Di rumah pakai mesin cuci top loading merk sanken..sudah hampir 10 tahun dipakai.. ternyata sudah 5 tahun terakhir ini airnya tidak mau berhenti. Jadi kalau mau proses cuci..kran air dibuka..seharusnya kalau sensor mendeteksi tinggi air di tabung cuci sudah cukup..wash dimulai dan air keran otomatis berhenti. nah ini penyakitnya…airnya tidak mau berhenti meskipun ketinggian air sudah sesuai. Jadi kran tetap menyala..air tetap masuk ke tabung cuci….tapi keluar lagi…
Ini  bikin repot..kalo mo cuci..kran air dinyalakan..lalu kalau sudah tinggi nya pas di tabung cuci….kran harus dimatikan manual. lalu mulai wash…selesai wash..mesin minta air dinyalakan karena sudah mulai bilas…nah disini kita manual harus nyalain lagi kran airnya…begitu seterusnya..jadi ribet. banget dan gak terasa gunanya ini mesin beroperasi otomatis ya… apa gunanya ini mesin cuci otomatis dari cuci, bilas hingga pengeringan..kalau kita harus tungguin air krannya dan buka tutup manual.

Mulai deh cari solusinya..googling sana sini..akhirnya dari yahoo answer ada yang masalahnya serupa. air tidak berhneti otomatis. disitu disebut kalau water level sensor perlu dicek..kemungkinan rusak. dah segitu aja keterangannya. periksa aja slang air kecil plus water level sensornya. berbekal informasi penting ini..mulai deh bongkar mesin cucinya. buka bagian belakang….cari selang kecil yang disebut mengalirkan kelebihan air di tabung cuci..lalu mengarah ke water level sensor. Untuk merk sanken..sensor ini ditaruh di kanan atas. Wah, jadi  percuma buka penampang belakang mesin. Dari atas..kelihatan akhirnya itu sensor. tapi diapain bagusnya? gak ngerti juga..

Untuk tipe mesin seperti ini..alur kerjanya kira kira gini. Air masuk ke tabung cuci. Sampai ketinggian yang diinginkan, kelebihannya airnya terbuang. Masuk slang kecil… selang mendorong udara..ke dalam water level sensor..nanti sensor bekerja untuk menyuruh Solenoid 90 Derajat Water Valve | Inlet Valve | Selenoid Mesin Cuci untuk bekerja. Solenoid akan mematikan saluran air dari keran. Jadi dua hal yang musti dicek..sensor sama solenoid.

Yang paling mudah dulu, cari sensor air dan ketemu. Buka aja baut nya kabelnya..gak ada yg bisa dikerjain nih..gak ada yg harus dibersihinin..ato distel..ato diapakan lah gitu. Jadi setelah bongkar, pasang lagi. gitu aja…Selanjutnya, Selenoid..bongkar, cari apa yg bisa distel ato dibersihkan..ada sih sedikit kayak piston ..jadi berlumpur bekas air sedikit. Dibersihkan..dulu..lalu pasang lagi dan coba. Gagal total..mesin tetap gak bisa airnya mati secara otomatis.

Mungkin parts ini keduanya harus diganti ya..di bukalapak gak ada water level sensor yang mirip..sudah cari cari..gak ada yang seri nya pas. jadi ngeri juga kalo ganti. tersangka kedua, selenoid..ini banyak yg pajang aftermarketnya..tentu dengan garansi lebih panjang, harga lebih murah..nah mending ini aja dulu diganti..45 ribu saja.

 

Jadilah malam pulang kantor langsugn ganti selenoid..karena sudah dateng kirimannya. Coba sebentar..gak nyala..ada filternya..gw cabut aja..bare nyala..test dulu..ternyata sampai jam 09 masih oke banget. Sudah diganti..lancar jaya.