bangun rumah (6) – panel lantai hebel

rencananya rumah ada lantai 2..gak seluruhnya, tapi sebagian saja. inginnya pengerjaan lantai 2 cepat, bersih, murah dengan tidak mengabaikan kekuatan. ada beberapa pilihan. pertama cor konvensional pake mesin molen. kedua, cor konvensional pake beton jadi seperti readymix,jayamix dll. ketiga pake panel lantai.
browsing deh di hebel.co.id..mereka sediakan pelbagai jenis panel lantai. akhirnya pililhan jatuh pada panel lantai dengan pertimbangan:
– pengerjaan cepat, lantai 2 itu total luasnya 78 meter persegi, diselesaikan pengerjaan lantainya dalam waktu 3 hari kerja saja.
– tidak perlu cetakan beton yang butuh kayu, triplek minimal 9 milimeter, besi yang dirangkai manual, upah tukang dan mandor.
– kayu sisa tidak bisa dipakai lagi..dulu sih kaso nya bisa buat plafon rumah jadi orang pake cor konvensional. sekarang dah gak ada gunanya lagi kayu bekas cornya. plafon dah pake gipsum dengan rangka besi hollow. rangka atap juga gitu, gak pake kayu juga. dengan kata lain cor konvensional itu memboroskan bahan kayu.
– sesudah dicor harus nunggu dulu 2 minggu. nah apa yang harus dikerjain tukangnya kalo nunggu segitu lama plus area dibawah lantai yg dicor itu gak bisa diolah karena penuh kayu bekisting?

Tadinya malah mo pake anak tangga dari produk hebel, blok regular, lintel juga. tapi kayaknya yang tersedia hanya panel lantai dan blok. kalau anak tangga masih belum populer..n lintel gak jelas kenapa gak ada ya..padahal di web nya ada.

harga per meter terpasang sekarang 325 ribu. jadi dengan biaya segitu, kita terima jadi aja. ada pelbagai ukuran panjang. lebarnya standar 60 cm, panjangnya maximum 325 cm. kalo lebih panjang dari itu,harus dipasang balok lagi. panel lantai ini harus dikelilingi balok..jadi kalo ada kamar ukuran 5X5 meter gitu maka selain balok keliling, ditengah juga perlu dipasang balok..karena max 325 cm itu.
kekuatan panel lantai ini menurut web nya sih 325 kg/m persegi. aku pikir cukuplah kalo buat rumah saja. toh gak ada barang berat yang dilantai 2 nya.

Setelah call salesnya, mas suryo, aku diminta kirim gambar struktur rumahnya. nah terbukti lagi menggunakan jasa arsitek yang menghasilkan juga gambar kerja sangat berguna. aku tinggal kirim gambar struktur lantai 1 dan lantai 2 via e-mail ke suryo dari hebel. suryo kirim ke bagian teknik, lalu di email balik deh berapa kebutuhan panel lantainya dari bagian teknik nya hebel…total kita harus bayar dalam meter persegi, tapi gambar teknis nya menunjukkan jenis-jenis panel yang akan digunakan. aku pakai 8 jenis panel, mulai dari panjang 1.50 meter hingga 3.25 meter.

kalo gambar sudah, total lantai sudah, kita tinggal transfer via bca. lalu sesudah tukang menyelesaikan balok-baloknya, bagian teknik pemasangan harus ditelfon memberitahu. mereka cek, apakah balok cukup rata, dan ukur ulang sekali lagi, takutnya gambar kerja tidak sesuai dengan kenyataannya. eh bener juga…berdasarkan gambar dibutuhkan 78 meter persegi, ternyata sesudah cor balok jadi, pak Djoko tukang pasang dari hebel nya dateng dan ukur ulang. dibutuhkan beda dengan gambar tekniknya..total hanya butuh 77 meter saja.

Meksipun rada telat janjinya, akhirnya hari sabtu kemarin panel lantai nya datang tapi pak joko n teamnya belum..alhasil kita harus turunin sendiri tuh..soalnya yang dateng dari hebel cuma truk n sopir aja. lumayan berat sih, perlu 4 orang..apalagi yang ukuran 3,25 meter…kalo yg 1 meteran sih masih ok.

Joko dan tim dateng..baru deh diangkat keatas sebagian, karena dah setengah hari. pengin lihat juga gimana angkat itu panel ke atas ya..soalnya kalo di web bilangnya pake katrol -tekel- segala. ternyata ngga tuh..asli cuma dipikul dari depan talinya kayak selang air pemadam kebakaran itu..dari katun. dipikul berempat pake tali..ke tempat naiknya. Lalu disana ada balok kayu dua, dibikin kayak tangga tapi anak tangganya dibawah. jadi mirip tangga terbalik. Panel diberdirikan..lalu dipasang tali lagi dibawah..ditarik deh dari atas..meluncur diatas balok kayu tadi..didorong juga dari bawah 1 orang..
Sampai diatas, untuk menggesernya pakai 2 pipa besi pendek..sekitar 40 cm..yang berfungsi seperti roda..jadi digelindingkan kesana-kemari saja panelnya..untuk didudukkan di balokan tembok tadi. luar biasa praktis.
untuk 77meter ini..mereka mulai sabtu 1/2 hari, minggu libur,senin, selasa full and rabu dah jadi, semua dan sudah sudah rata.

tadinya bingung juga bagaimana caranya supaya panel itu tidak bergerak. baca diweb katanya sih diikat dengan cor dengan besi satu batang..gimana persisnya pengin juga liat. Bener juga, pas joko n team dateng mereka sudah bawa besi 12..lonjoran..sama pm600 nya Mortar..itu semen instant untuk meratakan lantai..kira2 mirip dengan adukan untuk plesteran kali ya…plus ada juga thin bed nya mortar..lupa nomor berapa..untuk menambal panel yang sompal. nah kalo liat di gambar ada garis-garis itu lubah antar panel..jadi setiap sisi panel ada alur seperti selokan kecil..5 cm..nanti bertemu dengan alur yg sama dari panel yg lain..jadi deh ada selokan antar panel baik sisi panjang maupun pendeknya…nah di sini lah ditaru besi beton itu..sebatang saja..diikat disetiap pertemuannya…alur ini kemudian dicor istilah mereka..tapi sebenarnya diisi dengan pm60..lalu diratakan..Termasuk juga sisi ujung panel yang ada diujung balok…dipasang triplek tebal dibalok cor kita..lalu diisi juga dengan pm600 supaya rapih dan siku. ini dia tumpukan pm600 nya.

belum tau juga apa iya lebih murah dari cor konvensional..feeling sih iya. dengan 325 ribu sudah tidak perlu bayar tukang, tidak perlu beli triplek dan nanti dibuang, kaso dll plus ribet nya itu lho…tapi, ada tapinya nih..325 ribu itu untuk lantai 2.kalao pasang di lantai 3..misalnya untuk atap dak gitu..harganya beda..kalo buat lantai 3 nambah 75 per meter kalo gak salah..plus kalo untuk atap dak..total jadi 450 ribu per meter termasuk waterproofing nya..satu lagi, minimal pemasangan untuk 30-35 meter..jadi kalau beli untuk 20 meter..perlu tambahan untuk ongkos pasang..

About these ads

, , , ,

  1. #1 by heny on July 27, 2011 - 12:54 am

    Your blog is very useful, keep up the good work :)

    Like

  2. #2 by Bambang Nugroho on September 8, 2011 - 7:31 am

    Pak Jadi Total Biaya Bapak Untuk Ngedak 78 m2 berapa Pak
    Biaya Hebel + bikin balokan kolom.
    Tolong Pak Referensinya saya juga mau ngedak.
    Terima Kasih Banyak
    bambang n

    Like

  3. #3 by pahalanainggolan on September 8, 2011 - 3:38 pm

    aku gak tau ngitung balokan kolomnya, tapi untuk 78 m persegi dak, biaya panel hebelnya ya 78 x 350 ribu terpasang. kalo gak salah naik jadi 375 ribu sekarang..tapi monggo dicek aja ke budget calculator di hebel.co.id..
    kontak ku dengan sales hebel mas suryo di 08161137346

    Like

  4. #4 by Bambang Nugroho on September 9, 2011 - 2:53 am

    terima kasih responnya Pak

    Like

  5. #5 by Yusman on November 30, 2011 - 5:00 am

    senang sekali bisa membaca blog ini, sangat bermanfaat.
    sebagai informasi, saya awal october 2011 kemarin melakukan renovasi rumah kecil saya menggunakan hebel dan blok panel lantai.
    tapi sampai dengan sekarang belum kelar juga, dan yang lebih menyakitkan lagi tukang saya kabur dengan menyisakan kerjaan yang masih banyak.
    padahal pembayaran sudah masuk 90%,sedangkan volume kerjaan masih 50%.
    sekedar mengingatkan aja, hati2 terhadap tukang yang bernama pak Makto (081513714801, 085692606365, 081388920861) dan pak Alung (085646171550).
    mereka berdua yang seharusnya bertanggung jawab atas renovasi rumah saya, tetapi mereka malah menghilang begitu saja.

    Like

  6. #6 by inke on December 6, 2011 - 8:35 am

    terimakasih infonya… benar2 memberi pencerahan :)

    Like

  7. #7 by Uttaranda on December 27, 2011 - 2:03 pm

    nanya Pak,
    balokan untuk tumpuan pelat hebel itu ukurannya brapa x brapa ya? pada kasus bapak, apa meratakannya butuh adukan lagi?
    bagaimana pada kasus lantai kamar mandi di lantai 2? menggunakan pelat lantai hebel ini juga?

    Terimakasih infonya.

    Like

  8. #8 by pahalanainggolan on December 27, 2011 - 2:45 pm

    balokannya ukuran biasa..panel hebel butuh setidaknya 5 cm..jadi balokan normal itu biasanya 10-15 cm lebarnya. antar panel diisi sama mortar..untuk meratakannya nanti saja waktu memasang lantai diberi adukan semen pasir atau mortar untuk pasang keramik/granit. untuk kamar mandi..baloknya diturunkan 5 cm ..supaya panel lantainya bisa lebih rendah dari lantai normal…

    Like

  9. #9 by erni on February 3, 2012 - 3:44 am

    Nice share pak.. saya baru mo rencana dan meyakinkan diri mengenai fungsi panel lantai hebel ini.
    Berarti telp nya ke PT. Reksa Prabawa ya sbg distributor resmi di Jkt kan ?
    Apakah saat org berjalan diatasnya terdengar dung dung ke lantai bawah ? Bagian kamar mandi skrg sudah jadikah, mo tanya ada kebocoran kah ? untuk panel kamar mandi apkh di water proofing ama aplikatornya ? Thanks before.

    Like

  10. #10 by pahalanainggolan on February 3, 2012 - 12:50 pm

    Telp nya betul..ke reksa prabawa, nanti mereka akan kirim engineer buat ukur. bunyi dung-dung tergantung baloknya mas..jadi harus cermat untuk baloknya..kalau terlalu lebar..bunyi (ada satu bagian di rumahku kalo jalan bunyi-ternyata baloknya kejauhan). kamar mandi sudah jadi..aku sendiri yg waterproofing..jadi dilapis adukan aja dulu seperti biasa..seperti diplur gitu..lalu diwaterproof yg baik dan rapih..terutama saluran air dan closet..baru pasang keramik dan nat nya diisi pakai nat nya Sika-krn waterproof juga.

    Like

  11. #11 by ANDY on February 6, 2012 - 8:08 am

    tanya pak. dak lantai yg dibikin bapak 78 m2 itu ukuran panjang lebar berp?
    pa 13*6 m? terus balok strukturnya ukuran brp?apakah normal dak konvensiaonal?

    Like

  12. #12 by pahalanainggolan on February 9, 2012 - 2:04 am

    gak persegi, bentuknya L. ukuran balok struktur? waduh gak paham..untuk kamar ukuran 4×5 dibuat balok ditengah seperti tanda + kira2 ukuran 30×25, kalo kamar mandi ukuran 2,5×3 gak pake balok tambahan.jadi balok yg dipinggir saja lalu ditaruh plat hebel nya.

    Like

  13. #13 by senja on February 29, 2012 - 6:37 am

    mas,.saya mau ngedak dengan luas 3 x 6m.kira2 gimana untuk perhitungan rincian nya dengan ngedak menggunakan hebel.??

    Like

  14. #14 by pahalanainggolan on February 29, 2012 - 7:33 am

    untuk harga hebelnya sendiri terpasang sudah ada di web nya pak..tinggal kalikan saja dengan 18 meter ..yg perlu ditambahkan biaya penguatan kolom..dan balok..ini tergantung kondisi masing-masing

    Like

  15. #15 by Hary on July 4, 2012 - 4:23 am

    ini buat carport depan bisa ngak yah mas ?. buat atap carport.

    Like

  16. #16 by pahalanainggolan on July 4, 2012 - 5:23 am

    bisa aja mas..kalo buat atap carport tapi pelapisan atasnya lebih mahal..karena harus di waterproof dua kali..jadi dihitung aja biaya per meter hebel nya plus biaya waterproofnya (harga pelapis per kaleng…lalu coverage per liter berapa meter persegi..) plus tukang.. tapi kalau atapnya hebel mas, tetap aja balok dan kolomnya kan dibuat dari cor konvensional..jadi butuh bekisting kayu juga mas…coba deh dihitung lagi…

    Like

  17. #17 by oki on July 9, 2012 - 12:37 am

    Maaf mau tanya, kalau maksudnya harga 375rb/m terpasang maksudnya hebel+jasa pemasangannya yah?

    Like

  18. #18 by pahalanainggolan on July 9, 2012 - 1:14 am

    betul mas, kita terima jadi saja..tapi ada minimum meter perseginya, kalo gak salah 10 meter begitu..lalu itu terpasang untuk lantai dua saja. kalau lantai 3 dst harganya lain mas..bagusnya telf saja hebelnya..

    Like

  19. #19 by silo on September 2, 2012 - 9:33 am

    bermanfaat sekali, terima kasih pak,
    akhirnya nemu juga ulasan menggunakan panel lantai hebel,
    jadi panelnya ditaruh aja diatas baloknya ya pak?

    Like

  20. #20 by pahalanainggolan on September 2, 2012 - 12:43 pm

    betul mas, tapi hati hati..kalo baloknya kejauhan..bunyi duk duk…aku ada kamar yg bunyi begitu..karena kamarnya ukuran 5×6…jadi supaya aman, balok yg rapat..dan pake panel yg ukuran panjangnya kecil kecil aja…kurang dari 3 meter gitu..karena yg bunyi itu ditempatku..yg panjangnya 3.25 meter. selamat nyoba mas

    Like

  21. #21 by ario on December 28, 2012 - 3:54 pm

    assalamualaikum, wr wb, mas mohon bantuannya untuk memakai balok herbal itu. saya mau renovasi rumah lokasi di bogor, bilin tingkat dua 76mx60m, kira-kia sekarang harganya berapa ya? dan jika pakai ktaton murah mana ya ? terimakasih. ario

    Like

  22. #22 by ario on December 28, 2012 - 3:55 pm

    maaf mas ukurannya bukan 76×60 m tetapi 7,6 x 6,0 meter ?, mohon bantuannya mas. terimakasih ario

    Like

  23. #23 by pahalanainggolan on December 30, 2012 - 3:44 am

    Mas, kalau soal kecepatan pasang..jelas hebel. syaratnya tentu saja balok dan kolomnya sudah ok buat struktur tingkat. dan tambah cepat lagi karena tidak perlu menunggu bagian bawah bersih dari bekisting…lemahnya hebel..bunyi duk duk kalo orang jalan diatas..kalau waktu pasang baloknya gak pas..saya anjurkan jangan pakai hebel yang panjang..3 meter gitu..lebih baik yg pendek pendek saja..jadi kalau bisa 2 hebel mending pakai dua daripada satu panjang…konsekuensi pakai hebel yang pendek pendek.tentunya baloknya lebih rapat..aku pakai yg panjang..n bunyi duk duk..tapi bagian yg hebelnya 2 meter atau kurang tidak bunyi. ada minimum meter persegi hebel…kalo gak salah 35 m…

    nah kalau kolom perlu diperkuat untuk struktur tingkat ..kan artinya ada bagian cor konvensional mas…ini untuk hebel, cor konvensional, kraton..sama saja..semua minta kolom balok yg sesuai untuk struktur tingkat.

    kalau cor konvensional..penyakitnya ya skala pengerjaan itu mas…kalau ukuran luas segitu..tentu saja bekistingnya yg bikin mahal..aku baca dulu orang bilang biaya cor total 300 ribu per meter..tapi sekarang sudah 500 ribuan per meter persegi …biaya untuk cor konvensional. yg perlu dipikirkan..barang sisa bekisting buat apa nantinya..belum lagi lokasi ngaduk semen nya yang harus tersedia…plus kotor pula.

    tapi aku sedang coba cor konvensional..kira kira 60 meter persegi..pakai scaffolding…lalu pakai multiplex tebal.18 mm..ada bisa sewa scaffolding, molen n balok kayunya…..jadi mo coba itu dulu..supaya tidak repot mengolah n membuat bekistingnya. karena ini kelemahan cor konvensional…nanti aku posting total biaya habisnya …supaya bisa dibandingkan dengan hebel.

    moga moga membantu..

    Like

  24. #24 by Ardianto Antok on January 15, 2013 - 7:43 am

    Wow, sharing yg bagus sekali.
    Pak mau nanya, itu biaya 325ribu itu sudah termasuk besi penahan (biar tidak geser) dan semen mortar(untuk isi lubang antar panel) kah? Tukang -nya bagaimana? Apakah juga ada tukang dari hebel yg pasang?

    Like

  25. #25 by pahalanainggolan on January 16, 2013 - 3:22 am

    iya mas..pokoknya sudah terpasang..kita cuma kasih gambar saja..nanti mereka cek dulu apakah balok dan kolom sudah cukup kuat atau belum..kalo belum..ya kita bikin kolom n balok buat 2 lantai..kalau sudah kuat ya tinggal dipasang saja dan harga itu terpasang. kayaknya sekarang harganya gak segitu lagi..dan jangan lupa, ada minimumnya mas…monggo dilihat di hebel.co.id ..

    Like

  26. #26 by Leonita (@LeonitaSimon) on January 19, 2013 - 5:22 am

    Halo, mau tanya lagi.
    Selain mau pakai panel lantai hebel, saya juga mau meninggikan atap rumah.
    Sekarang tinggi rumah hanya 2,8m saja, batanya bata merah dengan tebal 10cm saja.
    Saya mau tinggikan sampai 3,5 m. Otomatis saya harus tambah ketinggian tembok dari2,8m ke 3,5m. Kemudian buat balok beton dengan tebal 17cm sebagai tumpuan panel lantai nya.
    Pertanyaan saya, apakah saya bisa menggunkan balok hebel(atau beton ringan lainnya) untuk menambah ketinggian tembok?
    Jadi nanti diatas bata merah(tebal 10cm) akan disambung dengan beton ringan dengan tebal 15cm. Kemudian diatas beton ringan 15cm, akan dibuat balok beton sebagai tumpuan panel
    Bisakalh seperti itu?

    Regards,
    Ardianto

    Like

  27. #27 by pahalanainggolan on January 26, 2013 - 12:37 pm

    Mas Ardianto, Panel hebel itu fungsinya pengganti plat cor konvensional (lantai 2), tetapi lantai 2 itu butuh balok plus plat. Jadi sebelum dipasang panel hebel, tentu perlu balok yang memadai..dan balok untuk lantai dua itu ditopang oleh kolom…(cor vertikal)…dan kolom diteruskan ke pondasi… untuk tembok lama yang akan menopang lantai dua mas ardianto…kira kira perlu disuntik dulu temboknya agar bisa dibuatkan kolom yg sesuai untuk menopang lantai 2 nya…lalu dibuatkan fondasi -biasa disebut cakar ayam- di beberapa tempat….terakhir dibuatkan balok nya..(horisontal) agar bisa menahan panel hebel…kalo balok terlalu jauh..lantai duanya bunyi duk duk kalo orang jalan…jadi perlu lebih rapat. katanya 2.5 meter jarak balok baru enak..artinya pakai panel juga yg panjang 2.5 meter. aku kuatir mas ardianto beranggapan bahwa tembok yg ada tinggal ditinggikan…lalu taruh panel hebel. padahal sekali lagi panel itu hanya mengganti plat lantai dua saja..balok,kolom,pondasi sih tetap harus dibuat ato disuntik. semoga membantu…

    Like

  28. #28 by Leonita (@LeonitaSimon) on February 3, 2013 - 2:04 pm

    Pak,
    Terima kasih penjelasannya. Jadi tahu sekarang.
    Setelah saya corat-coret, ternyata saya akan banyak memakai panel yg ukuran 3m(297cm)
    Supaya tidak bunyi dung-dung, saya tetap pakai yg ukuran 297cm, tapi di tengah-tengah saya kasih balok lagi sebagai tumpuan,
    Jadi saya tidak pakai yg ukuran 147cm, tapi langsung pakai yg ukuran 297, tapi di tengah-tengah saya kasih balok dengan besi dia yg kecil(maksudnya biar hemat besi)
    Bisa tidak mengurangi bunyi dung-dung ya?

    Like

  29. #29 by raymond on February 5, 2013 - 1:29 pm

    Pak, sy mau beli dak hebel. Ukuran 3m x 0.60 x 0.10 = 40 bh, sama 2,7m x 0.60 x 0.10 = 40 bh sama semennya secukupnya brp ya hargany?

    Like

  30. #30 by pahalanainggolan on February 5, 2013 - 2:14 pm

    waduh..saya bukan pedagang mas raymond…

    Like

  31. #31 by Khotib on April 17, 2013 - 3:30 am

    Pak mau tanya,
    Kalau pengerjaan di wilayah serang apakah pihak Hebel akan melayani?

    Like

  32. #32 by pahalanainggolan on April 17, 2013 - 12:31 pm

    waduh gak tau mas..monggo ditelfon aja hebelnya.

    Like

  33. #33 by Bintaro Net on May 1, 2013 - 2:01 am

    Halo pak,

    Itu balok beton (tumpuan hebel) berapa lama nunggu kering nya? Berapa lama dari cor sampai kuat dipasang plat lantai?

    Regards,
    Ardainto

    Like

  34. #34 by pahalanainggolan on May 1, 2013 - 1:01 pm

    bisa langsung mas..asal balokannya sudah kering..paling 2 hari…..bisa langsugn dipasang panel lantainya…

    Like

  35. #35 by anjar on May 31, 2013 - 8:15 pm

    Maaf Om aku minggu2 ini rencana pingin ngedak rmh dengan hebel.
    Ukuran kecil tp saya percaya ini baru saya klo terealisassi di komplek saya.
    Karena dulu sebagian rmh udah saya dhak dengan model di Coor ( konvensional ) repot dan banyak bahan sia2.Betul.
    Yg ingin saya tanyakan berapa kira2 biaya mau pasang dhak dengan ukuran 7m x 6m = 42 m.
    Aku butuh berapa kibik hebel.
    Ngaak termasuk betonnya loo? Cuma butuh hebel berapa dan habis berapa buat beli hebel dgn ukuran 7 x 6 m2. Suwun oom

    Like

  36. #36 by pahalanainggolan on June 2, 2013 - 2:35 pm

    mas, untuk panel ini siapkan dulu gambarnya…jadi dari situ bisa dihitung panel yang ukuran berapa saja yang akan dipasang..harganya memang per meter,tapi ada yg ukuran panjang 3.25 meter..ada juga yg 1.59 meter..lebarnya sih sama..60 cm. bagusnya sih call saja kantor hebelnya..liat di hebel.co.id..lalu nanti diminta fax gambarnya..baru dihitung kebutuhannya berapa lembar..dan yg ukuran berapa.

    Like

  37. #37 by insan nugraha on June 7, 2013 - 9:20 am

    Sore Pak, mohon infonya imengenai panel lantai hebel ini. Jika saya mau pasang tersebut utk ruang terbuka dilantai 2, seperti dak jemuran atau balkon kira2 terjadi rembesan ngak ? pak, mohon pencerahan

    Like

  38. #38 by pahalanainggolan on June 8, 2013 - 6:53 am

    sampai sekarang yagn aku pakai untuk balkon belakang tidak rembes..sesudah panel lantai dipasang..diplur dulu..lalu dilapis waterproof 2 lapis..aku pakai sika waktu itu…baru dipasang keramik..dan nat nya ditutup dengan nat yg waterproof juga. kemiringan permukaannya juga harus diperhatikan supaya air gak lama parkirnya..

    Like

  39. #39 by Fauzi on June 18, 2013 - 10:20 am

    Saya mau membangun lantai 2, setelah browsing di web nya hebel, ternyata Harga saat ini Rp.355rb/m2 terpasang pak.

    Like

  40. #40 by sumitro on June 21, 2013 - 9:59 am

    sy mau bangun rumah di makassar. dimana memperoleh lantai hebelnya?

    Like

  41. #41 by Rohman on August 12, 2013 - 10:14 am

    selamat sore pak,,kalo kita pasang panel hebel untuk dak sekalian atap (Rumah 1 kantai ) ,itu panel Hebel nya nanti ada yang mengikat atau memang di taruh begitu saja di atas balok / tidak ada yang menahan ? ,terus untuk finishing pinggiran dak nya bagaimana,,apakah bisa ? ,terimakasih.Rohman Bogor

    Like

  42. #42 by pahalanainggolan on August 13, 2013 - 5:24 am

    ditaruh saja diatas balokannya..tapi di sekeliling panelnya ‘diikat’ dengan besi 10 mm dan disemen..supaya rapat antar panel dan sekaligus membuatnya jadi rata..kalau pinggirannya ya dirapihkan saja pak..dicor boleh..diplester rapih juga ok.

    Like

  43. #43 by Yurry on August 29, 2013 - 4:47 am

    Pak Bisa rekomendasiin tukang pasang lantai dan blok Hebel di daerah Bandung, trimakasih

    Like

  44. #44 by pahalanainggolan on September 3, 2013 - 1:25 am

    waktu itu aku tanya ke distributor hebelnya langsung pak..agak ngeri juga kalo dapat yg belum pengalaman kan..jadi baiknya tanya ke penjualnya aja mas.

    Like

  45. #45 by edo on September 4, 2013 - 3:13 am

    maaf pak tanya, kalo seandainya untuk lantai 2 menggunakan panel lantai hebel seluruhnya sebagai dak, termasuk daerah WC, bagaimana cara membuat balok sebagai tumpuan pelat untuk daerah WC tersebut mengingat daerah WC harus lebih rendah levelnya dibanding lantai lainnya

    dan berdasarkan tulisan bapak kalo pelat yng bentangnya panjang menimbulkan suara duk duk gitu, sendainya dibuat balok anak ditengahnya tapi tetap menggunakan panel yng panjang, misalnya 3,25m apakah bisa mereduksi/menghilangkan hal tadi pak?

    bagaimana pengalaman bapak hingga saat ini dalam hal dak hebel ini? apakah kekurangan dan kelebihannya?

    terimakasih telah membuat blog yg sangat bermanfaat ini pak, semoga menjadi pahala bagi bapak dan keluarga, amin….

    Like

  46. #46 by pahalanainggolan on September 4, 2013 - 2:32 pm

    balok tumpuan untuk daerah WC harus sudah diturunkan mas..jadi plat hebelnya nanti ikut turun juga…jadi diatur waktu cor balokannya…. aku di salah satu ruang pakai plat yang panjang dan tengahnya dibuat balok…entah kenapa bunyi…untuk kira kira ruangan 5×3 meter aku pakai balok ditengahnya…seperti tanda + begitu..tapi bunyi kalo ada yg melangkah di atasnya…entah karena balok tidak melekat sempurna dengan plat hebelnya (leveling balok tidak rata sempurna) atau memang plat memang begitu sifatnya…kupikir untuk menghindarkannya lebih baik platnya yang pendek pendek saja..supaya bisa dicek kerataan balok nya…dan lebih pendek platnya mungkin lebih kaku. selamat membangun…

    Like

  47. #47 by dyah on September 6, 2013 - 2:22 am

    selamat pagi, minta info untuk dinding dan atap bagaimana, apakah pake hebel juga

    Like

  48. #48 by pahalanainggolan on September 6, 2013 - 9:39 am

    dinding dan atap aku tidak pakai hebel pak…

    Like

  49. #49 by furqan on September 16, 2013 - 5:32 am

    ikut nanya nich pak, klo pihak hebel diminta untuk sekalian bikin kolom dan balokannya biar langsung pas dengan spek plat hebel-nya, kira2 mereka bisa gak pak?? thanks a lot

    Like

  50. #50 by pahalanainggolan on September 17, 2013 - 1:50 am

    waktu itu masang plat hebelnya aja dah pake jadwal mas..krn mereka sibuk banget. jadi kayaknya untuk minta mereka bikin baloknya…susah tuh. tapi dicoba aja mas…

    Like

  51. #51 by hardi giarto on October 12, 2013 - 12:43 pm

    selamat malam, kalau balokan pakai besi WF 15.5,betangan 330, bisa ngak?terima kasih.

    Like

  52. #52 by pahalanainggolan on October 13, 2013 - 1:55 pm

    waduh aku gak ngerti apa artinya besi WF 15,5..sorry banget.

    Like

  53. #53 by Eddie on October 14, 2013 - 11:22 am

    Menarik blog ini.

    Yang menyedihkan sebenarnya menurut saya, kenapa malah blogger yang lebih aktif jawab pertanyaan seputar Hebel dari pada pihak Hebelnya.

    Harusnya pihak Hebel bisa lebih suportif, tapi mungkin sudah merasa besar dan banyak pesanan jadi seperti kacang lupa kulitnya.

    Saya ingat waktu pameran bahan bangunan (saya lupa tahun berapa), hebel masih belum dilirik sama sekali oleh masyarakat di Indonesia.
    Penawarannya manis dan aktif sekali sales nya.

    Sekarang mau diemail atau di telepon sulitnya bukan main.

    Saya angkat topi buat Mas pahalanainggolan yang sudah mau sharing ilmu dan pengalamannya.

    Like

  54. #54 by insan nugraha on October 15, 2013 - 4:17 pm

    Pak, saya ada rencana bangun rumah 2 tingkat dgn panel lanai hebel. Yang saya mau tanyakan berapa ukuran balok dan kolomnya, sesuai dengan yang bpk buat untuk rumah bapak saja. thanks

    Like

  55. #55 by pahalanainggolan on October 16, 2013 - 2:42 am

    bervariasi mas..ukurannya, besar besi nya serta jumlah batang besinya…yg terkecil untuk kolom aku lihat di gambarnya 15cmx35 cm..ada juga yg 15×40..untuk kolom praktis sih 15×20 ….besinya rata rata pakai yg 12…kalau ada yg ukurang 10 pasti untuk tengah saja…ada kolom yg 8 batang besi…cincinya pakai besi 8….. lalu untuk balok lantai 1 nya rata rata 20cm x35 ada juga yg 20×35…kalo ring balok lebih kecil…15×20… beberapa orang yg aku tunjukkan gambarnya bilang ini gambar terlalu konservatif…tapi gak apa deh..toh bedanya juga gak banyak amat…

    Like

  56. #56 by idham on November 1, 2013 - 9:25 am

    kondisi sekarang udah jadi ya pak, ada gambarnya ? trus ada keluhan ga pak ?
    terima kasih

    Like

  57. #57 by pahalanainggolan on November 3, 2013 - 11:23 am

    sudah kira kira 3 tahun pak saya bangunnya..gambarnya? tidak terlihat pak..kan tertutup plafon dibawah dan lantai diatasnya….keluhan? kayaknya balok penopang kurang rapat..dan ukuran plat hebelnya terlalu panjang..(ada yg 325 cm)..jadi bunyi duk..duk..duk..kalau ada yg melangkah di lantai atas…mungkin kalau balok lebih rapat dan pakai plat yg pendek pendek saja…katakan daripada 325 cm mending pakai 165 cm dua lembar…sekali lagi mungkin pak..karena aku tidak punya kesempatan mencoba alternatif ini sekarang.

    Like

  58. #58 by lazuardi on November 10, 2013 - 4:58 am

    pak, ulasannya informatif sekali. mohon pencerahannya, kalau panel lantai itu dijadikan atap tanpa ada genteng lagi, apakah aman dari bocor atau rembes?
    atau ada trik khusus kalau panel lantai dipakai sebagai atap?

    trimakasih

    Like

  59. #59 by pahalanainggolan on November 11, 2013 - 2:30 am

    tadinya aku rencana begitu…tetapi ternyata harga panel hebel per meter itu untuk lantai 1 saja..kalau untuk atap lain lagi karena harus naik lebih tinggi…jadi gak lebih ekonomis waktu itu perhitungannya…yg kedua soal bocor…advis dari mereka waterproof nya lebih banyak..jadi dilapis satu kali..screed ..kalau pake mortar jenisnya…lalu waterproof minimum 2x…aku tidak jadi pakai..tapi balkon ruang belakang mirip atap..terbuka, pakai panel hebel..dan aku ikut advis mereka..sampai sekarang tidak ada masalah bocor atau rembes…padahal kena hujan terbuka juga..tapi memang kemiringannya baik dan lubang pembuangnya lebih banyak…

    Like

  60. #60 by lazuardi on November 11, 2013 - 4:16 am

    harga permeter pemasangan itu sudah termasuk dengan mortar penyambung antar hebel dan waterproofnya ngga pak ya?
    secara praktikal, dibanding dak cor biasa apakah totalnya memang jauh lebih ekonomis?

    Like

  61. #61 by pahalanainggolan on November 11, 2013 - 4:38 am

    mortar penyambung termasuk harga….screed ato lapisan plaster…waterproof..keduanya tidak termasuk…. lebih ekonomis? banyak hal yang menentukan pak..kalau dibilang mana yang lebih cocok pake panel hebel atau cor konvensional dengan kondisi kita masing masing…itu lebih realistis ketimbang mana yang lebih murah/mahal…tidak ada metode yang unggul disegala kondisi pak..

    Like

  62. #62 by marchell on January 31, 2014 - 4:49 pm

    bang pahala, aku mau tanya nih : kalau mau bangun /renovasi menambah 1 lantai menjadi 2 lantai, apakah tembok yang lama perlu kita bongkar selebar kolom (besi sloof) vertikal untuk menyuntik pondasi kolom dari dasar (gali tanah 60 cm kedalam). apakah cukup kita pasang sloof/kolom vertikal dari dasar (gali tanah 60 cm) tapi posisinya disamping tembok lama (tetap kita kasih pengait antara besi sloof dan tembok lama (u bolt atau behel dipaku ke tembok lama), sloof ini dipasang untuk menopang tembok lantai 2 yang melintang, sementara tembok memanjang berada diatas tembok lama tapi tidak kena secara langsung besi sloof berdiri yang baru. Jadi saya pasang besi sloof tidur (horizontal) diatas tembok lama tapi dikaitkan dengan sloof berdiri.

    Like

  63. #63 by pahalanainggolan on February 1, 2014 - 11:51 am

    disamping kolom tembok lama dibuat kolom baru kira kira lebar 25-30 cm, tebalnya 10 cm (setebal tembok lama). nah kolom ini terus kebawah dan digali lubang ukuran (kubus) 60-100 cm (panjangx lebarx dalam) di lubang ini disambunglah kolom tadi dengan besi pondasi-biasanya bentuknya seperti sepatu atau huruf L..jadi menyuntik untuk lantai dua kalau aku disamping menyuntik kolom, juga menggali pondasi cakar ayam baru yang berbentuk huruf L. salam

    Like

  64. #64 by Agung on July 24, 2014 - 5:26 am

    mas saya mau tanya, lebih efisien, murah, dan kuat mana kalau meningkat lantai dengan cara panel lantai atau dengan cara memakai keraton? terima kasih

    Like

  65. #65 by pahalanainggolan on July 30, 2014 - 12:07 am

    Aku blm pernah coba kraton mas.jadi gak bisa bandingin On Jul 24, 2014 12:26 PM, “To Give….To Share….” wrote:

    >

    Like

  66. #66 by Adityas on August 20, 2014 - 1:05 pm

    Salam kenal Pak…Wah blognya bermanfaat bangget.

    Mau tanya Pak, itu dari hebelnya bisa dateng ya untuk survey lokasi dan apa bisa ya mereka yang nentuin letak dan spek tiang dan balokannya? Karena saya rencana untuk pake panel lantainya tapi tidak pake arsitek jadi tidak ada denah strukturnya. many thanks

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: