Sejak semula sudah diniatkan untuk memasang pemanas air alias water heater. Pilihannya, yang pakai listrik atau gas. Listrik memang praktis, cuma perlu sumber listrik..pemanasnya ditaruh dimana saja bisa..di dalam kamar mandi juga ok dan tidak butuh tekanan air yang tinggi. tapi harus bayar listrik yang lumayan juga. Apalagi kalo tarif listrik naik…

Sekarang sudah ada yg bisa jalan dengan 350 watt saja. tentu saja gak bisa dibuat mandi 10 orang berturut-turut atao mandi di 3 kamar mandi sekaligus. Prinsip kerjanya air dinginnya ‘direbus’ dulu di tank di dalam pemanasnya baru dialirkan. nah waktu merebus ini kan butuh waktu. jadi tergantung besar tank (kapasitas dalam liter) dan besar kemampuan merebus (watt listriknya).

Pilihan akhirnya jatuh ke pemanas air gas. Beli Paloma..simpel juga pertimbangannya..masih ada tulisan made in Japan. padahal waktu itu yang agresif Wasser katanya made in Korea. Ya sudah beli Paloma 2 Juta plus beli juga selang fleksibel..yg warna stainless steel itu..plus selang air panas untuk ditanam di tembok. Pemanas gas cara kerjanya tankless alias gak pakai tank. Jadi ada pipa meliuk liuk dipanasin dengan api. apinya dateng dari gas…Nah pemantik api ini..dulu pake listrik sedikit -kalo gak salah yang ada piezzo ignitor kira kira gitu. yang baru baru sih sudah pakai baterai -itu lho baterai senter besar 2 buah. Pemanas gas perlu tekanan air tinggi..tekanan air ini akan direspons oleh sensor untuk memerintahkan baterai memantik api dan membuka saluran gas..muncullah api untuk memanaskan pipa tadi. Akibat dari cara ini..pemanas gas dianjurkan dipasang diluar ruang..karena ada jelaga dari api untuk memanaskan pipa…lalu api bisa mati juga kena angin. Makanya aku pasang di luar rumah tapi di lorong buntu..jadi angin gak lewat.

Sesudah setahun lebih dikit, kadang hidup air panasnya kadang tidak. pikirku tekanan air kurang..tapi kok ya nggak sih..kan pakai pompa panasonic 125 watt untuk mendorong air dari tanki penampungan diatas rumah. jadi harusnya tekanan sih sama dan stabil ya. coba google n ketemu salah satu sebabnya,tapi kok kondisinya gak pas ya…ini link blog nya……http://cahyawan.net/2010/05/18/rinnai-water-heater-tidak-mau-menyala/

kira kira disebutkan disana kalau habis ganti gas elpiji, kok gak nyala heaternya…ternyata ada valve atau katup yg perlu disodok waktu selang gas masuk ke pemanas..nyangkut mungkin ya..ato macet. kasus gw bukan waktu ganti gas elpiji.

Waktu itu pernah tanya ke tukang servis..kapan baterai harus ganti..dia bilang lama sekali pak..tahunan !!! jadi percaya juga bahwa bukan baterai nih..tapi karena penasaran dan mo coba yang gampang aja dulu..naik deh pagi pagi..mo ngecek. pegang sana pegang sini..mo coba buka cover penutupnya…ternyata yg harus ditarik untuku dibuka cover bawah dulu (yang warna abu-abu dan bahan plastik) …dari sana kelihatannya ada satu baut di kanan menghadap bawah. Baut ini harus dibuka untuk untuk bisa tarik cover kaleng seluruhnya…

Dimana baterainya ya? eh taunya ada di bawah kiri..jadi sebenernya gak usah pakai buka baut..habis cover bawah yang plastik tarik kebawah..dan  terbuka..lalu di kiri bawah ada tempat baterai..tinggal dibuka ..ganti baterainya ..ukuran baterai gede..kayak buat senter besar itu..2 biji.

Cespleng…alias lancar…langsung nyala pemanasnya kalo keran shower diarahkan ke hot/panas.

foto foto Pemanas Air Paloma dicopas dari ekowahyu.com..yang masang pemanas paloma juga tapi di dalam kamar mandi…foto baterainya ..

Advertisements