akhirnya…SK pemberian HGB keluar juga. Setelah bawa ke lurah sebagai anggota panitia A..tanda tangan, balikin lagi ke petugas pemroses di BPN…tunggu..telfon. jawabannya sudah dinaikkan ke sub-seksi nya…telfon sekertarisnya, sedang direview oleh petugas lainnya. telfon lagi minggu depan…petugas sedang sakit..he.he..he…telfon lagi minggu depannya..sudah selesai direview, sedang di ruang boss..nanti telfon aja lagi. Minggu depannya barulah keluar berita baiknya..sudah keluar sk nya silakan ambil di loket. Jadi total sejak memasukkan formulir permohonan sampai sekarang keluar SK pemberian HGB memakan waktu 6 bulan an…fuiih. plus 6 kali mengunjungi kantor bpn nya..dan telfon berkali kali…ke beberapa orang.

Selanjutnya masuk proses pendaftaran hak..untuk penerbitan buku sertifikatnya. Syaratnya gampang aja…SK BPN pemberian hak, identitas diri plus BPHTB. nah yang ini sekarang problem. BPHTB itu sejatinya bea yg harus kita bayar ke negara karena negara memberikan hak atas tanah negara dan bangunan diatasnya kepada kita. Ini ditunjukkan dengan SK HGB ….nah supaya bisa didaftarkan hak kita ini..yang ditunjukkan dengan buku sertifikat, BPHTB harus dibayar dulu.

Problem muncul karena transaksi tahun 2013…bphtb langsung diminta notaris utk dibayar..besarannya berdasarkan harga transaksi (notaris tentukan besaran yang wajar) atau NJOP. Biasanya NJOP plus sedikitlah..sebagai harga transaksi. Dari situ dihitung BPHTB nya. Harga NJOP x luas tanah plus bangunan..ikut aja harga PBB. Lalu ada harga transaksi..ditambah 5-10% sama notarisnya.

BPHTB dihitung minimum harga NJOP..tapi notaris biasanya pakai harga transaksi..krn kan sudah rahasia umum kalo NJOP kelewat rendah. Jadilah biaya transaksi – 80 Juta pengurang BPHTB..lalu dikali tarif 5%. sudah dibayar di 2013. DKI Jakarta menaikkan NJOP gila gilaan tahun 2014…n bener juga sih. Pendaftaran butuh BPHTB yang dibayar dengan NJOP pada saat mendapat hak..yaitu bulan ini. Jadilah BPHTB yg sudah dibayar tahun lalu harus disesuaikan alias dibayar tambahanannya..karena NJOP meningkat.

Bayar BPHTB pada saat transaksi berresiko kayak gini..pertama luas tanah bisa beda antara yg di PBB dengan yg diukur BPN sesuai dengan nanti surat ukur nya. BPHTB dibayar berdasar luas riil yg ditetapkan BPN, bukan luas PBB. Kedua harga njop yang sudah berubah..ganti tahun seperti kasus gw ini.

Sialnya lagi, waktu permohonan awal, gw masukkin semua dokumen termasuk bukti bayar BPHTB dan Pajak Penjualan. Sekarang harus gw minta lagi untuk dilampirkan di proses pendaftaran hak. terpaksa dah urusan lagi ke lantai 2..minta dokumen asli itu. Dicari sama pegawai sana…dan ketemu satu, hilang satu. janjinya yg hilang mo dicari segera. Nah kalo gak ada yg asli bukti bayar BPHTB itu ..gimana gw mo daftar hak ya…

Nyesal juga, ternyata  BPHTB bayarnya kalo dah keluar SK BPN aja ..tinggal hitung luas asli menurut pengukuran BPN (kan luas PBB ato girik suka salah tuh dibanding fisiknya)…kali NJOP terkini..mark up dikit buat jadi biaya transaksi..baru deh dikurangi 80 juta dan kemudian kali 5%. Bayar ke bank DKI. Kalau memang transaksi yang tidak menyangkut pemberian hak dari negara..baru deh bisa dibayar langsung pada saat transaksi..misalnya jual beli yang sudah HGB ato SHM…ini sih pajak dan bphtb bisa langsung bayar.

Sekarang masih menunggu kabar nih..dah ketemu belum aslinya BPHTB untuk kavling yg satunya…kalo sudah dapet, baru lah..daftar hak untuk penerbitan buku sertifikat. Menanti..dan telfon lagi…..

 

 

Advertisements