Bangun Rumah (16) Lantai dan dinding, keramik dan granit

Biar terlambat, akhirnya lantai kerja selesai juga. itu lho…lantai rumah diplur (floor?) dengan adukan semen dan pasir. Dengan lantai kerja ini lebih mudah masang pelapis lantai, baik keramik, granit ato marmer. juga lebih bersih rasanya. Lihat deh tuh bedanya waktu belum dibuat lantai kerjanya dengan sesudah dibuat..lebih enak aja keliatannya.

Nah sekarang sampai deh giliran milih lantai dan dinding. kalo diurut mahalnya..pertama granit yang masih lembaran, lalu marmer, homogeneous tile – ini yg disebut granit tile, rectified keramik, lalu keramik biasa. ini secara umum saja. pilihan yang masuk akal, masuk budget dari yg paling murah….keramik biasa, keramik rectified lalu granit tile.
keramik biasa pilihan yang paling populer, ekonomis, motifnya banyak, teknologi nya juga sudah maju, ada yg mengklaim Gres, Lapato..entah apa lagi. keramik ini pada dasarnya dibuat dari tanah yang dibakar di suhu tinggi…diatasnya diberi motif (ini yg membuat corak dan tekstur keramik)..lalu dilapis ato diglasur (ini yg membuat mengkilap)-ada yg mengklaim double glasur, lebih kilap dan biasanya buat dinding nih. dari proses ini, motif keramik tentu saja mudah berubah..jadi model baru bisa keluar setiap tahun. akibatnya kalo kita menambal keramik tiga tahun lagi..dipastikan sudah tidak ada di pasar. kalo ada juga pasti warnanya gak bakal bisa sama..yg lama sudah lebih bule. proses pembuatannya relatif mudah, bahan dasar tanah, jadi lebih ‘empuk’ kalo dipotong mesin. gw pake yang ukuran 33×33 super milan harganya 45 ribu per box/meter persegi, dah rectified. ini aku buat motif catur aja..buat teras belakang.

kelemahan keramik: ada ‘pinggangnya’ karena tanah dicetak, lalu diglasur waktu pemanasan mungkin glasurnya berkembang..jadi disetiap sisinya terlihat lebih tinggi dari permukaan tengah. untuk lantai yang luas tentu sangat terlihat tidak menyatunya setiap keramik. apa lagi kalo warna keramik gelap..hitam misalnya, mengkilap, ukurannya kecil…tambah jelas deh tuh garis-garis natnya.
satu lagi, jarak antar keramik relatif jauh lebih dari 2 mm karena pinggiran keramik tidak sempurna 90%. Nat yg lebih lebar ini sangat mengganggu pemandangan…

Muncul deh rectified ceramics..artinya keramik ini dipotong oleh pabrik, setengah centi tiap sisi misalnya. Jadi efek pinggang ini hilang. lebih mahal? tentu aja..salah satu seri keramik roman yang tidak rectified 80 ribu, seri yang sama rectified jadi 103 ribu..alias 20% lebih mahal yak..upah potong pabrik kali ya. Rectified ini dicirikan juga dengan ukurannya yang aneh-aneh..karena sudah dipotong pabrik sekitar 1/2 cm itu. lihat deh cirinya digambar atas..aku pake seri habitat dari super milan, ukurannya 25 x 50 cm harganya yang KW 1 untuk dinding 70 ribu per box. Dengan pinggiran yang sempurna 90 derajat ini jarak antar keramik (nat) bisa lebih kecil, seperti granit lah sekitar 2-3 milimeter. Sekarang milan dan roman sudah hampir semua rectified. Bahkan roman punya rectified motif dan tekstur kayu..persis kayak lembaran kayu..tapi harganya 160 ribu per meter..wuih..kayak granit aja tuh.
Waktu di house of Roman di jl. fatmawati..ada jenis keramik roman ukuran 30×60 kalo gak salah, kalo gak rectified harganya 70 ribuan..kalo rectified-seri yg sama jadi 100 ribu..jadi kira2 gitu deh perbandingannya.
di jl. fatmawati..kalo dari blok m sejajar hang tuah motor…ke arah golden truly dulu…tersedia fasilitas software..jadi kita bawa ukuran dimensi kamar mandi misalnya, dibantuin ntar nyoba2 kombinasi keramik roman…kalo dah ok, tinggal diprint, hitung sendiri berapa kebutuhannya, bayar, dianter, pasang deh…praktis yak. roman ini katanya memang quality tiles..jadi kelasnya gak sama deh sama mulia keramik. habitat itu seri yg dikeluarin super milan (dia ada kelas super milan, milan n herkules..urutan menunjukkan seri kualitas)..

Yang dibilang granit itu sebenernya homogeneus tile, Batu granit ditumbuk, dicetak dan dibakar suhu lebih tinggi dari keramik..lalu dipoles (polished) supaya kilap. gak ada lapisan apa2 dimuka. Akibat dari proses ini, motif granit lebih lambat berubah..bisa makan waktu 5 tahun kali… variasi motif juga sedikit banget. karena seketemu batu granitnya aja. rectified? pasti..soalnya dicetak tanpa lapisan atas..jadi muai bareng. Ada juga granit yg gak di polish..biasanya di brosur disebut unpolished..ya jelas aja kasar..kayak batu aja..dah gitu ada juga yang tipe nya Matt..sama juga kayak unpolished, kasar gak mengkilat.
Karena gak dilapis apa2 permukaannya, granit tile ini jadi rentan terhadap air (bakal diserap) dan kotoran (bakal susah dibersihkan). Mengkilatnya itu karena digosok..pori2nya kecil..jadi bisa mengkilat..tapi secara natural..kena air, kotoran..lama2 redup sendiri mengkilapnya..secara periodik harus dipoles lagi..biar mengkilap.
jelas keramik gak butuh perlakuan seperti ini kan..karena lapisan glasurnya kayak vernis aja…mengkilap terus. kalo dipoles, malah habis lapisannya. Muncul teknologi baru, nano polished..kurang lebih polesnya lebih halus kali yak..jadi porinya super micro (nano) alhasil diklaim lebih kilap lebih tahan noda.

untuk granit sekarang banyak banget yg dari china..merknya macem2..rupanya diimpor puluhan ribu meter persegi gitu, lalu dibikin kotak sendiri dipakein merk sendiri..jadi kadang2 tulisan di box nya dengan dibelakang granit beda..gw pilih merek lokal..made in indonesia. alasanya simpel aja…cinta indonesia, kalo kurang gampang nyarinya…soalnya pabriknya ada disini. merk lokal indogress-nano, deco gress-nano juga n satu grup dengan indogress, granito, nirogranite, garuda, essenza (merk lama, relatif lebih mahal kelasnya), emporium kalo gak salah..pokoknya cuma ada 5-6 merek aja..sialnya semua yg china dah nano polished…tapi ukuran kecil gak ada..rata-rata 60×60, ato 80×80..nah yg lokal biasanya seri yang sama ada pelbagai ukuran.

Hati-hati waktu komparasi harga..indogress itu satu box nya 1.44 meter, kalo niro, granito 1.08 meter..jadi kalo nanya yg spesifik per box ato per meter..enaknya sih per meter persegi aja..jadi perbandingannya sama….granit china dah ada yg harganya 90 ribu per meter. gokil deh..sangat menggoda. Makin putih warna yang dipilih biasanya makin mahal harganya…hitam polos juga gitu..kalo hitam yg super hitam pasti lebih mahal..nah yg normal warna krem…dan segala turuanannya..krem muda, krem tua..krem bercorak..dll..dll.

Beli dimana ya? gw dah coba ke panglima polim..beberapa penjual klaim dah nano polished..padahal granito itu belum. ada yg bilang..sama aja kok nano or not..he..he..kalo sama ngapain dijadiin selling point ya. di pangpol, kalo mo beli granit n motong plin (itu lho pinggiran yg nempel di tembok, supaya kalo di pel gak kotor temboknya). nah plinnya gak ada..jadi kudu beli yg jadi..yg warnanya pasti gak bisa cocok…jadi biasanya beli granit, beli beberapa box tambahannya lalu minta dipotong plin. di depo bangunan n mitra juga gak mau motong..pesen dulu, lama n rada aduhai..harganya. kalo dah tau merk dan serie nya..mending ke rawa sari aja..gak usah bolak balik banyak toko..dateng aja ke dua toko..harganya sama aja…dah gitu minta potong plin..ada yg ngenain 2500 perak per biji plin, ada yg 3000..dengan serie yg sama gw bandingin di depo n mitra 10, lebih murah 3-4 ribu deh per meter..lumayan juga kan. plus jasa potong plin itu lho…bisa kalo beli satu box, isi 4 potong plin ukuran 10 cm, selembar jadi 6 biji, sebos jadi 24 biji plin..bisa nutup tembok 24×60 cm = sekitar 12 meteran lah..alias keliling kamar ukurang 3×3 kali ya..
gw beli indogress, zirconium, sebox 203 ribu, semeter jadi 140 ribuan lah..karena box nya ukurang 1.44 m persegi.

About these ads

, , , , , , ,

  1. #1 by Gama on October 5, 2011 - 1:09 am

    nama tempat potong plint granite apa ya?

    Like this

  2. #2 by pahalanainggolan on October 5, 2011 - 3:42 am

    aku beli di rawasari dan setiap toko disana bisa kok melayani potong plint dari jenis granit yang sama dengan yg kita beli. tentunya butuh waktu 2-3 hari..jadi kalau beli granit plus plint..baru diantar setelah plint selesai dipotong.

    Like this

  3. #3 by Keramik Lantai on December 14, 2013 - 10:20 am

    Hello it’s me, I am also visiting this website on a regular basis, this web page is
    really pleasant and the visitors are really sharing
    pleasant thoughts.

    Like this

  1. Bangun Rumah (16) Lantai dan dinding, keramik dan granit | Wood Flooring - Parquet Lantai Kayu Terbaik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: