Korup: karena (hampir) gak ada yg ngawasin

Lagi ngebayangin aja nih…Mulai bisnis buka warung kopi. Modal duit  sendiri, yang kerja ya loe sendiri. Jadi barista, waiter, kasir..sampe bersih bersih. Kalo maju..bisa mulai cari pegawe lain ngebantuin kan. Tetep deh kita kasirnya ato baristanya tapi dah mulai nih kerjaan diserahkan sebagian.

Nah, bisnis makin gede..coba coba buka cabang di tempat lain.  pasti dah bukan loe lagi yang ngerjain semua. tapi pengawasan masih loe sendiri. contohnya loe ngawasin dua lapak itu dari catatan  duit masuk keluar tiap hari. Ato ngawasin kualitas kopi dengan cara tetap loe sendiri yg beli dan giling. Bisa juga sekali kali sidak ke lapak. mungkin lapak keliatan jorok ato ada pegawe yg males. Pasang CCTV di 2 lapak itu juga bagian dari pengawasan.

Jadi karena makin gede usaha, pengelolaan dah loe delegasikan ke pegawe. pengawasan masih sendiri. semuanya berjalan supaya bisnis untung dan kalo ada yg mungkini bisa bikin rugi, bisa diatasi segera.

kopi1kopi2

Bisnis berkembang lagi jadi 10 lapak ato bahkan 1,000 lapak. Dah pasti pengelolaan dikasih ke orang lain Juga pengawasan bisnis. Karena skala usaha dah besar banget. jadi gak mampu kalo ngelola dan ngawasin sendiri. Loe bayar pegawe yg pengalaman ngejalanin lapak kopi. Bayar juga pegawe yg ahli audit ato pemeriksaan. untuk ngawasin lapak supaya jangan ada yang curang, kerja malas, nilep duit ato lapak jorok.

Pengawas ini ya tiap hari cuma pengawasan aja. Bisa jadi dia analisa pemasukan pengeluaran lapak. Dia ngeliat ini lapak pegawe banyak tapi pemasukan dikit. yang satu lagi sebaliknya, nah ini orang lapor ke loe deh. musti mutasi nih kepala lapak di daerah sana. pemasukan dikit padahal pegawe banyak. ok, loe putuskan mutasi. Kayak gini nih namanya pengawasan yg bener. selain mastiin duit aman gak ditilep, juga saran perbaikan supaya bisnis lebih maju.

Nah pemerintahan kita juga kayak gambaran diatas. Kita ini, rakyat Indonesia pemilik negara. Karena sudah besar banget, kita serahkan pengelolaan negara ke pemerintah. yang kita pilih 5 tahun sekali. Kita juga angkat pengawas, supaya pemerintah fokus mencapai target yang ditetapkan, bikin rakyat indonesia sejahtera. Ini yang disebut BPK (Badan Pemeriksa Keuangan). BPK ngawasin gimana pemerintah bikin rakyat sejahtera lewat penggunaan anggaran. Tapi ya setahun sekali aja dia ngawasin lewat audit tahunan.

Pemerintah sendiri bikin lembaga pengawas, namanya inspektorat. Di kementerian namanya inspektorat plus jenderal ato utama. Di pemerintah daerah inspektorat aja namanya. Kalo di perusahaan BUMN namanya SPI-satuan pengawas internal. Tugasnya persis kayak pengawas lapak kopi tadi. memastikan semua berjalan sesuai aturan, terutama duit jangan ada yg nilep. juga kalo ada hambatan dia usul untuk beresin. ini dikerjain setiap hari, karena dia bagian dari bisnis pemerintah. Jadi beda ya dengan BPK yang dateng meriksa setahun sekali.

Kalo kita bilang kenapa ya korupsi di Indonesia meriah banget. salah satunya karena pengawas gak jalan. Bayangin aja loe mikir keras buat promo 1000 lapak kopi, bikin event, promosi di medsos. supaya pemasukan lebih banyak. Eh gak taunya bagian pengawasan gak kerja alias tumpul. Dia gak pernah kunjungan ke lapak. paling ngga ke lapak yang pemasukannya menurun misalnya. dia juga malas analisa kenapa pemasukan naik tapi pengeluaran naik lebih dahsyat lagi. alhasil bukannya cuan malah boncos. gak pernah negor lapak yg gak masukin laporan tepat waktu. Jadi deh di lapak mulai ada yg nilep. jual 100 gelas, lapor 80 aja..duit nya bagi rame rame. Dateng telat, lapak jorok, barang2 lapak hilang. Pokoknya kalo gak ada yg ngawasin kalo udah gede kayak gini jadinya. Kalo kondisi gini, bisnis tinggal tunggu waktu nih. pelan pelan wafat. Beda banget ya dengan waktu loe ndiri yg masih ngejalanin lapak…

Kita rakyat Indonesia jelas pemilik lapak kopi. Modal itu lapak kita kasih dari pajak yang kita bayar. Kalo belom pernah ngerasa bayar pajak, jangan kuatir. Kita beli motor, shampoo, sabun mandi, kaos..semua ada pajaknya. Jadi loe semua pasti pembayar pajak. Dah gitu, setiap 5 tahun kita angkat deh pengelola lapak kopi kita. Ngelola duit kiar kira 2,500 Triliun setahun. Kita pesen nih..bikin gw jadi hidup sejahtera. Kalo rakyat sakit berobat gampang dan murah. kalo mo sekolah juga gitu, sekolah deket, gratis ato murah. kalo mo bisnis ijin2 gak berbelit. gitu aja permintaan rakyat.

Pemerintah ngejalanin keinginan rakyat. tapi sayang…. pengawasan (hampir) gak ada. Anggaran 2500 triliun dibagiin ke kementerian, ke pemda…eh Menteri/gubernur/bupati/walikota nilep anggaran, inspektorat diem aja. Lho kok? karena semua inspektorat diangkat dan bisa dibrentiin sama menterinya. Kalo di contoh tadi kira kira sama kepala lapak kopi. Jadi mana berani dia protes kalo kepala lapak nilep duit. Bisa dipindahin posisi dia. Apalagi kalo kepala lapak kopi nilep, lalu bagi rata ke semua pegawe..termasuk pengawas..aman sejahtera pastinya. Makanya kasus OTT gubernur/bupati/walikota banyak banget, tapi inspektoratnya diem aja. Inspektorat daerah juga diangkat/dibrerentiin sama kepala daerah. Padahal kan dia nongkrong seharian disana. jadi pasti lebih tau dong kalo ada yg korup dari pada KPK misalnya. Jadi inspektorat sekarang nih mencegah  ngga mampu, ngelaporin ke KPK juga nggak.

Ini nih yg bikin korupsi subur. pengawasan melempem. balik lagi nih ke lapak kopi tadi…bandingin deh. Loe sebagai pemilik modal, tentu milih pegawe yg jalanin lapak termasuk kepala lapak dan pengawas dong. Pengawas lapor ke pemilik langsung, bukan ke kepala lapak kopi. Kalo ketauan ada lapak yg nilep duit, tinggal pecat aja pengawasnya. artinya dia gak kerja, gak bisa mendeteksi korupsi.

kopi3kopi4

Agak beda dikit dengan pemerintahan di negara maju, US conto nya . Inspektorat ato pengawas ditakutin banget karena ngelapornya ke boss besar. jadi kalo boss sedang ato boss kecil betingkah sih, tinggal diperiksa dilaporin hasilnya. tamat karir boss sedang, boss kecil. ini juga berlaku di polisi, di tentara mereka. Jadi pengawas ngelapor ke boss besar banget..dan laporannya ditindaklanjuti segera. Di Indonesia sayangnya, struktur organisasi dah ada, hanya kenyataannya melempem. Ngelapor nya kurang tinggi levelnya. jadi laporannya sering dicuekin.

Sampai sekarang nih, belom ada perbaikan untuk memperkuat pengawasan yg signifikan. Kalo pake teori yg ideal nih.  pengawas itu diangkat diberhentiin sama boss besar..pemilik kalo bisa. Dah gitu jangan lupa, pengawas gajinya harus lebih gede dari yang diawasin dong…supaya gak tergoda kalo diajak kolusi bareng kepala lapak kopi. Iya kan, pengawas juga manusia ..kalo kebutuhan tinggi, pas yg diperiksa ketahuan nilep duit..diajak kolusi..goyah juga imannya. Idealnya lagi nih, pengaas kesana kemari biaya operasionalnya cukup. Jadi kalo lagi meriksa makan siang juga jangan dibayarin, apalagi tiket pesawat, hotel..pantang dikasih dari yang diperiksa. Apalagi oleh-oleh pas dah selesai meriksa. Jangan pernah tuh. Jelas aja ini semua bisa ngaruh dong ke hasil pemeriksaannya kan… Nah yg  gini gini masih blom terjadi di negara kita tercinta.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: