Kelupaan yang membawa bencana …ya ini dia. Lupa kalo SIM yang didapat dengan susah payah lima tahun lalu ternyata sudah habis masa berlakunya. Sekarang aturannya sangat sadis..terlambat sehari aja harus bikin baru. Wedeh…terlambat sudah seminggu baru sadar….ya sudah deh..didiemin terus..alhasil lupa lupa aja terus. Gak terasa sudah hampir setahun nih..daripada daripada, ya sudahlah diurus aja sim baru nya.

Hari ini kebetulan lagi bagus anginnya..dan niat mau ke daan mogot. Pagi berangkat jam 9 dari rumah..sampai sekitar jam 10. Kalo Sabtu disebut jam kerjanya sampai jam 12  siang saja. Seperti biasa..gak ada yang berubah suasananya..tapi memang lebih ramai suasananya..padahal Sabtu nih.

Modalnya cuma KTP asli sama SIM asli yang sudah habis masa berlakunya dan  pulpen tentunya. itu saja…Masuk ke area satpas..di dekat gardu parkir..ada bangunan isinya toilet, ruang fotocopy, ruang kesehatan..nah kita harus mampir kesitu dulu. Jangan langsung masuk ke gedung utama.

Langkah pertama jelas aja ke fotocopy. tinggal bilang aja, kita mau urus bikin sim A baru. Petugas fotocopy pasti selalu sigap dan tahu keperluannya apa..Sambil nunggu fotocopy…mo beli pensil juga lah..Eh ibunya bilang gak usah pak, gak perlu pensil. Kecuali mo ambil sim umum..oh gitu ya. Pensil itu buat tes psikologi.  Oke..sudah difotocopy entah berapa lembar SIM dan KTP. Semua 5 ribu perak aja.

Berikut..geser ke loket untuk pemeriksaan kesehatan/mata. Bayar dulu..untuk tes kesehatan sim A 25 ribu. Bayar..dikasih formulir..dan geser ke ruang sebelah. Disuruh duduk..ditunjukin daftar huruf..kayak di optik kalau kita periksa mata..dua kali dites..disuruh sebut hurufnya apa..dah gitu done. gak lebih dari 1 menit…memang pelayanan prima nih..he.he.he..keliatan banget basa basinya ini pemeriksaan kesehatan dan mata.

Baru deh masuk ke gedung utama..gak boleh masuk gedung selain  yang ngurus sim..takut kemasukan calo kali ya. jadi sendiri aja masuk..bawa form kesehatan..langsung ke loket BRI. Disitu ada tandanya..mau manjangin..ato mau bikin baru…loketnya beda.  Gw salah nih..beli form manjangin SIM..hanya 80 ribu. geser ke loket ujung..dikasih formulir..dah gitu isi form nya..pergi ke loket 22..buat perpanjangan. Gak dipanggil panggil nih..gw tanya..bener tuh. Salah besar. Jadi ini perpanjangan buat yang belum mati. Waduh..mbak polwannya  bilang …bisa dibantu pak kalo mau..dia langsung panggil entah siapa itu yang lagi berjalan. siap dibantu pak..Nggak lah, kasih tau aja gimana cara  koreksinya mbak..saya mo prosedural ajah…mbaknya rada kaget juga tuh. Ya sudah ditunjukkin harus balik ke loket BRI lagi. Oke ..balik lagi..dikembalikan uangnya 80 ribu..geser ke loket sebelah..pembuatan sim baru..bayar 120 ribu. Jadi buat sim baru itu resminya 120 ribu. daftarnya ke loket 1..pendaftaran SIM online.

Lucu juga formulir pendaftarannya ..kita diminta isi NIK..selanjutnya diisi juga nama alamat tgl lahir dsb..lah kan sudah ada NIK ya..buat apa lagi suruh isi ini itu..ya sudah. gw isi NIK dengan jelas..sisanya asal tulis aja..beberapa gak gw isi. coba deh kayak apa jadinya..ternyata biasa aja pas pendaftaran online di loket 1. bener kan..dia isi NIK dulu..kan nanti keluar semua tuh data KTP kita kalo bener NIK nya sudah didaftar.

Sesudah isi form online..diinput datanya sama petugas sih..dikasih tau foto ke loket C..ada A,B,C,,E, dst..tapi spesifik dia minta ke C. masuk ke ruang lain..taruh itu semua form di keranjang plastik..dipanggil dengan gaya hutan..alias diteriakin..he..he..he..kombinasi on-line yang canggih dengan gaya jaman batu. dipanggil..difoto..diambil sidik jarinya. dah gitu ke ruang lain..tanya tanya pastinya..ini gaya pelayanan polisi dari dulu. gak dikasih gambar besarnya kita harus ke loket yang mana aja dan urutannya gimana. jadi selesai difoto tanya tukang fotonya ..saya harus kemana..ujian di ruang 2 pak. pindah ruang lagi..ke ruang dua..berkas ditaruh dulu…baru deh dipanggil mbaknya..dengan suara yang merdu ..tapi pelan banget. akibatnya orang orang pada berdiri di depan pintu kelas..menunggu panggilan yang pelan itu. Gak lama sih..5 menit dah dipanggil..diminta ujian..surprise…sekarang ujiannya pakai desktop..jadi kita isi nomor pendaftaran..dah gitu survey dulu dikit..dan mulai test…30 pertanyaan..pilihan a,b,c.

Hari ini target yg dipasang sederhana aja..asal bisa ikut ujian..dan ngulang juga gpp lah. Soalnya sudah siang sampai di daan mogot nya..dah gitu juga gak ada persiapan baca teori sama sekali. makanya pasrah aja. Tapi kejutan lain nih..soalnya rada gampang..gw baca hati hati soalnya..apa iya begini..takut soal menjebak. secara umum soalnya itu berbeda jelas jawaban a,b,c nya..jadi kalo kita gak tau juga masih bisa nebak dengan baik..dan terstruktur. dari 3 pilihan jawaban pasti ada yang senada..jadi sudah pasti bukan 2 jawaban yang senada itu dong..ujian pendek aja..cuma 15 menit..lalu nunggu mbaknya lagi membacakan hasilnya…duh, kenapa gak sekalian sih elektronik juga..keliatan langsung hasilnya..ya sudah deh..sabar aja nunggu rada lama nih.

Akhirnya dipanggil..dan diberi potongan berkas..ini dia.

Gw lulus..dengan menjawab 28 benar dari 30 soal..kalo dulu..5 thn lalu itu cari 19 jawaban benar dari 30..sekarang lebih mudah rasanya..apa karena ini bikin baru tapi sudah pernah punya SIM ya..soalnya di depan tadi ditanya juga..waktu pendaftaran online..diminta kasih lihat sim lamanya. jadi mungkin..mungkin aja ya..tipe soalnya beda. gak tau deh…pokoknya lulus..dah lanjut praktek di lapangan..daftar dulu di loket 7. ini keluar gedung..Daftar di loket..dapet entah dokumen apa gitu..pokoknya berkas jadi makin tebal dikit. Langsung menuju lapangan..cari aja yang bagian mobil..kalo yang motor memang lebih ramai..

ini area ujian dan mobil yang dipakai. Ada anak muda jalan bareng ke area praktek..dia baru banget bikin sim A. Nah, ini rada aneh..di meja pendaftaran praktek yang di tengah lapangan itu..ditanya..mobil manual apa matic pak..matic. oh kalo matic kesana..diarahkan ke tenda satu lagi. Gw kesana disuruh nunggu dan hanya 1 orang yang mo praktek matic..gw aja. sementara di tempat satu lagi…ada sekitar 40 orang. ini karena gw minta mobil matic..ato karena ini sudah pernah punya sim ya…soalnya anak muda tadi disuruh ke tempat nunggu yang banyak orang tadi..liat deh saking banyaknya..bbrp orang malah duduk di pinggir jalan.

 

Karena gak ada yg test..selain gw..jadi cepat juga..ditambah polisinya ogah ogahan..dia nerangin ada 5 test ya pak. pertama parkir mundur..ke area sempit. gak boleh kena tiang. gak boleh du akali ..mundur lalu maju gitu…test berikut parkir paralel..harus pas masuknya dan gak boleh kena tiang kecil juga..dilanjut nanti jalan 50 meter di area sempit..maju dan mundur. baru lah zig zag 50 meter ..terakhir kata pak polisi ini tanjakan..lah kalo otomatic kan gak ngaruh ya nanjak..tapi gw oke aja. gw masuk mobil untuk tes pertama..dia ngga masuk. lho..kok waktu dulu polisinya duduk di sampng kita..ini malah nggak. cuma berdiri disamping mobil..gw segera pakai seatbelt..injak rem..tuas transmisi ke R..tengok spion kiri dan kanan..baru jalan mundur 10 meter kali..lagi ancang ancang mau masuk mundur..dan kayaknya kelebaran gw niih ambilnya..tapi gw  mo maksain…baru mo mulai ..eh dia dateng ke jendela supir.sudah pak..lho?

rupanya gak usah dilanjut lagi testnya..waduh..gak lulus kali ya..sudahlah gpp. dianter deh ke loket pendaftaran ujian praktek..loket 7 daftarnya..loke 11-12 ambil hasilnya. eh malah dianter sama dia ke loketnya..gw diminta tunggu..wah pasti dokumen dicap suruh balik nih..ternyata ngga tuh. dia bilang ..pak ke loket 30..bawa dokumen kita..gw liat diberi tanda lulus. wah gak tau nih..sekali lagi karena sudah pernah punya sim ato gimana ya..

Ya sudah..ke loket 30,,nunggu aja dipanggil..gak lama dipanggil..selesai sudah SIM A nya..hanya menghabiskan waktu 1.30 menit saja..luar biasa deh.