Penggabungan Sertifikat

Sesudah terkesan dengan pelayanan yang oke banget untuk peningkatan hak..dari HGB ke SHM yang hanya sejam ..di hari libur, kali ini dari 2 SHM yang ada mau digabung jadi satu sertifikat saja. Pengalamannya…lumayan menyedihkan..dari kantor yang sama padahal.

Ini tanah aslinya perbatasan..jadi dibeli temen gw dengan posisi satu sertifikat hak milik, satu lagi girik. Nah karena perbatasan jadi satu bidang tanah, sebagian SHM sebagian masih girik. yang girik kemudian ditingkatkan jadi HGB..sudah jadi. Gw tingkatkan lagi yg hgb jadi shm..lalu sekarang keduanya mo digabungkan..karena sudah berdiri rumah diatasnya..kan konyol kalo satu rumah dijual suratnya terdiri dari 2 shm..keduanya atas nama yg sama..nama gw.

Awalnya sih di google kayaknya gampang aja prosesnya..15 hari kerja standarnya. tapi waktu itu gw kasih ke notaris  untuk menggabungnya..eh malah nolak nolak..males ngerjainnya pak katanya..butuh setidaknya 2 bulan..dan 7 juta biayanya. karena dia males malesan juga…ya sudah deh coba aja sendiri. jadilah cuti di awal juni 2016 buat ngurus penggabungan ini.

Proses seperti biasa, ke loket..ajaib pertama, gak suruh beli map dari koperasi yang 10 ribu perak itu….tapi petugas penggabungan sedang tidak ada di tempat..waduh, gimana nih pelayanannya, gw sudah datang 35 kilometer jauhnya.bolak balik 70 km ..kalo gak ada penggantinya gawat nih..gw ngotot minta dicariin petugasnya…ya sudah ditunjuklah nama orang di gedung seberang..gw kesana bawa berkas 2 map..pertama pengukuran, kedua penggabungan. syarat-syaratnya gw  liat di web http:// bpn.go.id. Jadi sudah memenuhi syarat semua.

Gak meyakinkan banget pelayanannya…meja petugasnya dibawah tangga..kita menghadap dia..dengan jarak meja ke tembok hanya 1 meter kali..lalu diperiksa ini itunya dan dibilang akan diukur dulu..Gw mempertanyakan…pak, di web katanya kalau perlu aja diukurnya..oh ngga pak..semua harus diukur..waduh, ngapain juga ya diukur ulang..wong di masing masing sertifikat kan sudah ada hasil ukur..dan keduanya sebidang alias di bidang yang sama..ngapain juga  ya diukur lagi..tapi ya sudahlah. gw oke aja..kapan dan siapa yang akan mengukur..nanti akan ditunjuk..gw harus telfon dia dulu.

Sesudah corat coret 5 menit.disuruh ambil surat bayar ke kas negara..di depan..balik lagi ke depan..ambil suratnya..dan bayar. Kalo punya atm bri..enak banget..bisa langsung bayar..tapi karena mandiri blum aktif..ya sudah, cari mal yang ada atm nya..tapi mbak nya anjurkan lebih mudah ke bank jabar aja…biayanya cuma 230 ribu perak. test dulu atm mandiri..bener si mbak. susah banget..n gak bisa diproses..ya sudah. di mal tadi ada counter bank jabar…antri deh 10 menit, bayar. bukti bayar..kasih ke si mbak lagi..n dikasih deh bukti tanda terima berkas.

Seminggu lagi, gw telfon ke no hp yg dikasih..ini keajaiban ke dua. semua urusan di bpn harus lewat  hp pribadi orang orangnya..gak ada tuh nomor telfon kantor yang bisa dihubungi…di bukti tanda terima dokumen ada no telp kantor..gw hubungi kemudian..bunyi nada fax !! jadi untuk berkomunikasi cuma dua cara..pertama datang langsung..di hari senin-jumat..untuk penggabungan hanya hari ini saja tersedia..sedangkan untuk week end service itu untuk proses yang sehari jadi saja. Cara kedua, call no hp dari petugasnya langsung..kalo dia mo kasih loh…. kalo dia gak mau biasanya dibilang..nanti akan dihubungi pak..kan sudah ada no hp bapak di dokumen. Ini penyakit kita..gak mau repot mencari no hp untuk dihubungi…

Gak diangkat..alias tidak aktif..gw sms..baru deh ada jawabannya..isinya: no hp tukang ukurnya. Gw call tukang ukur..dari awal sih memang petugas di BPNnya  sudah minta bantu uang transport untuk pengukuran..gw bilang gak masalah..berapa besarnya..dia gak mau jawab. ya sudah..nanti saja sama tukang ukurnya.

Tukang ukurnya call balik dan sangat responsif. akhirnya diukur..dia minta gw ada di lokasi..tapi gw bilang gak bisa tuh kalo hari n jam nya gak jelas..dan ini kan tanah sudah ada rumahnya..sudah gak ada lagi deh masalah tata batas sama tetangga..kan sudah ada surat ukur di kedua sertifikat semula..ya sudah dia bilang transportnya disiapin aja..per bidang. Oke boss…ini pasti pegawai honorer kalo liat gaya nekatnya.

Sesudah diukur katanya seminggu lagi keluar surat ukur..itu juni minggu pertama dapat tanda terima dokumen..minggu kedua diukur. gw tanya apa prosesnya dua kali..pertama keluar dulu surat ukur lalu daftar lagi buat penggabungan ato sekaligus gabung. Dia bilang sekaligus pak..jadi surat ukur itu internal saja..karena isi map nya kan dua..berarti sekali jalan..map pertama ukur..langsung jalan ke map penggabungan. waduh enak juga ya..sekali dateng selesai urusan….

bener bener nih ekspektasi yang kelebihan..bayangin aja sekali dateng..sudah dapat tanda terima dokumen..seminggu kemudian sudah diukur..tinggal tunggu 15 hari kerja..memang bpn ini mantap teorinya. kenyataannya..gw cek di website bppn..gimana status nya..kira kira 2 bulan sesudahnya..masih dalam proses. mo telfon kesana..bunyi fax..telp ke hp petugas yang kemarin..gak aktif..telp ke hp petugas ukur..tunggu aja pak.

jadilah sabtu tengah oktober gw datengin kesana..tidak ada pelayanan  penggabungan pak katanya. iya saya mo cek status surat saya ini..masih dalam proses pak, sesudah lihat web juga..lah kalo yg ini sih gw juga bisa ngecek. gw ngotot minta update dimana surat permohonan gw ..nanti bapak ditelfon senin kalo sudah ada. gw gak mau..akhirnya diajak masuk kedalam..ada ketua tim pelayanan sabtu minggu. gw gak percaya nanti ditelfon..toh sudah ada no hp gw diberkasnya..kan gak pernah juga ditelfon. sekarang gw minta no hp kepala kantor aja..biar gw lapor ini konyol konyol nya…masa penggabungan sudah 4,5 bulan gak jadi. akhirnya dikasih no hp dia sendiri..dan dia janji senin pada kesempatan pertama akan call gw kasih status.

sampai senin malam..tentu aja gak ada telfon dari bpn…gw sms..rada keras: seperti saya duga pak..tidak ada telfon dari bapak..mohon no hp kepala kantor saja dikasih saya.  Rabu sore dia telfon n sms..sertifikat sudah bisa diambil pak..mohon maaf dia perlu waktu untuk telusuri meskipun bukan tugas pokok dan fungsi dia…ya sudahlah. Gw ambil deh tuh sertifikat..seperti biasa bersama sama dengan para pegawai kantor notaris nan akrab itu..Gw sudah taruh tanda terima nya nunggu dipanggil..eh nyelonong pegawai notaris minta petugas nyariin sertifikat klien dia..gw perhatikan..gimana mereka disuruh suruh pegawai notaris..kenapa ya mereka mau aja ‘direndahkan’ orang lain..padahal kalo semua urutan dipenuhi..syarat dijalankan..prosedur dipatuhi..bukannya mereka jadi respected pns ya…tapi karena cuma gw sendiri yang bukan staff notaris..jadi malah dipanggil awal..dikasih sertifikatnya..disuruh cek dulu..dan thanks.

tanda terima 6 juni 2016..bisa diambil alias proses selesai  20 oktober..lumayan deh 4 bulan lebih tuh..dari standar 15 hari kerja. gw liat di tanda stempelnya rupanya memang baru kemarin diselesaikan..jadi nunggu ngomel dulu baru diproses segera.

 

 

 

 

 

Advertisements

4 thoughts on “Penggabungan Sertifikat

  1. Noel

    Jadi total biaya yang dikeluarkan berapa pak? Saya juga mau ngurus penggabungan sertifikat hak milik. Niatnya sih pengen nrkan biaya makanya ga mau ngurus lewat notaris.

  2. pahalanainggolan Post author

    dari bpn nya hanya 200 ribu an..resmi ini ..setor di bank jabar. lalu untuk ‘uang bensin’ tukang ukurnya karena mereka tenaga honorer tuh…

    *http://sudah-sore.com *

    On Mon, Feb 6, 2017 at 10:46 PM, To Give….To Share…. wrote:

    >

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s