Dua bulan lalu ada sebidang tanah yang mo dibangun. Untuk mulai konstruksi kan mobilisasi tukang dulu..dan mereka butuh air plus listrik. Tukang bor pompa air gak bisa juga kerja kalau gak ada air buat memudahkan bor nya. Lalu kalau tukang disana, buat bedeng buat kerja..malam kan butuh listrik ..pompa air butuh listrik juga. Jadi yang pertama harus dipasang, ya listrik.

Seperti biasa, ini sudah ke 5 kalinya pake call 123. Biasanya sih lancar jaya. Sesudah ini itu ditanya petugas call lalu bayar ke ATM. Tinggal tunggu call dari petugas lapangan yg akan pasang nanti.

Hari minggu gw keluar rumah hampir seharian. Pulangnya, ternyata ada telfon..dari seseorang katanya orang PLN. gak bilang minta telfon balik, ato tinggalin no hp. Pokoknya ada telfon ..gitu aja. Gw pikir tukang PLN nya mo pasang, konfirmasi alamat dulu. Ya sudah, gw tunggu telfon berikutnya..sampai seminggu gak ada juga. Lah gimana ini? Gw telfon lagi PLN 123..eh katanya sudah dibatalkan pemasangannya..Hah??? Gw protes keras.

Langsung deh gw telfon PLN Pamulang..sudah puter puter..dapet deh kontak orang yg urus ini. Dia bilang bahwa PLN dilarang pasang meteran di tanah kosong. alasannya? nanti hilang meterannya siapa yang tanggung? Ya saya tanggung pak..kan tukang saya ada disana…berikutnya, ada opsi pasang meteran sementara..buat konstruksi..untuk jatah waktu tertentu. Berdebatlah gw panjang pendek. Argumen gw sederhana aja..pemasangan sebelumnya…itu di tanah kosong. meterannya bahkan cuma digantung di balok kayu aja. ditutup tas kresek plastik supaya gak basah kalo hujan. OK aja tuh..dia bilang mereka kena audit..jadi tidak boleh lagi. argumen kedua, kok pasangnya hari minggu, gak ninggalin no telfon,gak ninggalin pesan..memang orang harus tunggu 24 jam di lokasi? gak sopan banget.

Rupanya itu petugas datang ke lokasi hari minggu, foto lokasi, lalu lapor kalo lokasi masih tanah kosong..jadi gak bisa dipasang. sebelumnya, kalo ketemu sih mungkin urusan bisa lain ya..buktinya yg lalu lalu kan ketemu Pak Mat di lokasi. beres aja tuh…

Selanjutnya, gw bilang mo tulis di koran nih pelayanan PLN model begini..eh petugasnya bilang kita bantu pak..asal ada bedeng aja keliatan..besok kita pasang langsung..tapi karena di sistem mereka sudah dibatalkan..ya harus daftar lagi..ulang. Bayar baru lagi..baru dipasang 24 jam sesudahnya..di bedeng tukang. OK deh, gw daftar ulang..bayar lagi 2 juta sekiannya…..pak Mat cs dimobilisasi..bikin bedeng seharian. Bener tuh, besok pagi datang petugas..dipasang meterannya. Urusan listrik selesai.

Urusan restitusi uang yang sudah dibayarkan plus pulsa..2 juta lebih gimana ya? di google disebutkan harus datang ke kantor PLN. Jadilah menghadap ke kantor pamulang…ditunjukkan lah laporan petugas dll. Isi formulir sana sini..copy buku tabungan buat memastikan nomor rekening..wah asyik juga nih. cepat banget pelayanannya..dan simpel. Dah selesai semua, gw tanya..kapan uangnya dibalikin…minimum 3 Bulan lagi pak…Hah ??? gw protes lagi, nah gw bayar ATM seketika, listrik belum dipasang sudah gw bayar..giliran restitusi ato refund..kok lama banget?  dia bilang serangkaian persetujuan  harus dilalui..hingga PLN tingkat jakarta tangerang sebelum uang bisa ditransfer. Intinya, kalau pemasukan..bikin gampang dan cepat,  kalau pengeluaran..bikin susah dan lama. Itu memang cash management yg normal teorinya..tapi jangan lupa,  ini uang pelanggan bro..jadi salah menerapkan teori nih.

Apa yang bisa gw lakukan? ya gak ada..pasrah aja..wong petugasnya juga sudah menyerah…jadilah menunggu..dan kalo mau cek statusnya juga gak jelas harus nelfon PLN bagian mana..siapa…kok bisa ya perusahaan yang katanya diproyeksikan ke fortune 500 prosedur refund nya aneh bin ajaib.

Advertisements