Pulang Kampung: Siantar Parapat (2)

Pagi pagi keluar hotel..putar putar kota Siantar. Rasanya tadi malam sudah berkali-kali muter lewat jalan yang sama ya..alias kotanya gak gede banget. Jadi pagi ini ke tempat sembahyang yang ada patung Kuan Im raksasa saja..lalu langsung ke Parapat. Harapannya nanti makan siang di Parapat aja. Sebenernya dari jakarta sudah diingatkan..kenapa harus nginap di parapat..apa yang mau dilihat. Tapi ya sudah terlanjur..jadi jalanin aja.

Di tengah jalan ke Parapat..lihat Google maps eh menunjuk ke  Bukit Simarjarunjung.  Tapi di google dibilang jalan dekat..mendadak aja nih..dari arah Siantar..ke arah kanan..dari pasar Simarjarunjung..masuk jalan berbatu-batu..dua mobil sih cukup..tapi batu batu banget..jelek jalannya. Sudah sekitar 1 jam jalan..gak ada petunjuk apa apa..plus jaringan payah. Jadilah hidup mati penunjuk arahnya. Jalan ini di pinggir kebun sawit..tapi menuju bukit. Akhirnya begitu dapat sinyal..ternyata masih 34 kilometer lagi..wah kejauhan dan payah kalo jalannya kayak gini. Balik kanan gerak deh. alias balik lagi ke jalan raya besar yang menuju Parapat.

Sampai di Parapat..sudah kelihatan danau Toba nya..waduh bagus banget. Segera minggir..nongkrong di warung pinggir jalan..ngopi di pinggir danau siang siang. Guede banget danaunya..luas…dan kita berada di ketinggian..jadi kayak warung di pinggir jalan di Puncak tapi pemandangan kebawah itu diganti dengan pemandangan danau..sejauh mata memandang pokoknya danau dan pulau Samosir.

Tanya tanya..ke yang punya warung..dia bilang kalo mo keSimarjarunjung balik lagi ke arah datengnya..tapi paling 4 kilometer lagi keluar jalan besar..ada jalan khusus kesana. oh rupanya bukit Simarjarunjung ini di pinggir danau. .jadi kalo dari arah Siantar…kita keluar jalan ke kanan..kali ini karena ke arah siantar, kita balik lagi..jadi ke kiri jalan.

Mulai deh jalan kesana..sekitar 1 jam..berkelok kelok. bagus sih jalannya…cuma rada sempit. jadi kalo berpapasan gak bisa santai..harus awas takut spion kesenggol. kalo kita kelewat kiri ..takut amblas jatuh ke jurang..kan pembatasnya gak semua ada. jadi enaknya sih nyetir santai aja..kalo mo masuk tikungan..pelan dikit..kasih klakson aja lah biar aman. soalnya sempit itu yang bikin problem.

BSI ato bukit simarjarunjugn indah..itu kira kira kayak tebing..tinggi banget…dan danau toba di belakangnya. jadi kalo berfoto dengan latar belakang danau..saking tingginya ini tempat..jadi fantastis keliatannya. lalu dibuatlah sepeda digantung di pohon..lalu orang foto di sepeda..kayak lagi bersepeda terbang di danau..dibuat lagi ayunan, pondokan..macem macem deh. pokoknya masuk bayar 35 ribu per mobil. lalu foto bayar 5 ribu di wahana wahana yang ada. Ngeri juga ya keamanan wahana nya..takut  tali ato rantainya putus ato pondokannya ambruk. soalnya tebing ke danau itu tinggi banget. Dibukanya baru tuh..tahun 2016 katanya. dan dikelola swasta. Selain BSI..sebelumnya ada juga PDS..lalu Batu Hili.. Intinya tempat ini karena tinggi di belakangnya danau Toba, jadilah spot foto yang bagus..Coba aja cari di Google..

Pas jam 2 an..lewat jam makan siang ya..sudah sampai disana..cukup menderita nih. Sepanjang jalan dari Parapat..tidak ada tempat makan yang pas..Nyari toilet..sama juga. Tempat makan siang cuma ada warung seadanya. Termasuk juga di BSI sendiri … akhirnya yang paling aman di BSI kita pesan indomie rebus plus telor. he..he.he…berasa kemping ya. Toiletnya cuma sepetak..airnya banyak..plus jorok. jadi harus tahan mental nih. ini wilayah dikembangkan sendiri sendiri sama pengusahanya..termasuk wahana untuk spot foto itu. jadi semrawut peletakannya…

Pulang dari simarjarunjung nan indah..langsung  ke hotel di Parapat..namanya Siantar Parapat hotel. Hotel tua..setau gw muter muter kemudian di Parapat..memang gak ada hotel baru dan dikelola chain hotel di daerah ini… Jadi umumnya hotel-hotel sudah jaman tahun 80 an kali ya..kalo lihat sofa yang ada di kamar..plus kamar mandinya yang aduhai..

Turun dari mobil..turunin tas ..satpamnya hanya melihat saja..gak tergerak untuk ikut membantu kek..waduh gimana mo maju nih wisatanya ..sambil ngebandingin kalo kita nurunin tas waktu masuk hotel biasanya. ya sudahlah..harus turun satu lantai..bertangga..ketemu resepsionis..boro boro deh disapa selamat sore….sesudah kita sebut kode bookingnya..lalu dicarikan kunci. Ditunjukin aja ruangannya..silakan jalan sendiri kesana…wedeh. Di area lobby nya pada merokok..waduh kacau kacau..gimana pariwisata mo maju nih. kayak kelas losmen rasanya..

Kamarnya ada terasnya..dan persis ditepi danau. Jadi kalo mo melamun lamun di pinggir danau..duduk aja di teras hotel hotel di parapat. Tapi rasanya kalau hotel kayak gini gak mungkin deh tempat makannya memadai ya. Sore-sore jalan kaki ke pantai bebas..ya paling 100 meter dari hotel. Ini seperti area pantai publik. Disini iseng iseng tanya ke tukang perahu penyebrangan manusia ke samosir jadi lagi nunggu penumpang. gw  tanya gimana cara nyebrangin mobil ke samosir..tomok. wah sedang penuh pak..katanya. dari pelabuhan Ajibata..tapi ini musim liburan..biarpun ada 2 ferry dan operasional 24 jam. tapi tetap ngantri banyak. wah kuatir juga nih..jangan sampai liburan habis buat ngantri ferry aja . Daripada penasaran akhirnya gw bawa mobil ke pelabuhan ferry penyebrangan..Ajibata. Tanya disana aja langsung..ternyata kalo sore itu nyebrang..sudah masuk area penampungan..krn antrian sudah panjang. Penjaganya bilang  kalo mo aman waktunya..antri aja jam 5 pagi !! wedeh…

Keliling daerah ramai..pasar kali ya..ketemu warung kopi. mampir deh..sore sore..kopi hitam robusta…murah saja..12 ribu plus roti bakar. lumayan sih..kayaknya ini warung kopi gaul…

Malam cari makan di parapat..nihil. Ada rumah makan padang..3 dan besar. ya sudahlah makan padang aja.. RM Gumarang..plus siap siap beli nasi putih buat besok pagi. kalo penggemar seafood..gak bakal ada disini..ikan bakar yg ditawarkan itu ikan danau..nila, mujair.

Siap siap nyebrang…jadilah kita jam 4 pagi check out dari hotel..gak usah pamit..tinggalin aja kuncinya..ke mobil..dan out. gak ada juga yg nanyain…he.he.he… ngantri gelap gelap..gak ada petunjuk..ikut jalan aja..sampai disuruh berhenti..antri. oke..antri di pinggir jalan..turun, dan tanya..ini antriannya pakai nomer gak. pakai pak..tapi nanti sebentar lagi petugas dateng. yang maksudnya nomer ..itu spion kita dikasih nomer urut..gitu aja. satu kapal bisa 30 mobil..gw kebagian no. 27.. oke bisa dong ke kapal berikut…tunggu punya tunggu kok gak maju ya. makan pagi dulu deh..gak tega makan di warung warung pinggir jalan. belum lagi toilet yg umum dan yg aduhai..jadilah makan nasi putih yg beli di resto padang tadi malam plus abon dan ikat teri dari jakarta…ngopi sachet aja…dan semua dilakukan di mobil..

rupanya habis antrian di pinggir jalan maju..masuk area penampungan di pelabuhan..lapangan gitu. baru boleh bayar..110 ribu. ferry nya kelihatan..jadi pas sandar..kayak roll off gitu..kita disuruh masuk mundur..baris rapat 4 mobil sejajar..ato 3 ya…lupa. pokoknya kita gak bisa buka pintu..dan gak bisa keluar mobil. oke deh..nyebrang hanya 1 jam kurang..bagus banget pemandangan sekelilingnya..dan ini kna danau ya..ombaknya gak ada..jadi stabil banget.

Sampai deh di pelabuhan Tomok..dan keliatan antrian mobil yg mo nyebrang balik..bikin macet jalan..kita langsugn ke Tuk Tuk. Jalannya enak..mulus dan areanya bersih..lihat tempat makannya bagus..ada pizzaria segala tuh. wah memang tuk tuk lebih siap nih terima wisatawan. bersih areanya. Kita nginap di mas cottage. dari traveloka kali ya..tapi masih jam 11..jadi belum bisa check ini. oke kita jalan jalan aja dulu..lihat peta..tanya resepsionis hotel..dianjurkan tidak muterin samosir keliling..sesudah putaran ke kanan pangururan..gak ada lagi pak yg bisa dilihat..jalan juga gak bagus. oke deh..jadi kita ke arah kiri..balik ke arah pelabuhan tomok..mo lihat kampung tomok yg ada tari tor tor bersama si gale gale..dah gitu ada makam raja sidabutar yang kuno..plus toko toko souvenir yg banyak dan rapi. ada juga museum batak ..tapi isinya barang barang keluarga sidabutar ya…Di daerah tuk tuk kita cari makan siang..liat tripadvisor aja saran nya..enak banget dan  yg penting bersih. pizza ada, spaghetti..ayam goreng..pokoknya enak lah.

Selesai dari Tomok..tentu sudah ikut menari tor tor dengan si gale gale …ini tarian khas batak..jadi kita masuk area dulu..ada 3 rumah panggung besar..di halamannya ada patung gale gale yang digerakkan orang di belakang dengan ditarik tangannya..kita manortor ato menari tor tor..ada instrukturnya. 3 putaran..plus musik batak..putaran terakhir kita selipkan uang ke patuh gale gale nya..serelanya…baru ini lah obyek wisata yang ada atraksi dimana kita bisa terlibat.

manortor
kopisiantar.com

 

kemana lagi ya… inget resepsionisnya bilang ada danau diatas danau..namanya aek na tonang..kalo bhs indonesianya air yg tenang..karena hanya 30 an km..kita kesana deh..jadi dari tomok ke kiri lagi..lalu agak mengarah ke tengah pulau samosir.

Jalannya lumayan..sempit iya. tapi rata rata bagus deh. kalo berpapasan aja perlu pelan pelan. nanjak ada…berkabut ada. gak ada petunjuk apa apa lagi..sepanjang jalan..silakan ragu silakan menebak apakah di jalan yang benar ato nyasar entah kemana..sepi jalannya dan sedikit pemukiman. ada sih berpapasan motor motor. nanya cuma sekali..ternyata jalan benar ..nanti ada tanda arboretum aek na tonang..

danau-aek-natonang-samosir
weslytour.co.id
aek-natonang
tutoba.com

kayaknya ini waduk..cukup luas..lapangan luas juga..banyak kerbau..tapi karena habis hujan..jadi becek lapangannya..pemandangan lega banget..tidak ada informasi apapun..tanda apapun..tidak ada warung..toilet…pokoknya bener bener mandiri nih..hadeh..kayak gini kok dibilang obyek wisata ya.

Sudahlah..turun lagi..masih agak siang nih..kita dengar juga ada museum batak..di ujung kanan..cuma 2 jam nyetir..ya dateng deh kesana..sebenernya di desa ambarita ada batu batu..yang menggambarkan raja Sialagan menjalankan pengadilan..jaman dulu. tapi kayaknya gak atraktif ah…mending ke museum batak aja..

Jalan bagus..mulus..agak sempit iya. tapi agak ramai..ini jalan ke arah pulau sumatera dari ujung Samosir satu lagi. Jadi dari parapat naik ferry..kalo dari balik satu lagi…pangururan namanya…lewat jembatan aja. nah agak muterin pulau dari pangururan ke tomok ato sebaliknya. makanya jalan agak ramai…pangururan itu kota besar di Samosir.

Museum batak yg dibilang..ternyata hanya satu rumah panggung milik keluarga Sidauruk..jadi peninggalan keluarga yg ditaruh disini dan disebut museum. masuk bayar 10 ribu per orang untuk lihat lihat di area rumah panggung seluas 40 meter persegi aja kali. Wedeh..memang perlu dijelaskan nih..kalo ada yg klaim museum..kayak di tomok..ternyata milik keluarga Sidabutar..ato disini yg dilihat..semua milik keluarga aja. di area tadi ada 6 rumah panggung..plus lapangan..kayaknya untuk tari tarian..karena ada tempat duduk penonton..tapi sore ini tidak ada tarian..jadilah kita muter muter aja liat sopo godang..lumbung, rumah tinggal ..tanpa selembar pun brosur ato petunjuk…

museum batak huta bolon
tripadvisor.co.id
areal museum batak huta bolon
tripadvisor.co.id

Karena ini koleksinya minimum banget…gak ada khas nya sama sekali.. pulang aja lah ke tuk tuk…cari makan malam. Banyak banget tempat akan yg dianjurkan tripadvisor..makanan internasional dengan standar bersih dan cukup lah harganya..kayak jakarta kelas foodcourt di mall.

Makan pagi di mas cottage cukup memadai..cuma lama nunggu nya..he..he..he..kemarin sore juga gitu..pesan kopi sama penganan kecil..luama banget..pagi jam 7 sudah pesan..duduk rapi..sejam lagi baru dateng..nasi goreng.

ini rute jalan di samosir sehari ini..

samosir keliling

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s