Tadi malam call orang BPN Jakarta Selatan yang urus pendaftaran HGB nya…eh diberi kabar kalo sertifikatnya sudah selesai. Cihuy banget ….akhirnya. Sekarang mo gw summary prosesnya..dan tentu saja pelajaran yang bisa diambil untuk lebih baik mengurusnya nanti (eh nanti maksudnya mo beli rumah lagi gitu?

Pertama proses pengurusan dari Surat Asian Games (ini istilah tebet banget) menuju Sertifikat HGB memakan waktu hampir satu tahun. Proses jual belinya Desember 2010, baru Jadi Desember 2012. tapi ini sebenarnya ada ‘kecelakaan’ di Yayasan Gelora Bung Karno sebagai pemberi kata akhir untuk kelebihan tanah 10 meter. seharusnya hanya 1 bulan..molor jadi 3 bulan..jadi totalnya sih hanya 10 bulan prosesnya…plus ada juga salah ukurnya…harusnya 90 meter ditulis 80 meter..alhasil bolak balik 1 bulan lagi..jadi total harusnya 9 bulan. proses awal masih mencari cari..jadi belum masuk permohonannya..ini sendiri sudah habis 2 bulan..jadi sebenarnya kalo dah ngerti proses dan alurnya..plus surat lengkap..gw rasa sih 7 bulan dah maksimum tuh.

Kedua, proses ini beda dengan dari Girik ke Sertifikat..karena surat Asian Games kan bukan bukti bayar pajak jaman dulu (girik). jadi ini surat dari pemerintah yang memberikan hak penggunaan..dari sini kita mohonkan untuk jadi hak milik. jadi obyeknya dah jelas.

Ketiga, proses dasarnya sih ada 3 bagian besar. Satu, urusan Ukur, dibagian ini keluar Surat Keterangan Ukur lengkap dengan gambar tanah…ditandatangani Kepala Seksi Ukur. KEdua, urusan penetapan, dibagian ini keluar SK BPN yang ditandatangani Kepala BPN Jakarta Selatan, isinya memberikan Hak Guna Bangunan kepada pemohon. Ketiga, mendaftarkan surat ini agar tercatat..dan dikasih buku Sertifikat…nah ini yg disebut sudah rampung atau selesai. SK BPN sendiri sudah bisa dibuat sebagai dokumen pendukung untuk pengurusan IMB di kecamatan.

Untuk bagian ukur, luas menurut surat asian games hanya 80 meter, tapi faktanya 90 meter. nah pilihannya kalo mo sertifikat nya 90 meter, kelebihan tanah harus dibeli dari Yayasan Gelora Bung Karno. harganya 1/4 harga NJOP. Dasar pembeliannya, keterangan ukur bahwa tanah kita 90 meter. BPN bikin surat ke YGBK ,kita  bayar dulu, lalu sebulan lagi YGBK keluar surat rekomendasi. ini kita sampaikan lagi untuk pengurusan di bagian penetapan.

Untuk ukur, sebenarnya kuncinya di tukang ukur. beberapa orang bisa langsung menghubungi tukang ukur, bayar, didahulukan prosesnya. dari tukang ukur, hasilnya dientry entah kemana, lalu ada lagi yg gambar hasil ukur..kalo gak salah ada 5 titik sampai keluar surat ukur. tukang ukur kalo langsung kita hubungi mungkin hanya 500 ribu untuk segera dateng. selanjutnya ke bagian entry data dsb..tapi susah nemuinya karena di lantai 2 dan kita tidak punya kontak. Jadi mending ke tukang ukur aja titip..gw kasih 300 ribu. tukang ukur kemahalan..gw kasih 1.1 juta. keluar deh tuh surat ukur..plus minta surat keterangan untuk YGBK bayar kelebihan tanah.

Masuk ke penetapan..jangan pake tukang ukur lagi..cari aja petugas loket yg orang penetapan..nanti dia yg akan urus di bagiannya. kira kira 3 minggu aja kok..sudah bisa keluar..gw bayar 3.250 ribu..2 termin yak. kalo dah jadi baru final paymentnya. ini ok servis nya.

Sebelum daftar..masukin ke loket lagi n ada syaratnya ..verifikasi BPHTB dan SSP itu..abis seminggu. baru masuk loket..n menunggu. gak tau ada berapa tahap di dalam. Gw salah kayaknya karena orang penetapan yg gw minta urus..3 juta dan 1 bulan..disini gak pas waktunya..

Rupanya antar bagian ini gak bisa ngurus..orang penetapan kalo liat orang ukur ngurusin penetapan..pasti digetok..karena dia pikir orang ukur dah dapet gede nih..begitu juga sebaliknya..nah mereka paling senang kalo ketemu pemohon langsung. clean n clear. makananya kita yang harus pilih pengurusnya..jangan antar bagian deh. dah mahal..jangan jangan proses nya dijalanin normal aja.

Total dari ukur, penetapan hingga pendaftaraan abis 1.1 juta,300 ribu, 3,250 juta,3 juta = 7,4 juta plus ada tip sana sini.ya kira kira 8 juta deh..di YGBK sih gak bayar sama sekali pengurusan ini. Waktu beli, notarisnya menawarkan jasa pengurusan sertifikat..satu bidang tanah ditawarkan 17,5 juta…nah kan jadi hemat banyak yak..tapi bolak balik n sebal aja. soalnya gak tau lika likunya.

Nanti kalo ngurus lagi..kalo surat surat beres..maju aja normal. awalnya di loket memang pasti ditakutin..kalo surat dari asian games text nya gak pas..ini harusnya penyerahan hak..bukan penguasaan katanya..mati deh, gw pikir masa iya sih text surat yg diberikan ke ribuan orang penghuni tebet dulunya bisa lain lain..eh taunya itu cuma trik biar pengurusan diserahkan ke dia..waktu jaga loket. oh iyam loket ini gantian yg jaga..jadi kita harus atur jadwal kalo mo ketemu dia di loket.

Alternatif satu..nongkrong aja disana, liat pegawai notaris yg antre..banyak banget. salah satu pasti mau ngobyek..nah biar dia yg urus..sodara gw pake model ini..6 bulan juga, luas tanah 500 meter, kenanya 6 juta. murah banget sih..soalnya pegawai notaris ini kan sudah pengalaman..sudah banyak kenalannya disana..dah tau nomor hp nya pula.

Alternatif dua, mengecer..jadi masuk dulu surat pendaftaran di loket..lalu naik ke lantai dua..hubungi no hp juru ukur..sebut nomor dokumen pendaftaran..n deal harga. langsung diukur..lalu titip duit buat teman teman di entry data..keluar deh surat keterangan ukur. kalo gak ada tanah lebih, langsung maju ke pendaftaran..sama juga, kontak aja salah satu nya di lantai 2…sebulan maksimum, selesai. pendaftaran..sama juga, masukkan di loket, lalu cari the hit man nya…he.he.he…

bolak balik? lah iya sih..tapi enak juga melihat prosesnya…di web badan pertanahan nasional katanya kita bisa cek status berkas kita..he.he..he..ini boss nya dikadalin sama anak buahnya. gak bisa tuh. soalnya begitu kita enter nomor..eh minta password..nah gak ada kan yg bilang password dapet dari mana…lalu gw call nomor yg ada di website pertanahan jakarta selatan..2 nomor telp. yg satu gak pernah diangkat..yang satu lagi, kebun binatang ragunan. Dah jelas kan, kita memang tidak bisa mengkontak mereka dari jauh..he.he.he.harus face to face, apalagi cek status virtual..gak mungkin deh.

Sertifikat ini kan yg minta pemerintah..lalu kita patuh mengurus..yg urus birokrat yg gajinya dari pajak kita juga..eh terbalik posisinya malah..kita menghamba untuk diselesaikan prosesnya. gelo deh…birokrasi yg rusak..super rusak ..adalah birokrasi dimana orang mo ngurus normal aja gak bisa ato super susah. imigrasi, bpn, kecamatan..ini contoh pengalaman gw. kalo mo bayar..lalu mo cepat dilayani..silakan aja..tapi jangan yg normal jadi terhambat dong…