekolah ato mo pindah ke lokasi tertentu yang dianggap lebih enak…ato sudah disana supaya gak dipindah…di beberapa tempat perlu nyetor. Soalnya kepala sekolah kan megang anggaran sekolah yang termasuk disini dana BOS. nah ini mirip dengan anggaran di dinas. Kalo muridnya banyak..apalagi di daerah yang kaya..bakal makmur guru/kepala sekolahnya..makanya berlomba deh supaya sama boss nya dipindah kesana. ato kalo dah disana, nyetor supaya jangan dipindah. Yang ini dilakukan sama bupati Cianjur dan kena ott juga…Soalnya dia memeras 140 an gur/kepala sekolah di Cianjur. 

Ketiga, memeras pegawai kementerian lembaga yang dipekerjakan di daerah. Bidan yang pns misalnya, itu kerja di kabupaten tapi SK pengangkatannya sebenernya dari Kementerian Kesehatan. Eh oknum kepala daerah nakal nih..SK ditahan disuruh tebus. Kalo ngga ditebus? ya gak dikasih dan urusan gaji terhambat pastinya. Salah satu kabupaten ngenain tarif 25 juta per SK. lumayan kan kalo ada 40 bidan aja…Belom lagi penyuluh pertanian…SK nya dari kementerian pertanian..ditahan aja SK nya, diminta nebus..supaya cepat urusan gaji bisa cair kan..

Praktek-praktek gini banyak terjadi di daerah. Waktu rotasi ato mutasi kan tergantung kepala daerah aja. Semau dia mo bikin rotasi kapan aja. Makanya gw pikir kalo dia lagi butuh duit.diumumin aja rotasi..ngumpul tuh setoran. Supaya gak dia langsung yg turun tangan..pake deh perantara siapa gitu untuk mungutin dari calon.

Kebayang ngga gimana korupsi gak menggurita..bupati naik dengan biaya gede waktu pilkada..lalu dagangin jabatan..dari jabatan guru sampai kepala dinas. orang yang mau nyetor buat jabatannya udah kebayang kan..pasti nargetin pendapatan yang lebih besar dong..kalo ngga tekor ntar ya. masa sih itu calon kepala desa sementara mau nyetor 20 juta..pasti karena dia berharap bisa dapet lebih besar dari itu kan…dari mana tuh datengnya? Kalo kepala dinas..ntar nyarinya dari pemborong, supplier, bahkan nyari setoran dari anak buahnya..gitu terus beranak pinak kebawah…

Gimana berantasnya? Pertama sih aparat pengawas harus berjalan dong. Itu inspektorat kan pasti denger gini-ginian..segera dong bertindak. tegur bupatinya (kalo berani..) ato lapor ke provinsi ato ke pusat..bahkan langsung aja lapor ke kpk. biar kapok itu kepala daerah…Kedua, gw pikir sih memang remunerasi ato penghasilan resmi kepala daerah itu kekecilan. Untuk daerah yang kaya raya memang fasilitas bisa besar.tapi kan yang resmi gaji dan tunjangan perlu ditingkatkan dong. supaya tenang dia kerja..gak mikir nyari duit dari sana sini lagi..

Ketiga, dia naik jadi kepala daerah ngabisin modal besar..pilkada nya mahal banget..jadi ada upaya ngembaliin modal pastinya. Nah yang gini gini kalo ketemu pembisik yang nawarin solusi yang aman…pasti dia oke in. Ini lah salah satu solusinya..jual beli jabatan. 

Keempat, ini kan suaminya dulu bupati..sebelumnya bahkan suaminya ini ketua DPRD. di sini keliatan kayaknya ini keluarga sudah paham banget probolinggo. Abis istrinya menjabat 10 tahun lagi..kalo anaknya maju pilkada jangan jangan kepilih juga. Indonesia butuh pengaturan conflict of interest. Jadi pihak pihak yang terkait dan berpotensi bias dalam putusan harus dilarang menjabat. Suami kepala daerah, istri ketua DPRD..ini bias pastinya. Ato suami bekas bupati..balik lagi jadi pengusaha, lalu istri jadi bupati. Suami usahanya nyari proyek pemda..ya pasti dapet dong. konflik kepentingan akibat kekeluargaan ini kan harus diselesaikan..larang aja sekaligus jabatan yang berpotensi korupsi karena ada konflik kepentingan berupa hubunga keluarga. coba deh liat yang namanya dinasti dinasti kepala daerah…ato satu keluarga turun temurun menjabat..sudah suami selesai, istri..sudah selesai anak dan seterusnya…di kabupaten ini anaknya,di kabupaten lain ponakannya, di tempat lain om nya dan seterusnya. Yang jadi pengusaha tentu enak..ke sana sini sodara semua…

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: