Mengurus sertifikat di bpn jaksel (4) update-bphtb jangan dibayar dulu ya

akhirnya…SK pemberian HGB keluar juga. Setelah bawa ke lurah sebagai anggota panitia A..tanda tangan, balikin lagi ke petugas pemroses di BPN…tunggu..telfon. jawabannya sudah dinaikkan ke sub-seksi nya…telfon sekertarisnya, sedang direview oleh petugas lainnya. telfon lagi minggu depan…petugas sedang sakit..he.he..he…telfon lagi minggu depannya..sudah selesai direview, sedang di ruang boss..nanti telfon aja lagi. Minggu depannya barulah keluar berita baiknya..sudah keluar sk nya silakan ambil di loket. Jadi total sejak memasukkan formulir permohonan sampai sekarang keluar SK pemberian HGB memakan waktu 6 bulan an…fuiih. plus 6 kali mengunjungi kantor bpn nya..dan telfon berkali kali…ke beberapa orang.

Selanjutnya masuk proses pendaftaran hak..untuk penerbitan buku sertifikatnya. Syaratnya gampang aja…SK BPN pemberian hak, identitas diri plus BPHTB. nah yang ini sekarang problem. BPHTB itu sejatinya bea yg harus kita bayar ke negara karena negara memberikan hak atas tanah negara dan bangunan diatasnya kepada kita. Ini ditunjukkan dengan SK HGB ….nah supaya bisa didaftarkan hak kita ini..yang ditunjukkan dengan buku sertifikat, BPHTB harus dibayar dulu.

Problem muncul karena transaksi tahun 2013…bphtb langsung diminta notaris utk dibayar..besarannya berdasarkan harga transaksi (notaris tentukan besaran yang wajar) atau NJOP. Biasanya NJOP plus sedikitlah..sebagai harga transaksi. Dari situ dihitung BPHTB nya. Harga NJOP x luas tanah plus bangunan..ikut aja harga PBB. Lalu ada harga transaksi..ditambah 5-10% sama notarisnya.

BPHTB dihitung minimum harga NJOP..tapi notaris biasanya pakai harga transaksi..krn kan sudah rahasia umum kalo NJOP kelewat rendah. Jadilah biaya transaksi – 80 Juta pengurang BPHTB..lalu dikali tarif 5%. sudah dibayar di 2013. DKI Jakarta menaikkan NJOP gila gilaan tahun 2014…n bener juga sih. Pendaftaran butuh BPHTB yang dibayar dengan NJOP pada saat mendapat hak..yaitu bulan ini. Jadilah BPHTB yg sudah dibayar tahun lalu harus disesuaikan alias dibayar tambahanannya..karena NJOP meningkat.

Bayar BPHTB pada saat transaksi berresiko kayak gini..pertama luas tanah bisa beda antara yg di PBB dengan yg diukur BPN sesuai dengan nanti surat ukur nya. BPHTB dibayar berdasar luas riil yg ditetapkan BPN, bukan luas PBB. Kedua harga njop yang sudah berubah..ganti tahun seperti kasus gw ini.

Sialnya lagi, waktu permohonan awal, gw masukkin semua dokumen termasuk bukti bayar BPHTB dan Pajak Penjualan. Sekarang harus gw minta lagi untuk dilampirkan di proses pendaftaran hak. terpaksa dah urusan lagi ke lantai 2..minta dokumen asli itu. Dicari sama pegawai sana…dan ketemu satu, hilang satu. janjinya yg hilang mo dicari segera. Nah kalo gak ada yg asli bukti bayar BPHTB itu ..gimana gw mo daftar hak ya…

Nyesal juga, ternyata  BPHTB bayarnya kalo dah keluar SK BPN aja ..tinggal hitung luas asli menurut pengukuran BPN (kan luas PBB ato girik suka salah tuh dibanding fisiknya)…kali NJOP terkini..mark up dikit buat jadi biaya transaksi..baru deh dikurangi 80 juta dan kemudian kali 5%. Bayar ke bank DKI. Kalau memang transaksi yang tidak menyangkut pemberian hak dari negara..baru deh bisa dibayar langsung pada saat transaksi..misalnya jual beli yang sudah HGB ato SHM…ini sih pajak dan bphtb bisa langsung bayar.

Sekarang masih menunggu kabar nih..dah ketemu belum aslinya BPHTB untuk kavling yg satunya…kalo sudah dapet, baru lah..daftar hak untuk penerbitan buku sertifikat. Menanti..dan telfon lagi…..

 

 

Advertisements

7 Comments

  1. bro, nanya deh…kebetulan kasusnya sama nih, occupatie vergunning asian games tebet juga..semua dokumen udh masuk ke BPN, petugas ukur udah dateng ke rumah hari ini..nah, hitungan BPHTB nya gimana ya? secara rumah ini kan udah dibeli oleh ortu sejak 1990..jadi, apakah bisa perhitungannya ngacu ke NJOP?
    Thanks bro..

  2. bphtb nya dari njop bro..soalnya dianggap negara memberikan hak sertifikat itu saat ini ..jadi bukan tahun 90…hak guna bangunan nya kita dapet dari negara saat ini kan..

    2015-03-19 15:54 GMT+07:00 To Give….To Share…. :

    >

  3. ok deh bro…tadi baru dari BPN, di call petugas ukur..ada kelebihan tanah sebanyak 65 meter! jadi mesti bayar ke GBK, gw tanya estimasinya berapa mereka gak tau, katanya yg tau itu GBK.
    Boleh dishare gak, alur proses urus di GBK nya..disana ketemu siapa, bayarnya cash atau transfer, dll…
    Terus, hitungan 25% x NJOP itu dasarnya dari mana ya? khawatir kalau ternyata nanti malah jadi 50% x NJOP, wah gak kuat bro 🙂

  4. 25% dari NJOP yang ada di PBB bro..itu dah jamak mereka urus kok. dateng aja ke senayan..mereka dah biasa kok. bawa surat yg dari BPN nya…lalu dihitung cepat n bayar dulu. prosesnya biasanya 1 bulan..hasil akhirnya surat dari GBK nya. gw sih bayar cash waktu itu..surat ini kita bawa balik lagi ke BPN.

    2015-04-02 13:30 GMT+07:00 To Give….To Share…. :

    >

  5. ok pak bro..saya udah dapet jawabannya 🙂
    kebetulan tadi kontak ke YGBK via telepon, dgn Ibu Eni..hitungannya memang 25% x NJOP x luas tanah lebih.
    Tapi harus sertakan fotokopi seluruh dokumen tanahnya ya? wah mumet, saya udah gak punya pegangan lagi..terpaksa minta fotokopi dari BPN nih 😦

  6. Bro mau nanya, kalau mau buat sertifikat ini 25% dari NJOP tanah? atau dari NJOP bangunan? atau 22 nya kan njop tanah dan bangunan ? NJOP tanah saya 13,5 jt soalnya, bangunan 1,3 jt,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s